Tags

, , ,

Karena terbiasa dengan kerjaan numpuk yang kudu cepet selesai, bikin gw terbiasa dengan yang namanya manajemen efisiensi. Dan percaya deh, manajemen efisiensi ini berkaitan erat sama SOP and strategi. Dengan adanya manajemen efisiensi, gw jadi tau gimana bikin kerjaan gw yang kadang bikin gw sutris bisa selesai dengan cantik tanpa bikin gw esmoni. Caranya? Ya itu tadi. Pake SOP sama strategi.

Dan hemat gw, manajemen efisiensi ini penting banget ada di setiap lini. Paling gampang soal antri toilet. Zuzur, sampe sekarang gw belom paham mekanisme antri toilet yang bener. Kenapa gw bahas hal ini, cos sekarang ini toilet adalah salah satu infrastruktur yang menunjang kenyamanan gw dalam melakukan sesuatu #tsah Kan nggak lucu, lagi asyik2nya nge-mall trus harus pulang gara2 kebelet vivis. Belom lagi kalo lagi di perjalanan, nggak banget dong kita pulang gara2 pas di tol kita pengen vivis.

Kenapa gw bilang butuh SOP di kalangan perjagadan pertoiletan ini, yabwes berkali2 gw dibikin bingung sendiri sama mekanisme ngantri di toilet. Bayangin kondisi ini: loe masuk toilet yang ternyata dah penuh semua. Diantara 5 pintu toilet yang berderet, ada 1 yang udah ditungguin sama mbak2. Oke, loe pilih antri di pintu sebelah mbak2 yang juga lagi ngantri di pintu yang laen. Tiba2 pintu toilet tempat loe antri kebuka. Apa yang loe lakuin? a. Langsung masuk toilet, tanpa mikirin si mbak yang dah duluan antri tapi di pintu sebelah, atau b. Mempersilakan si mbak buat masuk duluan.

Kalo jawaban loe a, anda salah, sodara2. Karena yang loe dapet adalah, si mbak dengan sengenyehnya nyerobot pintu yang kebuka itu and dengan tatapan setajam silet melotot ke arah loe dengan ucapan dingin, “antri dong. Gw dah antri duluan loe mo masuk.”

Oke, loe nggak mau ribut kan. Akhirnya loe ngalah and antri di pintu sebelah. Tiba2 ada mbak2 laen yang masuk dong. Doi milih antri di pintu paling ujung. Eh, pintu paling ujung ternyata kebuka duluan. Sesuai SOP si mbak yang barusan nyemprot loe, harusnya loe masuk dong. Kan loe dah duluan antri. Sekali lagi anda salah, sodara2. Yang ada, loe dimaki sama si mbak yang baru masuk and loe dibilang nyerobot antriannya dese.

Nah loh. Jadi SOP yang bener yang mana dong? Walhasil mbak2 cleaning service cuma senyum2 aja ngliatin loe. Errrr…

Itu baru toilet umum ya yang semua orang bisa pake. Nggak heran kalo SOPnya agak belibet. Gimana coba kalo itu toilet kantor yang mana pemakainya lebih kecil and lebih gampang diatur. Apakah solved tanpa SOP? Nggak juga loh. Meski harusnya satu pandangan dalam soal pake memake toilet, tapi ada aja yang nggak sreg and bikin gw makin kekeuh SOP toilet itu perlu.

Yang namanya toilet kering tuh nggak usah koar2 pake SOP, pasti harus dalam kondisi kering and nggak basah dong. Tapi nggak loh. Masih ada becek2nya. Belom lagi tissue yang kececer and kran yang nggak ditutup. Sempet sih ditempelin kertas di pintu toilet. Tapi, olala. Cuma bertahan nggak nyampe seminggu tuh kertas raib entah kemana. Ketauan sih siapa kira2 yang lepas tuh kertas. Sapa lagi kalo bukan orang yang sirik ngerasa risih sama tuh pengumuman and yang sering bikin toilet becek bin kotor.

Ada lagi. Soal beli tiket. Ada 2 pintu loket yang ngelayanin pembelian tiket kereta. Dan karena nggak ada SOP yang mengatur, antrian tiket yang simpel pun bisa jadi masalah yang bikin loe pengen cabut2 rambut loe sendiri. Bayangin aja, loe tinggal sejengkal lagi nyampe di pintu loket and loe bisa beli tiket so loe bisa ngejar kereta yang sebentar lagi dateng. Tapiiiiiiii, dunno wai, emak2 depan loe ternyata beli tiket harga 8500 perak pake duit 100 rebongan. Walhasil si mas kasih kembaliannya agak lamaan. Dah kembaliannya pake diitung ulang sama si ibu. Wajar sih, jaman kayak gini gitu. Siapa yang ngge ngiler sama uang 100an rebong. Tapiiiii, belom selesai, sodara2. Si ibu ternyata protes kok kembaliannya cuma segindang, nanya yang doi beli tuh tiket kereta arah mana, harganya brapa. Dan ternyata si ibu antri di loket yang salah. Woi, woi, woi. Kemane aje dari tadi? Jadi rempong dong. Pake acara mencak2 segala lagi. Doooh, kita2 yang dibelakangnya cuma bisa geregetan pengen bejeg2 tuh boebo sambil nyiapin asahan golok cos kita jadi ketinggalan kereta.

Sekarang gantian kita ngomongin soal strategi. Buat ngenet sama nelpon aja butuh strategi loh. Serius. Buat loe2 yang tinggal di Jekardah and pengguna comet alias komuter line, jangan sampe loe gedruk2in kaki loe sendiri gegara nyoba ngenet via BB di jam pulang kantor. Walhasil, yang ada tulisan server eror muluk. Makanya, siapin 2nd plan buat ngisi waktu loe kalo nunggu kereta. Semisal ngeblog kayak gw ini. Daripada loe habisin waktu bikin jempol loe kapalan gegara keseringan mencet tombol “back” cos jaringan lemot, mending isi waktu dengan sesuatu yang berguna toh? #pencitraan Ato isi BB loe dengan instalan game yang nggak bikin loe esmoni. Usahain game yang nggak pake acara online yak.

Bukan apa2 sih. Niat baek loe ngebunuh waktu dengan maen game jangan sampe bikin loe beneran kebunuh gegara otak loe yang udah kenceng nungguin kereta yang tak kunjung dateng, jadi makin gosong karena game yang loe mainin kagak bisa konek muluk gara2 jaringan lemots.

So, jelas kan kenapa gw ngerasa kita butuh SOP di mana2. Tapi apa harus segitunya yak? Pusing juga kalo apa2 kudu pake SOP. Siapa pulak yang mau bikinin? And bayangin berapa buku yang mau kita tenteng tiap kita mau ngelakuin sesuatu gegara kita nggak hapal masing2 SOP. Hufff…*lap keringat*