Tags

, ,

Masih inget postingan gw tentang nenek gw yang sakit kan? Setelah sempet dirawat di ICU, subhanallah kuasa Allah lewat dokter yang ngerawat nenek gw, nenek gw kondisinya berangsur membaik. Bener2 mu’jizat menurut gw. Nenek gw yang udah nggak sadar and semua alat ditempelin di tubuhnya, bisa sadar, ngobrol biasa, makan banyak, bahkan dipindah ke ruang observasi biasa.

Namun, emang semuanya Allah yang menentukan ya. Meski kami sekeluarga diberikan harapan besar atas kesembuhan nenek, ternyata Allah berkenan mencabut kembali harapan kami.

Kondisi nenek gw makin ngedrop setiap harinya. Yang sebelumnya ada di ruang observasi, harus balik lagi ke ICU. Sesak napas katanya. Dari kabar yang gw terima, tangan and kaki nenek gw udah bengkak and mulai membiru. Beliau bahkan udah nggak mau ngomong and buka mata meski masih sadar. Bahkan Hb-nya turun sampe di angka 5 sehingga mengharuskan beliau untuk transfusi darah. Selesaikah? Belum. Pas dilakukan cek darah untuk keperluan lab, darah nenek gw sempet membeku sehingga dikhawatirkan transfusi darah gagal.

Ya Allah, beginikah yang namanya cobaan? Memang Engkau Yang Maha Kuasa. Begitu mudah Kau balikkan kondisi nenek hamba dari yang begitu sehat, sakit, Kau sembuhkan dan Kau turunkan lagi kondisinya. Inikah yang Engkau sebut sebagai ujian atas iman kami? Nenek hamba sangat taat beribadah. Hamba sebagai saksinya. Jangan Kau kurangi imannya karena sakit yang beliau derita.

Sempet gw nyesel kenapa dulu gw nggak pulang aja pas ada waktu. Kenapa juga gw turutin kata2 nyokap nggak usah pulang cos uti dah oke kondisinya. Kalau tau bakalan kayak gini, gw dah pulang kemaren2. Semalem adek gw telepon, nanya gw setiap saat bisa pulang nggak. Insya Allah bisa. Tapi memang berharap cemas jangan2 minggu ini gw dinas.

Serba salah. Itu yang gw rasain. Di kala gw pengen pulang, bener2 kerjaan nggak bisa ditinggal. Ya Allah, gimana kalo kondisi ini menimpa nyokap ato bokap gw? Pasti akan beda. Gw ingin mendampingi mereka. Pasti. Semoga pada waktunya nanti, gw diberikan kesempatan. Aamiin…

Entah apa ya yang dirasain sama tante and om gw. Mereka berdua nggak bisa pulang just karena kerjaan sama sekali nggak bisa ditinggal. Apa gw akan bersikap sama ketika nyokap amd bokap gw mengalami hal yang sama? Naudzubillahimindzalik. Gw lahir dari rahim nyokap and gw bisa kayak gini karena prihatinnya bokap yang nggak habis2 bahkan di masa paruh baya umurnya. Apakah gw akan tega bilang “nggak bisa pulang” karena kerjaan banyak?

Jangan tutup pintu hatiku, ya Allah. Mereka adalah orang tuaku yang membesarkanku, mendidikku. Tanpa mereka kaku yakin tak akan ada aku yang sekarang. Jangan sampai mata hati hamba buta dan hamba diperbudak sifat2 duniawi yang menyebabkan bakti hamba kepada mereka hilang.

Sekarang, hanya tinggal menunggu Sang Penentu Umur menggariskan hidup nenek gw. Dokter udah angkat tangan. Gw hanya bisa meminta yang terbaik buat nenek gw, sembari mengirim lantunan surat Yasin untuk beliau. Berikan berkah khusnul khatimah jika memang sudah waktunya beliau menghadap. Berikan kesembuhan jika memang nenek gw diberikan kesempatan untuk menambah pundi2 amalnya yang akan dituai kelak pada saatnya.

Gw cuma berharap, semua keluarga gw yang saat ini ada di sana dan setiap hari ada di sisi nenek, tetep kuat dan ikhlas berbakti kepada nenek gw. Siapa yang tau kalo ini adalah kesempatan terakhir untuk bisa memberi kasih sayang mereka ke nenek gw kan?