Tags

,

Di jaman sekarang yang serba canggih gini, siapa sih yang nggak kenal sama yang namanya tablet, blackberry, ibox, PS and segambreng gadget laennya?

Dari yang gw sebutin tadi, seumur2 gw cuma kenal yang namanya BB and tab. Semuanya gw dapet dari Ayah yang emang agak freak soal gadget. BB dibeliin cos buat kepentingan kirim foto anak2nya gretong. Yabwes, dalam sehari gw bisa kirim foto si bocah 10 biji. Pake MMS? Wedew, tekor bo’. Makanya dibeliin BB dong. Alhamdulillah sampe sekarang berkah. Masih awet2 aja dipake meski mulai sering ngeheng. Errrrrr…

Tab dibeliin juga baru2 ini. Belom ada setahun. Itupun buat urusan kerjaan. Tapi yang namanya emak2 alay pengen eksis, dipakelah tuh tab buat install and maen game gretongan yang mana berserakan buat aplikasi android. Selain itu? Nggak ada.

Gw bukan tipe orang2 yang seneng nge-game or eksis di socmed. Sempet sih BB gw pake buat apdet status2 and aplot poto2 si bocah. Tapi yang namanya nggak bakat ya ilang sendiri deh kebiasaan gw. Tab juga sama nasebnya. Kebanyakan gw pake buat nyimpen file2 ketentuan yang mana berguna banget buat kerjaan gw. Sempet freak abis sama game restorant story. Tapi lama2 ilang juga tuh passion maennya. Intinya, hidup gw nggak bakal garing cuma gara2 nggak punya tab or BB. Even HP loh. Belom tentu sekali seminggu HP bunyi terima telpon. Paling yang nelpon orang rumah, Ayah, seputar kerjaan. Sekarang sih BB sering terima telpon sama SMS gara2 banyak yang nawarin produk macem2 nggak jelas. Makanya nggak blingsatan juga ketika HP or BB ketinggalan. Tinggal chat ke ayah pake PC kantor kasih tau BB ketinggalan. Period.

Hubungannya sama anak, ketika punya gadget, si anak kepo dong pengen tau. Entah cuma sekedar pegang2 or mulai maen2 aplikasi sederhana bin simpel. Gw sih sempet terlena sama kebiasaan kasih anak maen tab. Awalnya berasa bangga gitu liat si bocah jarinya lincah bener maenin tab. Geser sana geser sini. Gape maen game. Alasan gw kasih si anak tab? Biar diem aja sih awalnya, sementara gw ngerjain yang laen.

Si Ayah juga gitu. Dan emang dasarnya Ayah freak abis sama internet and gadget, ya ketika pulang, nggak jauh2 dari lepie deh. Hasilnya, kebiasaannya kebawa sama anak dong. Tiap ayahnya ngadep lepie, mulai deh si anak gerecokin minta liat ini itu andebre endebra.

Okelah, kebiasaan pegang lepie nggak parah2 amat. Wong si ayah jarang di rumah juga. Masalahnya soal tab ini udah mulai ngusik nurani gw sebagai seorang ibu #tsah Gw perhatiin si anak kok mulai freak ya ketika nggak pegang tab di tangannya. Contoh kecil nih, ketika gw pulang kantor, nggak berapa lama si bocah ribut ngusrek2 tas gw, minta tab dikeluarin. Awal2 sih gw kasih aja. Tapi lama2 kok jadi kebiasaan gini. Nggak bagus juga buat perkembangan si bocah. Okelah, maennya di sih nggak ngeganggu acara peluk2an gw sama si bocah or sampe ngilangin kebiasaan kami guling2an di kasur. Tapi kalo jadi kebiasaan gini agak susah juga.

Emang sih ketika megang tab, si bocah anteng and makannya bisa fokus. Tapi masa iya, anak gw kalo makan harus dibujukin pake tab gitu? Nggak banget deh kayaknya. Belom lagi kalo aplikasi yang dia klik nggak sesuai sama maunya, duuuuhhh…mulai deh gerung2 nggak jelas. Sebagai seorang ibu yang pengennya kasih yang terbaik buat anaknya, gw harus mulai bersikap tegas dong.

Dan, mulai sebulan belakangan ini tab gw singkirin dari tas gw. Si tablet duduk manis di lemari makanan. Hahaha… Gw sampe bela2in nggak bawa tab ke kantor demi ketika gw pulang and si bocah mulai grepe2 tas gw, si tab nggak ada di sono. Awalnya kesian abis liat muka kecewanya ketika gw kasih penjelasan tabnya ketinggalan di kantor. Gw sendiri lebih merana. Ketika gw butuh tab buat rapat, si tab ada di rumah bo’. Tapi it’s oke. Sekali lagi buat kebaikan si bocah. Lama2 si bocah makin ngerti kalo di tas ndanya nggak ada tab soalnya gw kasih alesan yang laen, tabnya dibawa Ayah. Hahaha… Aman deh. Gw mulai bisa bawa tab soalnya si bocah nggak lagi buka2 tas ketika gw pulang. Si tab aman aja tuh ditaro di dalem tas.

Yang agak repot ketika hari Minggu or ketika gw sendiri bingung mau ngapain. Waktu gw bebasin pake tab, gw sama bocah bebas maen tab. Berhubung no tab at all at home, makanya agak garing juga. Tapi bukan gw dong namanya kalo nggak punya segudang ide buat maen anak. Gantinya tab, gw bikin kerajinan gunting2an dari kertas. Maen coret2 di kertas juga hayok. Truuuuuusssss…yang paling disenengin si bocah, maen di lapangan. Kebetulan depan rumah persis ada lapangan basket and sebelahnya ada lapangan rumput. Puas deh maen di sana. Apalagi kalo maen bola di rumput. Sampe treak2 gitu si bocah.

Alhamdulillah si bocah nggak sampe terjerumus ke lubang nista kebiasaan yang nggak bagus gara2 kedodolan gw sebagai orangtuanya. Banyak yang bisa dilakuin kok tanpa gadget di tangan. Dan emang ini konsekuensinya ada di dua pihak. Di anak and ortunya. Gw di rumah jadi nggak sebebas dulu maen BB or ngerjain PR kerjaan di rumah pake tab. Untung si bocah ngerti ketika gw bilang gw pegang BB karena ayah yang bikin BB ndanya bunyi. Dan ini bener loh. Gw pegang BB ketika emang ayah yang BBM or telpon. Di luar itu? NO. Gw pilih maen or nonton tipi sama si bocah. Kalopun emang BB bener2 kudu gw pegang, gw minta si Mbak buat ungsiin si bocah ke rumah sebelah sampe urusan gw selesai.

Pernah liat ketika kita lagi makan di luar or jalan ke mall, trus liat ada anak rewel minta pulang? Gw kira si bocah ngantuk, capek nemenin emaknua shopping. Wajar sih ya. Tapi pas ditanya apa alaesannya kok si bocah rewel, ternyata doi pebgen cepet2 nyampe rumah, biar bisa maen game online sepuasnya.

Trus, kayaknya udah jadi pemandangan umum ya, kalo kita lagi makan di foodcourt suatu resto trus liat satu keluarga nggak saling ngomong, malah masing2 pada sibuk maen gadget. Dimana coba sisi kebersamaannya? Fisik sih iya, makan bareng2. Tapi relationshipnya? Percaya deh. Ini terjadi nggak jauh2 kok dari lingkungan gw. Sodara sepupu gw termasuk di dalemnya. Gw sendiri? Kadang sih. Tapi untung cepet2 nyadar. Yabwes, gimana nggak cepet sadar, wong si bocah biasanya langsung bikin gw rempong dengan manja2nya. Paling banter, gw tegur si Ayah jangan asyik maen gadget. Maen aja sama si bujang. Amit2, jangan sampe pengalaman sodara gw terjadi di keluarga kecil gw. Aslik, ini bikin gw ngelus dada gw sampe rata.

Ada lagi nih cerita laen. Pernah denger terapi buat bocah berkebutuhan khusus? Jangan salah loh, udah ada pergeseran peserta yang ikut terapi itu. Yep, sesi terapi yang harusnya diikuti oleh anak2 yang punya masalah fisik dan mental dalam arti harfiah, sekarang pesertanya macem2. Bahkan ada orangtua yang lagi nungguin anaknya terapi, pas ditanya kenapa si anak sampe ikut terapi, katanya anaknya bermasalah soal tulis menulis. Heh? Apa karena mengidap disleksia? Bukan juga. Jadi, si anak ini males banget kalo disuruh nulis. Boro2 males, ini malah bener2 nggak mau nulis samsek. Pas ditelusuri sebabnya, ternyata gara2 si anak sudah terbiasa banget sama yang namanya touchscreen. Tinggal maen jari nggak perlu usaha, udah keluar apa yang dia mau. Akibatnya, si anak cuma mau olahraga jari tiap buka mata. Hasilnya, di sekolah doi ogah nulis karena bikin capek. Dooooh, ajaib nggak sih?

Nah, sekarang tinggal pilihannya ada di kita sebagai orangtua dong. Apa kita mau ngasih apa yang dimauin anak demi agar si anak diem, tanpa mikir konsekuensinya? Kalo gw sih, mending gw dibilang emak katrok nggak ngarti teknologi daripada anak gw harus menderita and ngabisin waktu berjam2 ikut terapi hanya doi kecanduan game. Amit2 dah. Emang sih nggak bisa kita generalisir teknologi itu nggak bagus buat anak. Tapi buat gw, alangkah lebih bagusnya kalo otak si anak gw jejelin latih saraf motoriknya dulu. Baru deh ntar yang laen ngikutin. Dan gw nggak anti tekno khususnya tab kok. Setelah sebulan lebih anak gw nggak pegang tab, kemaren lusa akhirnya gw lulusin permintaannya. Gw pengen liat aja sih reaksinya dia ketika pegang tab lagi setelah sekian lama nggak maen. Dan di luar dugaan, yang gw kira anak gw udah di zona aman, ternyata salah, sodara2. Begitu liat tab, anak gw girang sampe ke ubun2. Oke, wajarlah. Dia kan dah lama nggak maen ya. Tapi, mulai deh, tab nggak boleh lepas dari tangan even ketika si tab batereinya abis. Pusiang nggak coba? Oke, that’s enough. Cukup 2 hari dan si tab kembali di karantina. Tiap si bocah nanyain, balik lagi gw kasih alesan, tabnya dibawa kerja ma Ayah. Untung aja doi nggak protes trus nanya, “Kok bisa dibawa ayah? Kan ayah kemaren nggak pulang. Kapan bawanya?” Mati kutu gw kalo si bocah sampe nanya kayak gitu. Untung belom nyampe ke sono nalarnya.

Cukuplah uneg2 gw di pagi ini. Uneg2 gw di atas jadi catetan buat gw pribadi and sapa tau ketika postingan gw ini dibaca sama orang laen, bisa buat jadi pencerahan. Jangan bangga ketika anak yang umurnya masih piyik jenius abis maen game. Pikirkan masa depannya. Jangan pernah kasih gadget ke anak hanya buat bikin dia diem. NOTED. Emang ye, ketika ge tandatangan kontrak maenin peran gw sebagai seorang ibu, harus sadar dengan segala macem konsekuensi yang bakal gw adepin. Aslik, waktu itu nggak kepikiran soal efek gadget and sebangsanya. Gw maen kasih aja. Tapi ketika gw sadar efek ke depannya, bikin gw merinding. Kesian kan anak gw yang jadi korbannya. Gw sebagai ibu, harus siap ketika dirempongin sama anak. Emang peran ibu tuh lebih banyak rempongnya kan? Tapi kalo dipikir2 nikmat juga loh. Bayangin ketika pagi2 loe bangun kesiangan padahal kudu kerja, trus loe masih direpotin sama anak yang rewel abis minta nom. Bayangin puasnya ketika loe bisa tenangin si bocah sambil meluk dia, kasih pengertian yang bisa dicerna sama umurnya trus loe bisa kerja dengan damai. Gw sih percaya, kerempongan yang gw alamin pasti cuma sementara kok. Jangan sampe ketika si bocah mulai disibukin sama temen2nya, giliran gw nyesel kangen dirempongin si bocah. Pokoknya, dinikmatin sajah…

Kayaknya gw kudu banyak2 upgrade ilmu nih. Mati gw liat hedunnya jaman sekarang.