Tags

, , , ,

Minggu kemaren hampir aja gw mendadak pulang kampung. Gimana nggak coba. Hari Rabu pagi gw dapet kabar kalo eyang uti pingsan and dibawa ke UGD karena serangan jantung. Uti yang selama ini sehat walafiat nggak pernah ngeluh apapun, tau2 kena serangan jantung. Gw aja dengernya hampir ikut kena serangan jantung pulak.

Walhasil nyokap yang lagi maen ke rumah gw ikutan ribut minta pulang. Gw yang update kondisi uti lewat BBG, mau nggak mau nurutin maunya nyokap. Kondisi uti makin parah. Apalagi sore2 gw dapet kabar kalo uti kena serangan jantung lagi and harus dirujuk ke RS laen karena keterbatasan alat.

Duh, miris nggak sih liat uti gw. Langsung kolaps gitu. Begitu nyokap berangkat, gw langsung kontak suami gw. Minta pertimbangan if I need go home. Berhubung suami said yes, gw langsung packing dong. Rencananya Kamis sore gw brangkat. Sekalian ajak si bocah and pengasuhnya.

Kamis seharian gw pantau terus kondisi uti. Keluarga dari Medan and Jakarta juga udah pada dateng. Siang pas gw nelpon nyokap mastiin kondisi terakhir uti, nyokap nyaranin gw pending dulu aja pulangnya. Toh kondisi uti stabil nggak memburuk ato membaik. Percuma gw pulang coz nggak bisa komunikasi and ditengok. Ya wes lah. Gw manut. Pending pulang sambil liat kondisi uti.

Alhamdulillah hari Jumat gw dapet kabar kalo uti dah mulai sadar. Bener2 keajaiban deh. Dari liat kondisinya yang anfaal trus bisa sadar lagi, bener2 ajaib. Dari situ, gw mutusin nggak usah pulang dong ya. Lagian udah ada perwakilan keluarga gw di sonoh.

Apa sih yang bisa gw petik dari sakitnya uti ini? Nggak ada sebenernya. Yabwes, sakitnya uti ini juga bukan karena ada masalah di tubuhnya sih. IMHO lho ya… Uti sakit pas banget setelah anak kesayangannya dia bikin masalah. Kebetulan juga sodara2 (bokap gw salah satunya) pada nggak mau bantu. Plis deh,gw yang dimintain bantuan juga ogah kasih. Wong masalah dibikin sendiri, masalahnya benernya kayak apa juga nggak jelas. No way. Nggak ikhlas kalo gw sampe kasih bantuan.

Nah, jatohnya apa, sodara2? Uti sakit dong. Anak yang doi bangga2in, dibela abis2an, sayang keturunan setan ternyata pas dirundung masalah, sodara nggak ada yang bantuin. Anfaal laaaahhh… Dan anak kesayangannya dong yang pertama dicariin begitu dese sadar. Helllllooooooowwww, situ nggak mikir siapa yang jumpalitan sampe ngesot2 nungguin situ? Yang dicari malah si biang onar nggak jelas juntrungannya yang aslik pengen gw jitak. Oke, whatever deh. Gw nggak mau dipusingin soal ntuh. Telen tuh si big baby boy.

Sekarang, the thing and the only that I think about is jangan sampe nyokap and bokap gw jadi tumbal. Gimana gw kagak muntab, kalo hanya gegara nyokap jadi full ibu rumah tangga ntar doi yang kedapetan tugas jagain uti di rumkit. Sengeneh. Anak2 yang laen kemenong, bo’. Kagak mikir ape kalo jarak rumah nyokap ke rumkit ntuh jauh. Trus nggak mikir kalo nyokap gw dah berumur. Ya gitu deh. Emang kalo nyokap gw sakit, bakalan pada mau ngurusin???? Ha? Ha? Ha? Trus awas ya kalo sampe bokap gw sakit. Doi dah capek pulang kantor, malem masih disuruh jagain, mana nggak punya mobil. Dikira bokap gw masih bujang umur belasan gitu? Yang tahan banting kena angin? Huh!

Dah ah, capek gw. Gw mo liat sampe sejauh mana keluarga gw harus berkorban demi uti. Bukannya gw egois yah. Tapi pada cetek banget pola pikirnya. Sebenernya tinggal diliat aja biang masalahnya siapa. Tinggal doi yang disuruh tanggung jawab. Iya kan? *colek si anak kesayangan*