Tags

, , , ,

Nggak berasa sebentar lagi si bocah umurnya udah 2 tahun. Gw udah mulai cari2 sekolah buat si bocil. Dan ternyata nggak gampang ya, Bo’. Apalagi kompleks rumah gw nggak terlalu banyak pilihan sekolah yang rekomended. Kemaren sih udah ada beberapa info sekolah di sekitar kompleks gw. Gw pengennya yang deket2 aja, kalo bisa nggak keluar kompleks. Ngeri euy sama jalanan.

Ada sih preschool di kompleks sebelah. Dan barengan gw di kereta, cucunya (kesannya gw udah tuir bener yak) sekolah juga di sonoh. Berbasis Islam juga. Pengen kapan2 ajak si Ayah survey ke sana. Tapi lokasi pastinya belom kebayang. Cuma tau aja daerahnya. Dan kalo bener preschool itu yang jadi pilihan gw, si Mbak mau nggak mau anternya pake motor. Yang kepikiran kondisi jalanannya sih. Si bocah masih 2 tahun, belom terlalu steady kalo boncengan. Hmmm… di keep dulu aja deh pre-school yang itu.

Nah, beberapa hari yang lalu mata gw ngelirik ada papan nama sekolah yang mejeng dipajang di deket pintu keluar kompleks. Berhubung gw buru2 berangkat ke kantor, jadi nggak sempet ngerem motor buat baca tuh papan. Tiap pulang kantor pas udah kelewat. Baru lusa kemaren pas pulang kantor gw niatin buat baca tuh papan nama. Dan gw catet bener di kepala gw and langsung muter kompleks nyari tuh alamat. Dan jelas dong, dengan kemampuan GPS gw yang minus, nggak ketemu tuh alamat. Yabwesss, dari pintu belakang kompleks gw tuh yang gw liat urutan bloknya mulai dari huruf paling buncit ke huruf A. Nah, dari Blok G, Blok F, Blok E harusnya trus blok D dong. Iya kan??? Nah ini enggak. Habis blok E loncat ke blok C. Heloooooowww…saya yang nggak lulus baca tulis ato gimana sih? Gw udah muterin tuh komplek 2x tapi nggak ketemu juga. Yaweslah. Pulang dong.

Eh, pas sampe di pager, gw nanya si Mbak tau Blok D dimana, si Mbak ternyata tau. Capsus si Mbak gw suruh nangkring bonceng di belakang sama Afa. Ternyata ada di manakah Blok D ituh??? Di bagian depan kompleks. Doeeeenggg… Jauh beneuuurrr. Ngider muter2 akhirnya ketemu juga. Berhubung udah mo Maghrib, gw juga selintas doang liat tuh sekolah. Hmmm, review gw pertama kali, kok nggak ada halamannya yak? Bener2 rumah tingkat gitu. Belom gw review lebih lanjut sih. Kemaren gw suruh si Mbak jalan2 ke sono. Nanya2. Orang deket juga dari rumah. Sekalian ngajak si bocah berjemur plus sarapan. Dan dasarnya si Mbak emang kreatip, selain doi nanya2 eh, dia minta sekalian selebaran sekolahnya. Jempol dah. Dah gw baca dong. Isinya sih standar ya (sayang nggak ada info budgetnya berapaan kalo sekolah di situh). Program kurikulumnya sih keren. Pake metode Montessori. Apa itu metode Montessori? Dari hasil gugling sih intinya si bocah diajarkan mandiri dan dibiarkan melakukan semuanya sendiri (tentu saja sesuai kemampuannya). Di situ si bocah mengeksplor lingkungan sekitarnya sambil belajar. Dan metode pembelajarannya lebih ditekankan ke “bekerja” dibandingkan “bermain”. Jadi si bocah diajarkan bertanggungjawab dan diberikan kepercayaan bahwa “kamu bisa” dengan melibatkan seminimal mungkin peran guru ato orangtua di sini. Intinya kita2 sebagai orangtua ato guru tetap membantu tapi si anak nggak menyadari kehadiran kita.

Kayaknya cocok seperti yang gw mau. Model belajar gw banget itu. Cuma tinggal liat review mendalam dari hasil survey gw di sekolah itu. Soalnya kalo beneran menerapkan metode Montessori, berarti alat2 yang digunakan nggak maen2. Bener2 impor dari Itali sono. Soalnya Montessori ini kayak ada sertifikasinya, termauk guru2nya. Makanya nggak maen2. Kalo cuma asal2an alatnya ya sami mawon. Bahkan ada sekolah di luar negeri yang ditutup gara2 sekolah itu publish menerapkan Montessori tapi pake alat asal2an. Akhirnya dilaporin sama wali murid dan ditutup. Kalo emang beneran ketat kayak gitu, gw pengen tau sampe sejauh mana sekolah yang gw incer itu menerapkan metode itu (tentu saja dengan budget yang masuk akal). Tau sendiri kan ye, di negeri kita tercinta itu stempel ASPAL alias asli tapi palsu gampang bener ditemuin. Makanya, ntar kalo Ayah pulang, mau gw ajak survey bareng ke sono. Biar liat sendiri dan bisa diskusi bareng.

Gw sih masih pengen dalemin lagi tuh metode belajar Montessori. Sedikit banyak sih lumayan udah tau. Tinggal bener2 ngertiin aja. Mungkin kalo gw udah cukup ilmu, gw bakal share di sindang, yak. Sementara preview-nya segini duluk. Takut malah salah and ditimpuk berjamaah. Hueueu…

Sekarang yang perlu gw siapin, the BUDGET. Hufff…kudu iket pinggang n irit pengeluaran ini. Demi memberikan pendidikan terbaik buat si bocah, why not???