Seperti janji gw sebelumnya, postingan ini lanjutan dari postingan gw sebelumnya. It’s time for trip report to Batu Malang.

1. Warung Makan Inggil

Beranjak dari Bromo, kami turun ke arah batu malang. Rencananya kami akan menginap di Club Bunga Hotel. Sebelum ke sana, kami mampir ke warung makan inggil. Katanya warung makan ini salah satu recommended place when we go to Malang. So, capcuslah kami ke sana.

Daaaan macet dooonggg. Hiks… Padahal dah laferr berat *ngunyah batu* Hampir jam 3 sore kita baru sampe. Langsung deh diembat makanannya. Enyaaaakkk… Menunya menu rumahan. Yang paling oke tuh sayur asemnya yang segerrr sama pecel terong yang jadi signatured dish warung makan situ. Aslik enak. Saking enaknya and lapernya sampe gw lupita buat poto2. Penapsaran? Sini, kasih gw duit buat pergi lagi ke sono *dipentung berjamaah*

Yang unik dari warung makan ini nih banyak ornamen kuno yang jadi hiasan pernak pernik. And suasananya bener2 kayak rumah biasa. Bikin betah deh pokoknya.

Konon cerita, ni rumah makan empunya seorang nyonyah aslik pribumi yang nikah sama orang londo. Si nyonyah seneng banget masak di dapur and ketika temen2 suami or anaknya pada maen, sering dijamu makan di rumahnya. Makannya ya di dapur itu. Lama2 pada ngerasa kalo masakan si nyonyah enak, makanya belio ndiriin warung makan. Lokasi warungnya ada di dapur rumahnya itu. Jadi tiap pengunjung yang mampir makan di sana, harus ngelewatin rumah induk nuju ke dapur.

Lama2 makin terkenal and dapurnya nggak cukup. So, si nyonyah rela semua rumahnya dijadiin warung makan sampe sekarang ini.

2. Batu Night Spectacular (BNS)

batu nighr spectacular

batu nighr spectacular

Sebelum kita menuju hotel, kami mampir beli oleh2. Rencananya kami mampir ke Pia Ria kalo nggak salah. Beli Pia Mangkok yang terkenal ntuh. Tapi karena bus nggak bisa parkir, akhirnya diskip and gantinya kami pesen ke EO buat dibeliin.

Karena waktu masih panjang, diampirinlah kami ke pusat oleh2 spesialisasi keripik tempe. Berhubung gw and orang serumah nggak hobi keripik tempe, cukuplah beli keripik jamur 2 bungkus sama beli brem malang.

Lanjut ke hotel Club Bunga kami langsung istirahat. Nggak pake acara macem2, cukup gala dinner aja malemnya.

Yang seru, kami disiapin bis buat wisata malam ke BNS. Katanya sih BNS tuh mirip2 mini Dufannya Jakarta punya. Wokelah, ngikut ke sana. Kapan lagi kan kita senang2 malem?

BNS tuh kalo nggak salah buka dari jam 20.00 sampe jam 2 dini hari. Pengennya sih maen2 sampe puas dong ya. Cos besoknya udah pulang. Jadi sekalian capeknya tapi maksimal seneng2nya. Di BNS banyak permainan. Kora2, sepeda layang, ontang anting, apa lagi ya? Banyak sih, gw lupita namanya apa aja.

Tiket masuk cukup 25 ribu sazah. Murmer kan? Kalo lagi irit kantong, di dalem kita bisa maen ke wahana gretongan. Kalo mau ngerogoh kocek, silakan maen sepuasnya di wahana berbayar.

Berhubung di rombongan kami ikut sesepuh bos and dese dah pesen maen di BNS jangan lama2 (payah), kita harus cepet2. Dan karena semua pada banci poto, kita nyari spot poto yang oke. Pilihannya ke lampion deh. Bayar 12,5k kalo nggak salah. Di sana puas2in deh poto2. Lampionnya lucuk2. Bentuk balon terbang, kereta kencana, bunga teratai, lope2. Hih…gemes buat pose.

si bebek unyu unyu

si bebek unyu unyu

Jam 12 kita balik ke hotel and langsung tepar istirahat setelah sebelumnya bikin serpres bday party buat big boss.

3. Petik Apel

Setelah sarapan, jam 8 kita check out. Sebelumnya sarapan dulu. Duuuuhhh, menu rawonnya recommended buangedddd. Enyak…enyak..enyak… Gw nambah sampe 2x sangking enaknya. dagingnya lembuuuutttt. Ditambah sambel plus taoge and telor asin sebagai temennya, widiiihhh…nampol. Gw makan pake peyek kacang sama peyek teri. Walah, makin lengkap…kap..kap…

 

rawon yang rasanya nendang

rawon yang rasanya nendang

Selesai sarapan, langsung menuju ke kebun apel. Karena bus nggak bisa masuk, kita dijemput ma angkot and dipecah jadi rombongan kecil2.

Begitu sampe di sana, langsung ketemu empunya kebon and dapet penjelasan cara metik and ngebersihin apelnya.

Enak deh, di sana kita bisa petik apel sepuasnya. Gw sih pilih metik and nyicipin aja. Ogah bawa apel pulang. Berat2in tas aja. Kalo metik and makan di situ, gretong. Kalo mo bungkus, sekilonya 17,5 k. Lumejen mursida lah.

Di situ puas poto2. Poto2 gw entah di kamera siapa. Naseb bawa kamera ya, bo’. Malah nggak punya foto diri sendiri. Payah ih.

4. Bye Bye Malang

Jam 12.30an kami dah sampe di bandara yang gw lupita namanya. Abdul Rahman Saleh bukan sih?

Dan jam 14.15 kami terbang. Bye bye Bromo. Bye bye Batu. Bye bye Malang. You gave us gret experience and we’ll never forget. Capek, pegel, tapi syenaaaaangggg. Makasih banyak EO yang udah bantuin acara di sana. Oya, kita pake kirana tour. Search aja di internet. Banyak kok info mereka di sana. Trus makasih idenya bos buat seneng2 di sini. Sayang kita nggak mampir ke Jatim Park. Padahal itu iconnya kota Batu. Hmmm…sapa tau kapan2 ada kesempatan balik ke sana. Aamiin..