Tags

, , ,

Masih inget kan demamnya si bocah kemaren itu? Alhamdulillah gw kompres pake aer anget bisa nurunin suhunya sampe normal. Dan jangan lupa peran bawang merah yang dengan suksesnya bikin anak gw tetep anget dengan campuran minyak goreng sayur plus minyak kayu putih.

Trus apa dong maksudnya dengan the power of bawang merah? Bentar. Sabar. Baca terus sampe akhirlah.

Sehari setelah demam, si bocah gw tinggal dines ke Lampung. Dan waktu gw ngecek keadaannya, kata si Mbak, badannya Afa merah2 di bagian dada sama perut. Tangan juga sih tapi nggak banyak. Dueeeengggg… Mosok anak gw kena campak lagi sih? Sebelum demam kemaren itu, dia pernah kena demam trus diare and akhirnya badannya bebercak merah2. Analisis gw waktu itu, kena campak. Sebelumnya, doi kena demam juga, trus 3 hari kemudian merah2 juga. Lhah, bandel amat virus campak menyerang anak gw secara bertubi2 gitu. Apa kabar imunisasi campak dong???

Tapi gegara si Mbak kasih tau kalo si bocah badannya merah2, gw jadi inget, tiap Afa panas, pasti diborehin bawang merah sama si Mbak (dengan seizin gw cencunyah). Demam pertama, dikasih bawang merah karena si Mbak pengen ngurangin penderitaan anak gw gara2 kena flu. Trus demam kedua, si bocah dikasih bawang merah karena kena kembung akut. Demam ketiga kemaren, dikasih bawang merah karena pas kembung kemaren, si bawang merah sukses nyembuhin si bocah. Walhasil? Si bawang merah emang berhasil dan sukses mengusir demam dan nyembuhin anak gw. Side effectnya, si bocah badannya merah2 dan gw jadi salah diagnosis anak gw kena campak. Huhuhu… #emakdodol

Untunglah, karena inget semua kronologis demam si bocah, gw akhirnya bisa ambil kesimpulan ini. Meski si bocah udah sembuh, sampe sekarang kulitnya masih kasap, belum alus gegara kepanasan pake bawang merah. Tapi it worth lah, meskipun gw sekarang bingung nyari resep yang nendang buat gantiin si bawang merah. Mungkin untuk selanjutnya, bawang merah masih bisa gw pakein ke Afa asal nggak banyak2 pakenya. Sapa tau ntar kulitnya udah tebelan jadi udah tahan banting sehingga gw nggak perlu puter otak nyari ramuan yang bikin anget. Gw akuin dah, si bawang merah ini manjur bener. Makanya nggak heran, kalo di cerita bawang merah sama bawang putih, si bawang merah yang jadi jahat. Sifatnya dia kan berani ya, mau ambil risiko meski trus akhirnya kalah (apa coba hubungannya???). Kalo bawang putih gimana ya? Meski di cerita lakonnya dia jadi orang baek, endingnya kan menang tuh? Kalo dijadiin ramuan tradisional, bisa buat ngobatin apa yak? sapa tau bisa gw aplikasikan ke anak gw. Any idea???