Tags

, , ,

Amanah. Satu kata, mengandung konsekuensi yang maha berat. Gw yakin, kita atao orang2 disekitar kita pasti pernah dititipin amanah. Okelah, bentuknya nggak melulu amanah. Pesen, nitip, minta tolong, janji, nah itu kata laen dari amanah. Nggak sadar kita dengan entengnya nerima amanah yang dikasih ke kita. Bagus kalo emang kita bisa ngelakuin sesuai dengan amanat yang diterima. Tapi susah kalo kita udah ngomong soal amanat urusannya sama duit. Rite???

Let’s say suatu saat kita dapet amanah dari orang dengan kondisi yang berbeda. Misal, menurut gw, kita akan lebih gampang menuhin amanah orang ketika orang itu minta kita nyampein pesen ke orang lain. Cuma nyampein pesen dong ini. Nggak bikin kita ilang duit. Nggak bikin kita capek. Toh cuma nyampein pesen aja. Risiko dari pesen yang kita sampein ditanggung sama orang yang kasih kita amanah. Bener kan?

Beda ceritanya kalo amanah itu ada hubungannya sama duit. Yes, duit. Apalagi duit cash yang kita pegang itu punyanya orang laen. Makin runyam kalo ternyata kita sendiri sebagai penerima amanah, butuh duit juga, alias lagi cekak kantong. Duuuhhh, godaannya itu lho. Gatel bener tangan buat make duluk tuh duit. Toh, belom bakal kepake juga duitnya. Toh orang yang harusnya nerima tuh duit nggak ngejar2 minta supaya duitnya buru dikasihin alias cuek (ato sebenernya nggak enak mo nagih?). Nah loh. Baru berasa kan beratnya mengemban amanah. Menurut hemat gw sih (kok bahasanya jadi bahasa kerjaan gw sehari2 yak?!) begitu mengemban amanah, mending langsung diselesaiin dah. Daripada kenapa2 nantinya.

Gw ngalamin kasus. Biasa lah ya. Emak2 kayak eikeh ini ikut kumpul2 ke sesama emak2. Nah tiap ngumpul pasti kita setor duit dong. Kalo nggak siapa yang mo bayarin makanan yang udah masuk ke perut coba? Selama ini sih jalan normal2 aja ya. sampe suatu saat ada emak2 yang cao karena pindah rumah. Dan kebetulan, emak cao ini masih berhak dapet duit2 yang selama ini kita kumpulin. So, daripada ribet, mending di-pool di satu orang trus ntar si orang itu yang transfer ke emak yang cao itu. Oke. Done. Berhubung gw deket sama si emak satu itu, gw pilih transfer sendiri aja. Eh, ternyata ada emak2 lain yang nebeng. So, emak itu gabung ma gw transferin ke rekening si emak cao. Dasar ye bo’. Gw yang dasarnya pelupa, lupita dah mo transfer (pengemban amanah payah). Yang harusnya gw transfer dari taon kemaren, baru inget transfer taon ini #doeng. Gw pan nggak enak sama emak yang udah nitip duit ke gw. Daripada sama sekali nggak gw transfer, akhirnya gw nghubungin si emak cao buat minta rekening yang bisa gw transfer sekalian minta maap. Pikir gw, pasti tinggal gw (and emak satunya) yang belom transfer. Eh, si emak cao malah terbingung-bingung pas gw kabarin gw mo transfer. Doi malah nanya mo transfer duit apa. Eaaaa… Apa kabar emak yang ketitipan duit emak2 ntuh? Mosok belom kasih tuh duit ke emak cao? Weleh.

Setelah gw transfer duit gw and duit amanah emak yang nitip, gw langsung kontak si emak pengumpul. Offkors dengan berbagai macam konfirmasi ke emak aco beneran belom terima duit dong. Oke, kata si emak pengumpul duit, doi belom transfer cos nggak dikasih-kasih rekening si emak cao. Gw langsung kasih info nomor rekeningnya dong. Secara nggak enak sama emak2 yang udah pada kasih duitnya. Mereka kan mikirnya tuh duit udah nyampe ke yang berhak to. Eh eh eh… ternyata sampe kemaren belom ditransfer juga loh duitnya. Alesannya sih si emak pengumpul duit habis pergi. Eeeerrrr… Lama amit perginya. Hampir 2 minggu lho sejak gw kasih nomor rekeningnya. Mosok nggak sempet2 sih? Ya wes lah. kita tunggu realisasinya sazah. Sampe sekarang sih si emak cao belom kasih tau gw. And gw males juga kalo nanya lagi ke emak pengumpul.

Denger ocip2 sih, katanya si emak pengumpul duit lagi kesulitan keuangan. Gw sebagai emak manusia biasa ya, langsung suudzon dong. Jangan2 duitnya dipake. Huhuhu… Duit gw sama emak satunya sih aman. Langsung transfer sendiri. Lha duit emak2 yang laen. Coba kalo gw nggak lupa transfer, mungkin sampe sekarang tuh duit masih nangkring di dompet si emak pengumpul duit. Emang situasinya serba salah sih ya. Emak2 yang setor duit mikirnya duitnya udah dikasihin ke emak cao. Trus si emak cao juga nggak enak mo nanya kok duitnya belom dikasih. Si emak pengumpul, diem aja pegang duit (ato jangan2 duitnya udah bablas entah kemana???).

Menurut analisis sotoy gw nih ya. Kalo emang si emak pengumpul duit itu pemegang amanah yang baek, doi bisa kok nanya2 nomor rekeningnya si emak cao ke siapa gitu. Paling nggak ke gw. Ato kalo nggak, nanya nomor hapenya. Alasan nomor rekening kayaknya terlalu dibuat2 menurut gw. Toh gw punya pin BB si emak cao. Pan gampang tuh. Akses buat ngelaksanain amanahnya terbuka lebar kok. Nggak bakal berhenti hanya karena kendala teknis nggak tau nomor rekeningnya. Iya kan? Sekali lagi ini analisis sotoy gw aja.

Jadi, bagaimana? Gw sih mengemban amanah liat2 dulu juga amanahnya seperti apa. Kalo malah memberatkan gw, ya bakal gw tolak. Daripada gimana2. Orang itu udah percaya ma gw. Hanya gara2 amanah yang dia kasih nggak gw lakuin, bisa2 ilang dah tuh rasa percaya. Padahal trust tuh segalanya buat gw. Apalagi amanah yang bikin gw jadi tergoda bikin dosa. Duh, mending nggak usah deh. Bener2 gw jaga deh jiwa gw. Apalagi model emak labil macam gw ini.

Dan beratnya amanah, ditulis di Al Qur’an lho. “Sesungguhnya Allah memerintahkan kalian untuk menunaikan amanah kepada yang berhak menerimanya.” (An-Nisa`: 58). Nah loh. Masih mau macem2 sama amanah orang yang dikasih ke kita???