Tags

, , , ,

Ripiu ini bukan maksud gw bikin tertimoni ato apa ya. Tapi just sekedar iseng karena emang gw nginep di sini. So, pengen aja sharing apa yang gw dapet.

Karena gw nggak terlalu ngerti yang namanya Bogor, so agak ribet juga buat nemuin tuh hotel. Dari tol, kita ikut feeling aja ke kiri. Eh, kok nggak ketemu. Akhirnya nanya sama satpam dan ternyata dari tol, kita ke kanan, bukan ke kiri. Errrrr… *instingnya tumpul* #asahpiso.

Meski kita udah turutin kata satpam, nggak ketemu juga loh. Mana udah blusukan masuk2 pasar. Kena macet. Akhirnya nanya lagi dong kita. Eaaaaaa…ternyata kita kebablasan. Dari belok kanan tadi itu, ternyata hotelnya dah kliatan. Ngesot aja bisa loh sebenernya. Malah kita muter2 nggak keruan *mata mana mata*.

Begitu sampe, kita langsung check in trus naek ke kamar. Kesan pertama? Kok gini? Hotelnya nggak children friendly. Nggak ada tempat buat maen, nggak ada lobi yang luas buat lari2an. Tapi sutralah. Yang penting si bocah tetep enjoy. Kalo bosen tinggal bawa maen naek turun lift, pasti seneng *gampang bener disuapnya*.

Dari pertama masuk kamar sebenernya gw udah feeling nggak enak. Yabweeesss, satu lampu kamar mati, cuy. And gw ceklek2in saklarnya nggak nyala juga. Tapi nggak papalah. Toh cuma 1 lampu. Masih terang juga ini.

Kejadian nggak ngenakin gw dapet pas hari kedua kita stay. Habis makan malem and gw juga buru2 coz rapat dah mau mulai, gw anter dulu so bocah ke kamar. Kamar yang kita tinggalin nggak nyampe sejam yang lalu masih oke nggak ada trobel, tapi kok…loh…loh..loh…lampunya jadi mati semua gini. Gw pikir karena salah masukin kartu di kotak keycardnya. Tapi gw bolak balik masukin kok nggak nyala juga. Nggak bener ini. Mau nggak mau nghubungin room service dong. Tapi di nomor brapa yak? Doh, nggak ada list nomor telpon di kamar *siap2 banting kulkas*. Terpaksa mencet nomor ngasal. Dan responnya lama, bo’. Pertama petugas hotelnya yang dateng. Ngecek box keycardnya (pan tadi gw udah bilang ke room service-nya). Pas diliat ternyata emang nggak berfungsi, dese kluar manggil teknisi. Doooh, lamoooo. Setengah jam an ada kali *angkat kulkas mo dibanting*.

Untunglah begitu teknisinya dateng, nggak nyampe 5 menit dah kelar *turunin kulkas nggak jadi dibanting*. Sekalian aja gw minta dibenerin 1 lampu yang mati.

Apakah drama selesai sampai di situ? Oh, cencu cidak. Pas gw lanjut rapat, haiyaaa…temen gw tau2 gedor2 pintu toilet. Kekunci dong dia dari dalem. Untung toiletnya nyatu sama ruangan. Jadi kedengeran pas doi gedor2.

Akhirnya kita panggil lagi tuh petugas hotel. Dan dooooohhh, responnya lebih parah dibandingin respon ke gw sebelumnya. Ditelpon bolak balik nggak dateng juga. Hampir sejam akhirnya baru bisa kebuka tuh pintu toilet. And temen gw nggak bisa kluar bukan karena kekunci dari dalem, tapi karena gagang pintunya macet *hotel macam apa inih*.

Ya begitulah. Meski akhirnya pihak hotel minta maaf and nyediain jus gretong buat temen gw, tapi illfeel-nya itu yang nggak nahan. Kalo nggak inget ternyata di kamar nggak ada kulkas, dah gw banting beneran tuh kulkas (baru kali ini gw nginep di hotel yang nggak ada kulkas di kamar).
Sebenernya nginep di hotel mana sih, Nda? Hmmm..nggak enak ah kalo gw sebutin. Ntar dikira gw mencemarkan mana baek lagi. Bisa2 gw dikurung di hotel prodeo. Ogah. Pokoknya terkenal kok. Banyak diiklanin and masuk bintang ***. Nggak lagi2 dah gw nginep di sana. -____-“