Tags

, , , ,

Pagi2 jantung gw udah dibikin jumpalitan sama SMS dari entah sapa pake nomor tak dikenal. Intinya sih doi ada masalah trus minta tolong bantuin duit sekian puluh jeti. Berhubung gw sering terima SMS yang isinya kurleb sama kayak gitu and sebelumnya marak banget SMS yang mengatasnamakan mama minta pulsa, ya gw cuekin dong. Males banget gw urusan sama SMS hoax macam gituan.

Tapi etapi, pas gw baca2 lagi, kok si mr. X ini tau nama gw yak? Tengtong…seumur2 gw terima SMS mama minta pulsa belon pernah loh definitif sebut nama. Ada apah ini? Akhirnya gw telponin orang2 yang gw indikasikan tau masalah duit yang mr. X minta. Dan bener, sodara2. Ternyata mr. X orang yang gw kenal dan doi kirim SMS bukan cuma ke gw doang, tapi ke beberapa orang lain yang gw kenal. Gw sempet teleponin satu2 cari tau masalahnya apa kok sampe mr. X butuh duit berjeti2. And somehow nobody knows. Trus gimana dong? Kasihan sih and pengen bantuin juga. Tapi kalo masalahnya apa aja nggak tau, mosok begitu aja gw gelontorin duit puluhan jeti. Eikeh bukan mesin cetak duit, cuy. Alhamdulillah duit segitu sih ada lah ya. Tapi kalo dikasihin begitu aja and nobody knows guarantee kapan di balikinnya, ya pikir2 dulu. Boro2 kapan dibalikin. Wong jaminan balik nggaknya aja nggak ada.

Gw paling males sama urusan pinjem meminjem. Apalagi kalo urusannya utang ma doku. Duuuh, banyak deh pengalaman gw. Kebanyakan nggak enaknya sih. Gw ogahnya tuh, ntarannya gw malah yang ngemis2 minta duit gw dibalikin. Males banget kan. Siapa yang minjem, yang repot nagih sapa. Apalagi kalo urusannya sama orang yang bebel. Dooooohhh yaoloooo, sampe air liur gw kering dah buat usaha duit gw balik.

Hei mas2 and bapak2 pengutang (mo bilang debitur kok keren banget istilahnya), pernah nggak sih kalian berpikir gimana perasaan orang yang kalian mintain utang? Berat lho. Apalagi kalo kalian itu temen or keluarga deketnya. Mau nolak susah karena kalian itu suka nggak suka adalah temen or family. Tapi kalo nggak nolak, jaminan apa dong yang kalian bisa kasih buat ngeyakinin kalo kalian bakal tepat janji balikin utang kalian. Kalo terbelit masalah utang cuma sekali sih nggak papa ya. Seneng2 aja gw bantuinnya. Apalagi kalo pembayarannya lancar. Jadi nilai pleus tersendiri dah. Lha ini, kecemplung masalah yang sama berkali2. Solusinya ngutang. And nggak pernah beres juga bayarnya. Duh cah bagus, orang juga bakalan mikir2 kalo mau bantuin. Mau percaya beneran ada masalah aja susah. Gimana mau ikhlas bantuin. Asli gw sih seneng2 aja ya bisa bantuin. Tapi tolong deh sebelum ngutang, inget dulu hukumnya utang piutang. Loe minjem, gw pinjemin, loe balikin. Kalo loe minjem gede, ya plis kasih jaminan yang bisa kita eksekusi. Wajar kan ya? Nah ini. Minjemnya nggak sedikit, nggak jelas kapan ngembaliinnya (boro2 kapan, bisa balikin nggaknya aja nggak jelas), nggak ada jaminan pulak.

Wahai para hobi utang, pernah nggak sih kalian mikir. Yang kalian utangin itu punya duitnya bukan karena leha2, diem aja trus tuing, duit segepok dateng. Mereka bisa punya duit sejumlah yang loe pinjem karena kerja. Bahkan mereka pake acara lembur demi bisa dapet duit tambahan. Dengan nyerahin duit mereka ke loe, sama aja mereka nggak terima gaji beberapa bulan. Loe aja yang ngebayangin “wah enak ya si A duitnya banyak banget. Punya rumah, mobil”. Loe nggak mikir, tiap hari dia yang loe bilang duitnya banyak itu berangkat nyubuh, pulang malem, nggak pernah liat indahnya matahari terbit and terbenam #okelebay, ninggalin anak istri, capek berdiri di kereta (oke2 kalo yang ini gw akuin curcol #eh). Nah, loe dengan entengnya minjem duit sejumlah sama dengan gaji or nabung setahun dan loe dengan teganya bilang ntar ya bayarnya, belom ada duitnya. Yang boneng? So, jangan salahkan kami kalo terpaksa kami mencari alasan demi tidak meminjami anda uang (kalo alesan gw sih biasanya nggak bo’ong ya…#pencitraan).

Apa kabar si kirim mama pulsa? Hhh..nyerah gw sama orang2 macam ni. Mereka cuma ngarep kita aja yang bodo bisa dikibulin. Jadi cepatlah bertobat.

Trus apa kabar mr. X? Sampe sekarang doi belom SMS gw lagi. Udah gw reply sih SMS nya doi yang kemaren. Intinya? Ya sori2 to say ye, gw belom seikhlas itu menyerahkan hasil tabungan gw selama setaun begitu aja ke doi. So sori ya, saat ini belom bisa bantu kayaknya. Kesian juga sih kalo bener sampe dipolisiin. Tapi mau gimana lagi. Mungkin kali ini mr. X dapet pelajaran berharga bahwa hidup terlalu sayang buat disia2in and dipake buat ngecewain orang dengan ngerusak kepercayaan orang ke dia. Semoga dengan masalah kali ini dia bisa perbaikin diri and mulai lagi dari awal. Tunjukin kalo kali ini kamu bisa berubah ya, mr. X.