Tags

, ,

Duh, berdebu nian nih blog gw *kemoceng mana kemoceng* Bentar, sulak2 duluk. Hufffttt…

Emang ya, buat mulai lagi nulis setelah sekian lama nggak posting syusyehnyo minca ampyun. Yaelahhh, kayak udin kayak nulis berapa lama ajahhh. Ya gitu deh pokoknya.

Kemaren2 gw tepar dipusingin sama macem2 masalah *lebayatun*. Yabwes gimenong. Dari hari Jumat gw menderita sariawan akut yang bikin gw nggak bisa ngomong, makan, minum *lebay qronis* yang akhirnya bikin gw males mikir apalagi posting (apa hubungannyaaaa????)

Begitulah, sodara2 klarifikasi dari saiyah. Jadinya weekend kemaren gw merana dan gw pengennya copotin satu2 rahang gw. Aslik sakit bener. Untung hari ini udah lumayan mendingan, meski belom bisa ngunyah juga. Apanya yang mendingan coba?

Daaaaaaannnnn, *pasang tabuh genderang* dengan bangganya gw persembahkan, bahwasanya si Mbak yang kemaren pulang dengan sengenyehnya resign yang bikin gw kalang kabut terkena esmoni jiwa tingkat neraka, dateng buat ambil barang sekaligus pamit. Duh, Gusti. Cobaan apa lagi inihhh *jambak2 rambut*. Okeh, gw emang dah janji kalo nggak mau ngebahas doi lagi. Tapiiiiiiii, gimana yak. Maapkeun saya kalo saiyah melanggar janji saiyah sendiri *gengges*. Tetep gatel ni tangan buat nulis tentang doi *sambit rame2*

Alhamdulillah sekarang si Mbak udah balik ke dunianya sono kampung. Rumah udah kembali damai, aman sentosa, tenang bersemayam di hati gw #tsah. Bukannya gw nggak mau terima si Mbak jadi tamu di rumah gw ya, tapi mau gimana lagi. Gw butuh ketenangan, nggak mau ribut2, nggak mau ada prasangka, nggak mau remfong dikomplen sana sini. Jadi gw rasa si Mbak sudah cukup selama 4 hari kemaren sempet mengusik ketentraman gw. Sekarang sih orang rumah udah mulai beradaptasi (lagi). Selama 2 minggu kemaren gw, Ayah, Afa, si Mbak yang baru jatoh bangun berusaha keras beradaptasi dan alhamdulillah 2 minggu bisa kami lewatin tanpa drama2 yang dramatis. Kemaren ketika si Mbak dateng, ya mau nggak mau adaptasi kita ulang lagi dari awal. Semoga bisa berjalan baek lah. Amin…

Dan buat cerita2 tentang gimananya si Mbak pas ada di rumah gw, biar gw simpen sendiri aja. Tak perlulah gw umbar2 di sini *kayak ada yang mau tau aja*. Yang penting semoga dia segera mendapat pencerahan dan kalopun dia masih punya sisa masalah, bisa cepet2 kelar masalahnya. Amin. Lets pray the best for her…