Tags

,

Sejagad pasti udah pada tau ye. Gw brangkat kantor pake transportasi komuter. Meski dengan segala kekurangannya, tapi menurut gw naek komuter paling nyaman dibandingin gw naek transportasi umum yang laen even itu mobil pribadi.

Efisien? Yes. Naek transportasi darat by roda waktu tempuh kantor ke rumah bisa nyampe 2,5-3 jam. Naek komuter sejam dah bisa leyeh2 di rumah. Tapi itu dengan asumsi pas gw sampe stasiun gondangdia pas keretanya dateng and di perjalanan nggak pake acara ketahan ya, kakaaaaaak. Kalo asumsi nggak jalan, ya waktu 1 jam bisa molor jadi 1,5 jam.

Kita jangan ngomongin soal on time di sini yah. Seperti yang gw bilang, schedule kereta di Indo ini kalo dinilai, 99% delay. Yang gw heran, dah tau suka molor, nggak diubah aja jadwalnya. Misal nih, kereta dari cakung schedulnya brangkat jam 6.07. Tapi kenyataannya hampir setiap hari jalan jam 6.15. Nah kan. Why oh why nggak diubah aja jadwalnya jadi jam 6.15. Penonton nggak perlu kuciwa nunggu lama and semua hepi.

Yang lebih lucuk lagi, kereta argo ke arah jawa. Dari jaman gw kinyis2 mringis nyangkul di Jekardah, jadwalnya nggak berubah. Which is depart from gambir at 20.00 o’clock and arrived at balapan at 4 o’clock at the morning.

Kenyataannya??? Minimal jam 5.30 kita baru nyampe stasiun balapan. Nah loh? Ini yang bego yang punya kereta ato penumpangnya sih? Mbok ya diubah gitu jadwalnya. Apa sih susahnya? Pembohongan publik? IMHO, absolutely yes. Dan itu fatal loh buat konsumen.

Bayangin aja, ada penumpang yang harus ada di solo buat meeting jam 7 pagi. Naek pesawat paling pagi nggak mungkin ngejar, sedangkan kalo brangkat sehari sebelumnya nggak mungkin coz dia masih kerja sampe malem. Pilihannya? Naek kereta dong. Apalagi dengan iming2 sampe solo jam 4 pagi. Nah, loe bisa bayangin kan jadinya kalo ternyata doski baru sampe solo itu jam 6.

Sekarang kejadian nih di komuter. Just to know aja, per 1 juni ini ada penyesuaian tarif kereta. Entah strategi apa yang mau ditempuh ama yang punya komuter, hampir semua perjalanan tarifnya turun. Padahal selama ini mereka koar2 kalo terus merugi. Lha, logikanya dari mane coba, penyesuaian tarif kok malah harga tiketnya turun. Makin rugi dong.

Menurut analisis sotoy gw, mungkin karena ekonomi dah nggak ada lagi, makanya tarifnya disesuaiin bertahap kali ya. Makanya jangan keburu syenang duluk. Oke sekarang loe bayar cuma separonya. Nggak kaget kalo 3 bulan kemudian tarifnya bakal merangkak naek sampe ke tarif yang dimauin ama yang punya kereta.

Trus apa hubungannya penyesuaian tarif sama judul postingan ini? Sabar dong. Ini gw baru mau cerita. Emang ye kebiasaan. Mau nulis apa, pembukaannya puanjang.

Entah kenapa kereta langganan gw yang jam 6.07 dari minggu kemaren nggak jalan. Katanya sih mengalami perbaikan and masih dibenerin. Tapi sampe hari ini getoh. Yang boneng? Kenapa nggak diumumin aja, nggak jalannya sampe hari apa. Gw yang maunya brangkat pagi biar nggak umpel2an di kereta and bela2in brangkat pagi2 dari rumah biar bisa ngejar kereta jam 6.07, harus kuciwa karena kereta langganan gw nggak jalan and harus nunggu kereta selanjutnya. Nah, apa gunanya coba gw brangkat pagi? Jatoh2nya siang juga. Jatoh2nya umpel2an juga.

Yang nggak habis pikir, kejadian ini pas bener sebelum tarif turun. Gw yang merasa selalu diboongin sama yang punya kereta, langsung mikir, ini beneran rusak ato lagi efisiensi? Yabwesss, pelit bener infonya. Prasangka2 pasti adalaaaaahhh… Apa sih susahnya ngejelasin, “Bapak2, ibu2 mohon maaf, untuk kereta pukul 6.07 tidak dapat diberangkatkan karena kebijakan efisiensi kereta”. Nah gampang kan. Paling penumpang ngegerutu sebentar doang. Habis itu terima2 aja. Mboh nggak tau kalo habis pengumuman itu pada bakar2an?

Menurut loe gimana?