Tags

, ,

Oke…oke… Emang terkesan lebayatun. Tapi emang nggak ada yang salah sama judul yang gw pilih. This true story began at Friday night. Gw yang dengan setia menunggu kedatangan si Ayah sambil ketiduran, kebangun gara2 denger gedoran di depan kamar gw. Gw pikir si Ayah udah dateng. Tapi kok tumben nggak misscall. Lagian gimane ceritanye si Ayah bisa sampe depan pintu kamar, wong pintu depan gw kunci. Trus siapa dong yang gedor2 pintu kamar gw sampe bikin gw kebangun?

Jawabannya apakah bisa anda tebak? Nggak bisa? Masa sih? Ciyus? Payah ah. Udah pasti si Mbaknya Afa dong. Pas gw buka pintu, dese udin nyender di dinding dengan aer mata bercucuran, nangis bombay terisak2 tiada henti, doh pokoknya miris dah liatnya. Dese bilang mau pulang. WHAT??? LOE MAKSUD? Eh, belom sempet gw tanya, udah pingsan duluan dong doi #cemen. Berat cuy ngangkatnya. Mana pingsannya lama. Gw kasih minyak kagak bangun juga. Gw kira anaknya kenapa2. Cos pas mau tidur sempet ngeluh sakit perutnya. Gw yang belom tune in juga nggak kepikiran ngecek ke atas. Masih pokus ngurusin emak yang pingsan ntuh.

Untung pas suami gw dateng, si Mbak sadar. Gw langsung tanya dong ada apa kok sampe doi syok gitu. Dan apa coba jawabannya? Tebak. Nggak tau? Kasih tau nggak yaaaa… #ketokpalu. Cemen secemen cemennya jawaban. Dengan terbata2 dan dengan lirihnya dese bilang, kalo pacarnya….*tabuh genderang* selingkuh. Haiyaaaaaa. Gitu doang??? Ampun dah. Dan kayak gitu dibela2in pingsan segala? Capey dey. Tinggal suruh ke laut aje tuh cowok. Susah bener. Cakep juga kagak.

Awalnya gw keberatan. Mendadak, cuy. And posisi dese lagi esmoni plus model pake acara pingsan2 gitu. Kalo ada ape2 di jalan pegimane? Tapi dia kekeuh materetep pulang. Sekalian beliian anaknya sepeda. Kalo nggak dibeliin, nggak mau sekolah katanya. Alesan ini yang menurut gw lebih masuk akal dibandingin ngurusin cowoknya yang sableng ntuh.

Gw udah kasih berbagai pertimbangan nggak usah buru2 pulang. And udah gw kluarin jurus pamungkas gw. Ngapain cowok kayak gitu masih disetiain. Kalo ada apa2 nggak kaget gw denger dia selingkuh (again). Tapi emang ya si Mbak dah cinta mampus sama tuh cowok. Jadi ya tetep pulang dong. Dengan embel2 hari Sabtu brangkat naek bus, sampe kampung hari Minggu, Minggu sore balik ke Jekardah naek bus, Senin pagi dah nyampe. So planned banget kan kedengerannya? Gw sih dari awal nggak yakin rencana bakalan jalan semulus ntuh.

Berawal dari dese pesen tiket bus langganannya dese. Eh habis dong. Wong mendadak. Gw saranin naek bus yang bagus aja sekalian, biaya tombokan tiket gw yang tanggung. Tapi dese nggak mau, malah naek bus abal2 yang ternyata beneran abal2. Rasain Derita loe, dikasih tau nggak nurut. Dan bener kan, Minggu siang gw di-SMS sama cowoknya ngasih tau kalo kondisi jalan macet and belom nyampe juga. Pas nyampe malah pingsan2 gara2 pusing. Nah, bener kan tebakan gw? Bau2nya alamat nggak bakal bisa balik hari Senin.

Pas gw ditelpon secara resmi pemberitahuan dese belom bisa balik, jangan tanya ngamuknya gw ya. Sesiap2nya gw, tetep aka kuciwa. Aslik gw paling sebel sama orang ingkar janji. So, yasalam deh. Treak2, ngamuk2, misuh2 jadi agenda telpon2an gw sama cowoknya. Yabweeesss, siapa yang bikin dia pulang kampung, siapa yang bikin si Mbak pingsan2? Jangan kaget dong kalo gw mencak2 sama doi.

So, apa kabar akhirnya gw hari Senin? Terpaksa gw bawa di bocah ke kantor dong. Alhamdulillah ada hikmahnya. Bener2 dikasih kemudahan sama Allah *akan gw posting terpisah*. Dan apa kabar si Mbak? Gw sih dari hari Minggu sore udah males ngeladenin dese. Yang komunikasi si Ayah doang sih. Gw sih dah bilang sekalian nggak usah balik aja. Udah eneg gw. Okelah kerjaan bagus, 90% gw puas. Tapi masalahnya kalo udah keblinger sama cowok tuh bikin si Mbak blingsatan nggak karuan. Kayak orang linglung. Dikit2 nangis, bingung, otak kepecah2. Duh, ribet dah. Makanya terakhir kalinya dia berurusan sama cowok and gw ikut2an terlibat ya kemaren itu. And gw udah nggak mau ngurusin lagi. Dulu udah pernah gw sumbang saran waktu dese jatoh cintrong sama brondong. Nggak digubris blas. Jatoh2nya nangis2 juga ditinggal kawin sama tuh cowok. Kali ini udah cukup. Gw dah nggak terima lagi any reasonnya dia soal cowok yang akhirnya bikin dia nggak nepatin janji. Jatoh2nya gw yang pusing. Dikira gw kerja and nyari duit itu gampang apa? Dikira bisa maen ijin seenaknya. So, officially si Mbak gw PECAT. Emang dia sebelumnya udah bilang mo resign. Tapi berhubung kejadiannya kayak gini, mending dia gw pecat aja. Terserah kapan mo balik ke rumah buat ambil barang2nya yang masih segambreng di kamar.

Suami gw udah bujukin gw jangan ambil tindakan gegabah sih. Gw disuruh cooling down, mikir gimana Afa nantinya. Plis deh Ayah. Nggak usah diajarin Nda juga tauk. Cuma gw udah males and capek mikir rempongnya kalo dia lagi kumat gilanya sama cowok. And gw mikirnya simpel. Nggak ada si Mbak kayaknya kami nggak mati deh. Biasa2 aja (meski gw ketar ketir juga belom ada gantinya)

So, weekend kemaren gw jadi upik abu dah. Stress di level tertinggi yang pernah gw alamin. Tapi it’s oke lah. Gw masih bisa atasin cos ada Ayah. Gw juga udah nggak ngarep si Mbak lagi sih. Mungkin dese udah eneg ma gw. Ngomel2nya gw. Kata Ayah gw orangnya keras. Tapi gw kerasnya beralasan kok. Hari2 biasa nggak bakalan gw ngomong kenceng. Tapi ya sutralah ya. Gw juga merasa it’s enough. Gw juga butuh move on. Nggak mungkin gw tergantung sama 1 orang ajah. Doain hasil hunting gw nyari gantinya si Mbak berbuah manis yak. Aaamiiinnn..