Tags

, , , ,

The power of dream. Pernah denger kalimat itu tidak? Intinya, jangan takut bermimpi. Karena dengan bermimpi, apapun bisa terjadi.

Dulu waktu gw masih piyik, gw punya cita2. Seperti bocah2 laennya, gw pengen jadi dokter. Kenapa? Ya kayaknya keren gitu. Sibuk, dibutuhin banyak orang, trus duitnya banyak #cetek. Entah gw yang kurang mimpinya ato apa, gw malah terdampar di FH. Jauh banget ya bo’. Tapi apa daya. Gw sih realistis aja. Wong sekolah itu butuh biaya. Dan dari kecil gw emang terbiasa dengan menghargai sekeping dua keping uang. So, gimana gw mo jadi dokter kalo ngebayangin biayanya aja dah bikin gw jiper.

Jadilah mimpi gw semasa cilik gw kubur dari mulai gw SMA. Lagian tau dirilah gw sama kemampuan otak gw. Kimia dapet 4, Fisika 6, Matika 5. Kalo beneran jadi dokter, pasien gw mati semua kali. Wakakak… *berani2nya mimpi jadi dokter* (ngaca dong ngaca) *kaca mana kaca*

Belom lagi waktu itu gw masuk IPS. Kayaknya bener2 sebatas mimpi gw bisa jadi dokter. Jadilah banting setir kuliah ambil hukum. Dan alhamdulillah, meski gw melenceng jauh tapi gw bisa lulus dengan nilai memuaskan and gw terdampar di kerjaan gw sekarang ini.

Mimpi gw selanjutnya, aslik gw pengen go abroad. Kesampaian sih. Tapi kok gw malah nggak nikmatin sama sekali. Salah milih partner sih #sigh. Nggak lagi2 deh jalan2. Males bo’. Malah pusing gw.

Trus gw pengen lanjut sekolah ke luar negeri. Dan just to know aja, kantor gw yang sekarang dukung abis buat sekolah ke luar. And udah banyak temen2 gw yang duluan berangkat. Bahkan tengah taun ini temen gw mo jalan ke NYU *colek kubikel sebelah*. Gw sih semangad abis. Rencananya sebelum gw nikah, gw dah berangkat. Pulang sekolah baru mulai mikir kawin, punya anak, endebre endebre. Tapi gw duluan nikahnya, cuy. Gw geser dong target gw. Sekolahnya delay dulu setelah selesai urusan nikah. Tapi etapi gw keburu hamil dong. Makin mundur dong niat gw. Bahkan sampe sekarang pun gw masih maju mundur urusan sekolah #cemen

Padahal si Ayah dukung 100% gw soal ini. Tapi gimana dong. Pertimbangan gw yang utama adalah si bocah. Mo sama siapa dia? Ikut neneknya? Gw kok rasanya nggak sreg aja gitu. Maksa ditinggal di rumah? Sama siapa dong dia? Diurus pengasuhnya doang? Setega itukah gw?

Gw pengennya ada si Ayah di samping gw. Kalopun akhirnya gw sekolah and si bocah kudu tinggal, gw pengen ada Ayah di sampingnya dia. Nggak tega dong gw ninggalin si bocah sendirian. Meski misal dihandle sama nenek kakeknya, gw lebih milih si bocah dipegang sama Ayah. Meski selama ini Ayah jarang bareng2 sama kita, tapi kasih sayangnya gw yakin tetep beda dibanding kakek neneknya kalo sampe kudu ngurus si bocah.

Trus gimana dong. Kalo dipikir2 mimpi gw banyak yang nggak kesampaiannya dibanding yang gw raih. Menyesalkah gw? Biasa aja tuh. Coba pikir, meski gw nggak bisa jadi dokter, gw bisa bantuin nyokap bokap nyekolahin adek gw. Gw puas mengantar adek gw pake toga menyandang gelar sarjana. Belom tentu kalo gw beneran jadi dokter and berhasil meraih cita2 gw, gw bisa ngerasin jatoh bangunnya sampe gw ada di posisi gw sekarang. Belom tentu juga gw bisa jadi seperti sekarang ini.

Soal sekolah? Hmmm, relakah gw tuker Ayah demi sekolah gw? Apa yang terjadi kalo gw tetep nekat terusin niat gw buat sekolah? Mungkin gw berhasil wujudin mimpi gw. Tapi mungkinkah gw bisa dapet yang sekarang ini gw alami? Menikah dengan orang pilihan gw, dikaruniai bocah lucu yang sering bikin gw takjub dengan tingkah ajaibnya. Rela gw nuker semua itu? Dengan tegas gw bilang tidak. Gw nggak akan mau nuker kebahagiaan yang gw alamin demi keegoisan mimpi gw.

Masih banyak keinginan2 yang pengen gw raih. Bahkan sampe sekarang pun urusan sekolah masih juga terbersit di benak gw. Tapi gw sadar, harus ada kompromi untuk wujudin mimpi gw satu ini. Entah seperti apa, biar saat ini cukup gw simpen di laci otak gw yang kuncinya keselip entah dimana. Mo bilang masih bingung alias belum tau caranya gimana aja susah.

Jadi, menurut gw bukan masalah bisa tidaknya kita meraih mimpi, tapi apa yang kita pilih ketika mimpi kita tak teraih dan bagaimana kita membuat pilihan itu menjadi yang terbaik yang bisa kita jalani. Sah2 aja kita punya mimpi. Tapi gw yakin kalo Sang Pemilik Keputusan jauh lebih tau apa yang terbaik buat gw. Mana bisa gw melewatkan pandangan mata gw ketika gw liat senyum anak gw tersungging. Mana bisa gw lepas ketika gw ada di tengah dekapan orang2 tercinta. Siapa yang bisa menolak ketika si bocah lari memeluk gw sambil tereak nyebut gw, “Nda…Nda”. Gw seorang Ibu. Gw bisa bilang gw wanita karier yang mungkin bikin banyak orang lain iri. Dengan hak cuti 12 hari dalam setaun, ada kenaikan gaji, dapet bonus, naek jabatan dan segambreng gambreng yang kliatan keren. Tapi gw lebih suka dengan karir gw sebagai seorang ibu. Karir yang harus gw jalani selama 24 jam, 7 hari seminggu. Nggak digaji, nggak ada hak cuti, nggak ada kenaikan jabatan. Tapi gw bangga. Karir yang gw dapet sekarang disposisinya langsung dari-Nya. Langsung ditandatangani dan di-ACC oleh-nya. Semoga gw bisa menjalani karir gw ini dengan sukses dan bisa gw pertanggungjawabkan ke yang kasih disposisi ke gw. Aamiin…

Sebenernya gw punya impian terpendam sih. Gw pengen jadi… arteis (muke gile). Aslik, gw naksir berat sama The Moffats, Hanson, BSB (kliatan banget ya bo’ hidup di jaman apa gw). Pas SMP, gw sampe mimpi ketemu sama personelnya The Moffats loh saking ngefansnya. Bahkan sampe sekarang masih inget mimpinya kayak apa *gagal move on*. Oke, oke…gw cukup tau diri kok. Sadar tampang. Jadi sebelum impian gw jadi liar, gw langsung mandi *apa coba hubungannya*.

*ditulis sambil mendekap si bocah yang lagi terlelap. Let’s the angels hold you tight, my dear…