Tags

,

Gw kira urusan drama ART gw dah kelar dari kemaren2. Ternyata tidak, Sodara2. Meski gw alhamdulillah udah dapet gantinya, tapi urusan gw sama si Mbak yang lama masih ada sisa dong.

Yang pasti karena pulangnya dia mendadak, duit gajinya dese belom gw bayar penuh. Trus ada duit belanja yang masih pake duitnya dia, belom gw kasih juga. Aslik, gw males banget kalo punya urusan utang kayak gitu. Apalagi di sini gw yang megang duitnya orang. Malezzzz…

Akhirnya gw titip aja duitnya ke nyokap. Include pesangonnya dia. Urusan barang2nya dese yang masih ada di gw, bukan urusan gw lah itu. Terserah dia mo apain. Katanya sih mau minta tolong sama asisten sodara gw buat maketin. Ya terserah dese aja lah. Belom soal sekolah anaknya. Belom ngomong ke gurunya, belom ambil tabungannya. Silakan diurus sendirilah. Gw udah nggak ikut campur tangan.

Oke, silakan dibilang gw tega ya. Tapi semua ada alesannya kok. Salah siapa ngomong mencla mencle. Sebentar bilang A 5 menit bilang B, besoknya balik ke A, tapi habis itu ganti ke C. Pusing nggak coba?
Dulu dia bilang keluar bulan Mei. Bahkan kalo gw belom dapet pengganti yang cocok, dia bersedia balik. Eh, habis itu beda. Berubah mau pulang tanggal 9 Maret. Terserah gw dapet ato belom, dia pokoknya balik. Slompret nggak coba. Gw lah yag kelabakan. Trus lebih parah dia malah balik tanggal 2 Maret dengan janji Senin balik dan ternyata janji doang.

Oke, gw udah nggak mikir toh gw udah dapet gantinya. Kontak dese, dia bilang mau balik ke Jekardah sekalian pamit and ambil barang plues nyelesaiin urusan tabungan anaknya yang ada di sekolah. Ya silakan dong. Lagian dia dateng baik2 ya pamit harusnya baek2 kan.

Eh, kemaren pas kita kontak berubah lagi, Sodara2. Dia nggak mau balik ke sini lagi. Ya terserah juga. Gw udah capek denger plinplannya dese. Yang penting haknya dia dah gw penuhin. Uang saku, duit gaji, duit belanja, dah gw kasih. So, bye bye Mbak Rani. Nice to know u. Even we do have farewell so badly, I hope u can enjoy your life after this. Amien…

Kayaknya ini jadi yang terakhir gw posting tentang si Mbak. Kemaren gw tahan2 coz nunggu itikad baeknya dia dateng ke sini. Berhubung udah clear, ya weslah. Gw posting sekarang aja.

Moga2 ini jadi yang terakhir kalinya gw ngadepin drama ART yang nggak jelas. And semoga gantinya si Mbak nggak bikin gw pusyiang kepala. Asli ya bo’, ngurusin ART lebih rempong dibandingin ngurus kawin gw dulu. -__-“