Tags

, , , , , ,

Hari Sabtu pagi gw dikabarin nyokap kalo adek gw lagi sakit. Beberapa hari sebelumnya emang gw udah tau kalo adek gw lagi nggak enak badan. Cuma nggak gw pikir macem2lah ya. Toh, sering banget dia kayak gitu. Minum obat dari dokter umum sebentar juga sembuh. Emang daya tahan tubuhnya lebih lemah dibandingin gw sama adek gw yang satunya. Ya, nggak kaget kalo denger dia sakit.

Tapi pas Sabtu kemaren nyokap telpon, kok kondisinya agak beda. Adek gw udah kontrol dokter and dikasih obat, kondisinya nggak kunjung membaik, malar cenderung lebih parah. Keluhan adek gw sih standar. Tenggorokan sakit, badan demam, susah nelen makanan. Dan dokter yang biasanya dipake ma kluarga gw kasih resep standar juga. Antibiotik buat ngilangin radang tenggorokannya, obat anti nyeri, sama parcet buat nurunin demam. Tapi bukannya sembuh, kata nyokap adek gw dari leher sampe telinga malah membengkak. Takut kenapa2 sama nyokap dicek lab. So far, menurut gw tindakan nyokap udah oke.

Sabtu siang hasil lab udah kluar. Cek darah semua normal kecuali leukositnya yang tinggi. Nyokap udah panik aja bawaannya. Dikira leukosit itu ada hubungannya sama leukimia #parno. Ya gw jelasin sesederhana mungkin yang bisa diterima nyokap yang kondisinya lagi nggak bisa mikir. Intinya normal kok leukosit tinggi. Soalnya adek gw lagi sakit. So, darah putihnya dia lagi berusaha ngelawan virus yang ada di tubuhnya. Entah bener ato nggak, setau gw emang gitu kan. Untung nyokap ngerti and agak tenangan dikit.

Masalahnya ada kemungkinan adek gw kena amandel sama sinus. Kata dokter, dirujuk ke dokter THT aja. Buat liat tenggorokan adek gw lebih lanjut. Soalnya dari hasil lab, sepenangkap gw dari ceritanya nyokap, kelenjar getah bening adek gw bengkak.

So, malem Minggu gw dikabarin sama nyokap kalo dokter THT nyaranin adek gw opname. Si nyokap yang emang paling anti sama RS, tingkat keparnoannya naek ke level kritis dong. Langsung telpon gw enaknya gimana, trus nanya ke gw rekomendasi RS yang bisa dituju. Lhah, gw yang tinggal ratusan kilo dari rumah gw, gimana bisa mutusin coba. Gw sih kasih saran sebatas yang gw bisa. Gw tanya diagnosis dokter kenapa adek gw sampe disuruh opname. Kata bokap, adek gw kena radang tenggorokan akut and kemungkinan tenggorokannya udah penuh nanah. Kalo nggak mau opname malem itu juga, tenggorokan adek gw terpaksa dilubangin sementara buat saluran napas, soalnya adek gw susah napasnya. Lhah, udah dikasih penjelasan sama dokter kondisi penyakitnya separah itu, kok masih nanya enaknya gimana. Ya langsung diikutin dong. Urusan opname di RS mana, gw serahin ke nyokap bokap mana RS yang dianggap paling nyaman buat mereka.

Jadinya, jam 10an malem minggu, keluarga gw boyongan ke RS dah. Dan masih inget kan soal be a smart patien? Gw kasih tau nyokap harus nanya apa aja ke dokter ato suster yang jaga di RS. Bukan apa2 ya. Terus terang gw bukan pasien yang percaya penuh sama sistem di RS. Misalnya aja, dari awal gw suruh bilang ke RS-ya kalo adek gw udah cek lab and rontgen. So, nggak perlu ada lab ulang. Kalo nggak ngomong, adek gw kemaren pasti udah disuruh cek lab, rontgent andebre endebla yang mana siangnya adek gw udah lakuin semua. Trus soal visit dokter. Hari Minggu tiap gw telpon and nanya ke adek gw yang cewek kapan dokter visit, kata adek gw disuruh tunggu aja sampe dokternya dateng. WHAT??? Kok gituh? Jawabannya menyebalkan banget. Langsung dong gw suruh adek gw nanya lagi ke susternya, kepastian jam visit dokter. Eh, pas nanya, berubah lagi infonya. Dibilang kata dokter disuruh lanjut aja obatnya and hari Minggu ga ada visit. Helllooooowwww…loe kira?!?! Emangnya sakit itu milih2 hari? Kalo pasien loe udah mo modar and just because it’s Sunday, trus loe tetep kekeuh nggak mau visit? Duh, aslik esmosi jiwa gw langsung naek sampe ubun2. Untung pas suster kasih penjelasan itu, posisi henpon masih nyala. Langsung aja gw suruh adek gw tanya tuh dokter praktek dimana, rumahnya dimana. Intinya kalo tuh dokter nggak dateng, kita samperin ke rumah. Eh, alhamdulillah sore2 gw ditelpon nyokap kalo dokter akhirnya visit. Gw sih nggak mau tau kenapa doi berubah pikiran. Entah gara2 gw nyuruh adek gw bolak balik nanya sampe susternya bosen trus akhirnya dokternya pilih dateng aja daripada ditelponin muluk ato apa, ya gw nggak tau. Yang pasti adek gw udah diperiksa deh. Yabwesss, gregetan dong gw, mosok dari hari Sabtu malem kita masuk RS, Senen baru ada visit dokter? Nonsence. Gw kepret2 aja RS kayak gitu.

Plis deh, di pintu kamar ditempel tuh hak2 pasien. Bakal gw tuntut hak2 gw sampe kapanpun. Gw juga udah nyuruh adek gw negur susternya. Gw kesel informasinya mencla mencle nggak keruan soal visit dokter. Bolak balik ditanya, suruh nunggu aja. Terakhirnya bilang nggak ada visit. At the end, eh dokternya nongol. Sebel nggak loe? Kayaknya emang paradigma serahkan semua ke dokter, harus diubah. Dokter juga manusia, cuy. Doi pinta keterbatasan yang perlu kita ingetin kalo mulai lupa. Apalagi RS. Manajemen yang profit oriented kadang2 bikin hak pasien termutilasi. Nah, kita sebagai pasien jangan sampe jadi korban. Budaya ewuh pakewuh harus dihilangkan, apalagi ini urusan nyawa, cuy. Contoh simpel deh, kemaren gw suruh nyokap nanya ke suster masih urusan visit dokter. Eh, jawab nyokap apa coba? Nggak usah deh. Nggak enak sama susternya. Nggak mau cari ribut. Nah loh. Kalo ada apa2 soaps coba yang rugi? Kita kan? Terutama keluarga kita yang lagi sakit. Bayangin aja kalo semua pasien asa keluarga pasien kayak nyokap gw. Enak bener tuh RS, suster sama dokternya. Semua dipasrahkan ke mereka. Trus, hak2 kita gimana dong. Untung masih ada adek gw yang mau gw ajak kerja sama. Dan hasilnya apa? Nyokap, bokap and adek gw jadi tenang kan. Dapet informasi lengkap. Meski belum ada perkembangan yang berarti, tapi kita tenang cos tau next level tindakan dokter plus obat2 yang dikasihin ke adek gw.

Semalem sih dapet kabar kalo adek gw rencananya akan dioperasi untuk amandel. Dari semalem obatnya diganti bukan yang generic biar lebih cepat diambil tindakan. Adek gw juga udah dirontgent buat liat sinusnya. I hope everything’s gonna be fine. Pas gw nanya ke nyokap, lha kapan operasinya and tinggal nunggu apa, adek gw kondisinya gimana sampe akhirnya bisa dioperasi, eh kata nyokap lupa nggak nanya ke dokter. Errrrrrr… #jambak2rambut. Tanya dong tanya…

Apdet:
Alhamdulillah, adek gw udah pulang dari RS sejak hari Jumat minggu lalu. Dan hasil lab udah keluar and berdasarkan analisis dokter pas kontrol hari Selasa kemaren, hasilnya oke. Nggak ada yang perlu dikuatirin. Syukurrrr. Moga2 udah nggak ada drama sakit2an lagi. Puyeng gw mikirinnya. Hufffttt…

amandel kiri

amandel kiri

amandel kanan

amandel kanan