Tags

,

Innalillahi wa inna ilaihi roji’un…

Telah berpulang istri, ibunda, nenek, dan uyut kami tercinta ke Rahmatullah pada hari Selasa, 30 April 2013 di Solo.

Kabar ini gw terima waktu gw lagi dines di Serpong. Sekitar jam 9 pagi, bokap gw telepon kalo uti lagi ditangani oleh dokter dan kondisinya makin menurun bahkan udah nggak sadar. Gw disuruh pulang. Tapi situasi gw yang nggak memungkinkan memaksa gw bilang ke bokap kalo gw baru bisa pulang esok harinya.

BBG keluarga gw posting 2 buah foto yang memperlihatkan kondisi uti yang lagi ditangani dokter. Gw nggak tega. Nggak bisa konsen ngikutin rapat yang baru mulai. Gw pengen pulang saat itu juga.

Jam 9.35 pagi, uti wafat. Lagi2 bokap gw yang telepon jam 10an kurang dikit. Innalillah…

Sesal. Itu yang gw rasain. Gw belom sempet nengok uti ketika beliau sadar. Tapi penyesalan datang belakangan. Gw menerima kabar langsung bergegas cari tiket.

Alhamdulillah Allah mempermudah jalan gw. Tiket dapet dan atasan gw langsung ngijinin pulang esok harinya. Gw agak tenang cos kabar dari Solo menyatakan uti akan dimakamkan besok siang, tanggal 2.

Alhamdulillah ya Allah, gw masih dipertemukan dengan uti meski dalam kondisi udah meninggal. Gw tatap wajahnya. Sejuk, seperti uti yang gw kenal. Hanya saja beliau berkafan putih dan matanya tak lagi terbuka menyambut gw. Terakhir kali gw sentuh keningnya, dingin. Tapi itu sentuhan terakhir yang bisa gw kasih ke uti.

Tepat jam 1 uti dimakamkan. Ya Allah, begitu sempit liang kubur yang dipakai uti buat beristirahat. Ngepas di badan. Bahkan kalopun beliau dibaringkan telentang, tidak akan cukup baginya untuk bergerak. Panjang liang pun hanya menyisakan sedikit ruang. Pas lebar dan panjangnya. Lapangkan kubur uti ya Allah. Jadikan senyum dan ibadahnya menjadi bekal baginya untuk menyelesaikan urusan dengan malaikatMu.

Tak ada lagi yang manggil gw, “Ndi, maem a. Uti wis masak kuwi” (Ndi, makan gih. Uti dah masak tuh) tiap gw ke sana.

Nggak ada lagi yang sibuk masak di dapur and nyiapin teh ketika anak2 dan cucu2 lagi pada ngumpul. Bahkan 3 hari berturut2 gw maen ke rumah uti, terbersit hati gw untuk teriak manggil Uti, “Uti mana? Lagi ngapain, Ti?” Dan tanpa sadar kaki gw melangkah ke dapur demi melihat punggung Uti. Hanya tersisa kenangan ketika beliau masih hidup. Ada kenangan yang bikin seneng, ada yang bikin sebel, semua campur jadi satu. Alhamdulillah cita2 uti tercapai. Pernah suatu ketika uti bilang, “Kira2 Uti isa ra ya nimang uyut?” (kira2 Uti bisa nggak ya (dikasih kesempatan) nimang cucu buyut?) Alhamdulillah Afa lahir. Afa sempet digendong sama uti. Inget waktu pagi2 uti dateng ke rumah, jalan kaki hanya buat nengokin cucu buyutnya. Wajahnya basah kuyup oleh keringat, tapi raut bahagia terpancar jelas dari matanya. Sampe kemaren pun, Afa sempet panggil, “Uyut…yut…” Sayang Uti belom sempet denger Afa panggil nama uyut dengan jelas secara langsung. Yang Yut udah bobok, sayangku. Kapan2 kita takziyah maen ke kamar tempat uti menginap ya…

Gw kangen senyumnya. Gw kangen salaman dengan uti. Bahkan gw kangen sama cara ngunyahnya Uti ketika makan.

1 Mei gw awali dengan kabar duka. Tapi mungkin ini awal bahagia buat uti. Sudah saatnya uti bisa lepas tertawa. Sudah saatnya uti mendapatkan apa yang diinginkannya. Gw yakin Allah sayang sama uti. Makanya Allah memanggil beliau cepat2 karena ingin segera menyenangkan hati uti. Selamat jalan uti… Lepas sudah beban dan urusanmu di dunia. Baik2 di “sana” ya. Senantiasa doa kami lantunkan untukmu. Tiba saat untuk Uti tersenyum sekarang… Kami kangen Uti…

Ya Allah, hamba titip Uti. Lipatkan kebaikan yang Uti telah lakukan sebagai tabungan surganya. Dan gantilah semua air mata dan tangisan Uti menjadi kebahagiaan ketika beliau bertemu dengan Engkau. Aamiin… Hamba yakin Uti senang dan rindu bertemu denganMu dan Rasul yang begitu dicintainya. Titip salamku untuk Uti…