Tags

, , , ,

Gw bukan berasal dari keluarga agamis yang tau bener soal agama. Tapi believe me, nyokap bokap berusaha keras ngebekalin anak2nya tau tentang agama. Meski teteup ya bo’ sedikit banyak kita juga yang nyari tau sana sini kalo nyokap bokap ngejelasin sesuatunya ngambang serba nggak jelas.

Dari bekel yang nyokap bokap kasih ke gw, yang bikin gw mutusin pake jilbab. Sebenernya keputusan berhijab udah entah berapa taun yang lalu. Yang pasti pas gw kelas 2 ato 3 SMA gitu. Gegaranya sepele. Liat sinetronnya Ayu Azhari kalo nggak salah (gw lupita judulnya apa). Pokoknya sinetron pas Ramadhan.

Oke, jangan nge-judge, kok gara2 Ayu Azhari sih? Tau sendiri doi arteis backgroundnya kayak gimana. Hari2 juga aslinya nggak pake jilbab. Bisa2nya dicontoh.

Ya namapun juga hidayah. Bisa dateng dari mana aja toh? Bisa dari doa, dari da’i, even dari Ayu Azhari kan? Ya siapa tau doi baca blog gw ini trus sadar diri and ikutan berhijab? Hayoooo… #mimpi Nggak tau juga sih. Waktu itu pokoknya dia cakep aja gitu pake jilbab. Cantik. And somehow gw pengen ikut2an. Berhubung gw masih cemen pake jilbab ke sekolah, gw pake jilbabnya kalo pas keluar aja. Lagian liat model jilbab yang dipake sama temen2 gw di sekolah dulu bikin gw jiper euy. Model selimut gitu. Sampe mata kaki. Dan warna putih jilbabnya jadi kumel karena kalo duduk, ikut kedudukan, kalo jongkok, ikut bantuin ngepel lantai.

Bayangan gw, yang namanya muslimah pake jilbab tuh bersih. Jilbabnya rapi, wangi. Enak diliat. Bukan model kumel bin kucel plus bau kaos kakinya.. Makanya gw yang pake jilbabnya model jilbab pendek and suka yang ringkes, bener2 mengkeret pake jilbab di sekolah. Yang ada gw kena ceramah dah.

Alhamdulillah selama gw pake jilbab, nggak nemu kendala yang berarti tuh. Kerjaan gw nggak ada masalah sama jilbab, urusan jodoh juga lancar2 aja. Seinget gw, tantangan pertama dan mungkin satu2nya dateng dari (mantan) cowok gw. *Hah? Loe pake jilbab tapi masih sempet pacar, Nda??? Yang boneng? Cewek muslimah macam apa kau? Plak!* Ya namanya juga latihan berhijab. Boleh dwonggg #ngeles.com. Inget banget waktu itu gw nonton konser (konser apaan gw lupita. Bintang tamunya ada Ade Rai juga kalo nggak salah). Berhubung gw udah niat berhijab ya, makanya gw perginya pake jilbab dong. Tau sendirilah jilbab taun 2000an. Belom ada tuh yang namanya shawl, ciput ninja, endebre endebra. Gw pake jilbab model standar taun 2 ribuan lah. Nah, pas pulangnya, cowok gw bilang, “Mbok kalo pake jilbab kayak si X entuh”. Jleb. Emang wots wrong wit mai jilbab, heh? Perasaan modelnya sama jilbab si X. Asal tau aja yak, si X itu temen sekelas gw yang emang pake jilbab model tomboy (ini jilbab model apa lagih coba). Tapi etapi apa kabarnya dia sekarang? Ouw…ouw…ouw… Udah telanjang lepas jilbab dengan suksesnya lulus SMA. Ganti pake tank top dong. Untung dah gw nggak ngikutin saran doi. Bisa2 gw ikut2an telanjang lepas jilbab. Huh!!!

Dari omongan (mantan) cowok gw itu, bikin gw sadar, emang berhijab itu kudi funky ya? Emang hijab itu harus trendy? Harus dong. Bukan apa2 sih. Cetek bener pola pikir (mantan) cowok gw. Nggak ikhlas bener ngeliat ceweknya ngikutin syariah. Dikiranya cewek berjilbab nggak bisa ngapa2in kali yak? Bukan ngapa2in yang gimmanna geto loh ya… Maksud gw, mungkin dia pikir cewek berjilbab bakal ketinggalan jaman, nggak gawol, nggak oke or segambreng alesan laennya yang nggak masuk akal.

Tapi alhamdulillah, sampe sekarang gw masih istiqomah, meski masih banyak yang harus dibenerin di sana sini. Terus terang sampe sekarang gw belom sampe tahap berhijab yang sesuai syariah. Kemana2 nggak pake kaos kaki. Ke depan rumah masih ote2. Sama bukan muhrim juga belom tertutup. Duh, masih jauh dari syar’i. Semoga ke depannya makin baik ya (jangan ngomong aja dong…lakuin…lakuin…).

So, apa dong hubungannya judul postingan gw kali ini sama isi postingannya? Seperti yang udah gw bilang sebelumnya, meski gw sempet kena intimidasi cemen dari mantan cowok gw yang nggak penting itu nggak mengalami intimidasi atopun diskriminasi selama proses berhijab gw, tantangan hijab yang paling berat berasal dari gw sendiri. Duh, kapan yak gw bisa saklek gitu pake jilbabnya? Hanya telapak tangan and muka aja yang nggak gw tutup, sedangkan aurat gw laennya bener2 ketutup? Bener2 ya, ngomongnya gampang (cuman nutupin badan kecuali muka sama telapak tangan ini) tapi berat lho ngelakuinnya.

Buat gw, hijab sebenernya adalah ketika kita sepenuhnya menutup aurat kita and telah berhasil membawa hati dan tingkah laku kita turut berhijab.

Duh, indahnya. Insya Allah, doain ya. Semoga gw and kita semua bisa mencapai finish yang sebenernya dalam mengikuti perintahNya.

Aamiin…