Tags

, , ,

Tiba2 pengen nulis perjalanan cinta gw (cieeeeeee) sama Ayah. Kalo dipikir sebenernya nggak ada seru2nya juga sih. Tapi ayoklah gw ulas satu2, sapa tau ketemu greng-nya #nggakpenting

Gw kenal sama Ayah udah lama. Dari SMA duluk. Emang nggak kreatif, oke gw tau. Jatoh2nya dapet temen SMA juga. Tapi kan dulu gw nggak kenal2 amat sama si Ayah. Gw malah ngecengin temen Ayah. Dan bertepuk sebelah tangan ternyata. Hahahah… Kenalnya sama Ayah mah cuma tau nama doang karena sering genk-nya Ayah (yep, doi punya genk yang dinamakan The Three Musketeers. Namanya doang yang oke punya. Padahal anggotanya, beugh…jauh dari keren. Cungkring2, nggak macho sama sekali). Gw juga bukan tipe cewek gaul and TePe2 trus apdet berita, jadi ya bener2 sebodo teuing sama mantan pacar gw waktu itu. Yang pasti waktu SMA gw abisin hampir 1 tahun sama dia yang entah dimana sekarang and mantan pacar gw gosipnya sibuk sayang2an sama cewek yang nge-heitzz abis di seantero sekolah gw.

Lama nggak denger kabarnya, gw ketemu lagi sama mantan pacar gw pas ada reunian SMA yang diadain temen gw. Di Solaria Plasa Semanggi lantai paling atas itu lhoooo. Makan malem bareng ditemani kerlip bintang ceritanya. Pas itu mantan pacar gw dateng pas acara udah mau bubar. Gw sebenernya udah mau pulang sih. Pan udin jam 9 malem, saatnya untuk pulang kan. Maklum, masih cewek culun. Untung aja ya gw nggak cabut. Coba kalo udah ngacir duluan, pasti ceritanya bakal laen. Hihihi… Akhirnya hampir jam 9 malem si mantan pacar sama temennya entah siapa baru nongol. And nggak tau kenapa lho, pas gw liat si ayah, gw langsung mikir heileh, kayaknya dia bakal jadi suami gw nih #cewekagresip. Apakah itu yang dinamakan love at the first sight? Nggak juga sih. Wong habis mikir kayak gitu gw biasa2 aja. Ngobrol juga biasa2 aja. Gw juga sempet dianterin pulang. And nggak ada GeEr2nya sama sekali wong emang kita searah. Ya wajar dong kalo pulangnya barengan. Gw bakal GeEr kalo pulangnya gw dianter naek taksi. Nah ini boro2. Naek metromini, bo’. Gimana mungkin gw bisa jatuh cintrong???

Tapi yang namanya jodoh yak. Anything can happen. Gw yang mikirnya habis reunian kayaknya nggak bakal ketemu lagi, eh, dipertemukan lagi dong. Masih di acara yang sama, sodara2. Reunian. Kali ini nonton Kungfu Panda. Gw akuin sih, pas itu udah ada rasa gimenong gitu sama mantan pacar (suit…suit..). Pssssttt…jangan kenceng2 nyuitnya, coz  si Ayah nggak tau soal ini. Harga diri eikeh mo dibawa kemenong kalo cerita ini tersebar. Dan nggak ada kesan apa2 tuh pas nonton. Secara gw pan kali itu baru kedua kalinya nonton di gedung bioskop. Jadi norce somse gimana sih. Trakhir nonton pas lagi ngetren2nya pelem mantili sama brahma kumbara itu lho. Itu aja gw hampir kebawa orang di kap mobil kodok. Errrrr… Yang gw inget, kalo nggak salah, habis nonton gw traktir temen2 makan di JCo. Donatnya doang yak. Nggak pake minum. Bisa tekor gw. Itung2 gw abis dapet uang dines dari Bandung. Tujuannya, ya biar kumpul2nya masih lanjut and ngobrol sama mantan pacar temen2 makin lama.

Kata Ayah, besoknya kita jalan2 di gajahmada trus makan KFC. Tapi kok gw lupa yak? Dowenggg. Piye toh, katanya mo cerita perjalanan cinta. Tapi kok malah lupa kronologisnya #takbisadimaafkan. Gw inget sih kita makan bareng, trus pulangnya didrop doang di pull angkot #cowoknggaksensitip, tapi gw lupa kapannya. Ya wes lah. Berhubung si Ayah inget, anggep aja bener. And anggep aja dia udin mulai perhatian ma gw. Nyehehehe… Sampe sekarang si Ayah masih nyangkal sih. Dia bilang mana mungkin doi naksir gw padahal dia lagi ada cewek #sigh. Oya, kayaknya kebiasaan kami hobi makan makan di KFC mulai dari sini. Kebiasaan nggak bener. Jangan ditiru ya, Kakak…

Habis itu udah nggak ketemu2 lagi. Sampe kita jadianpun udah nggak ketemu lagi. Wong si Ayah terbang ke Medan sonoh, gw stay di Jekardah setia sama kerjaan gw. Gw lupa siapa yang mulai telpon (kayaknya gw deh. Inget #cewekagresip?). Tapi after that gw sama  si mantan jadi intens telpon2an. Dan gw secara khusus minta dia buat nemenin gw, mau denger cerita2 gw, cossss…gw ditinggal mo kawin ama 2 cowok deket gw. Gimana ya kabarnya mereka sekarang? Kalo yang satu sih emang kita bestfriend. Yang satu temen deket kasih tak sampailah ceritanya. Dan si mantan baek bener mau nemenin gw yang lagi galau menggalau patah hati. Intinya, karena si mantan pacar bersedia digerecokin, gw jadi semangad lagi ceritanya.

Nah, seiring dengan makin seringnya kita telpon2an (sekali telpon ada kali 2 jam-an). Yang mana gw yang tekor karena gw muluk yang nelpon duluan #cewektaktaumalu. Telponnya pake harga reguler lagi. Mahaaaalllll… Tapi etapi, berbuah manis dwong. Akhir Desember (tanggalnya lupa) #sigh tau2 si mantan pacar ngajak nikah. Huwekkksss. Secepat itukah? Gw aja syok loh. Dilamar lewat telpon, tengah malem. Muka gw pasti syok2 syeneng gimanah gituh. Hahaha…

Tapi masa2 pacaran gw sama si mantan nggak selalu berjalan mulus loh. Ada aja gitu masalahnya. Dari yang tau2 si mantan ngilang nggak bisa dihubungin sama sekali. Gilak nggak tuh. Wa telpon dari pagi ampe malem sampe pagi berikutnya nggak bisa sama sekali. gw pan panik #lebay. Sampe gw telpon temen2 SMA. Hhh..pokoknya kayak ABG labil yang keilangan topi kesayangannya #apacobahubungannya. Dan pas siang2 gw telpon lagi and diangkat #bernapaslega, eh alesannya cuma pengen sehari nggak pake HP. Gubraks #pengenditampar.

Ya gitu deh. Pokoknya asyik2 aja pacaran jarak jauh. Tapi nggak seru dong kalo nggak ada tantangannya. Cobaan pertama pas ada gempa di Padang. Posisi si mantan waktu itu ada di Pekanbaru. Emang sih jauh lokasinya. Tapi habis itu si Ayah ditugaskan ke sonoh buat ngebenerin jaringan telekomunikasi yang ancur. Hikss… Kan bahaya. Masih sering gempa trus telpon juga susah bener. Hampir sebulan tuh di sana. Ketar ketir aja yang ada.

Cobaan kedua pas kita mo nikah. Nggak perlu gw ungkapin di sini deh ceritanya. Yang pasti hampir batal pernikahan kami. Untunglah, semua masalah bisa terselesaikan.

Daaaaaaannnn…saat yang kami tunggu2 pun tiba. Hari Minggu tanggal 25 April 2010, si mantan mengucapkan ijab qabul dan alhamdulillah kami jadi suami istri yang sah. Hampir 3 tahun usia pernikahan kami. Masih perlu banyak belajar, belajar dan belajar. I know we’re not that the best couple, but for us, we’re the perfect two. Dan nggak kurang bersyukurnya gw, Allah kasih suami yang oke punya buat gw, trus dikasih si bocah yang lucuk. Perfect!!!

me and you, the perfect two

me and you, the perfect two

 

he's the best gift for us

he’s the best gift for us

Love u both, Ayah and bujang kecilku…

Muaaacchhh!!! *ketjupsampeklomoh