Tags

, ,

Tulisan ini gw bikin hari Jumat jam 5.30 pagi.

Doengggg, pagi amir, Neng? Tumben. Gw kepagiaaaaannn!!! Hari ini gw ke Bandung tektok berangkat pagi pulang malem. Karena ngejar acara pagi, gw ambil travel jadwal paling pagi. Jam 6. Nggak pagi2 amat sih sebenernya. Tapi gw haru berangkat nyubuh dari rumah. Jam 5 teng gw harus dah cabs. Dah untunglah, pesenan taksi gw udah nongkrong dengan manisnya di samping rumah. Cukup drama juga pas mau berangkat. Si bocah nggak mau ditinggal dong. Klayu. Akhirnya gw angkut si bocah sama Mbaknya sampe di perempatan kompleks. Untung aja pas turun dari taksi, dramanya nggak bersambung. Syukurlah. Bunda berangkat ya, Chayank…

Berhubung gw udah cabs jam 5, ketebak dong, gw dah nyampe di pool jam 5.10. Doeng…pagi bener. Bahkan masih tutup rapet pintu poolnya. Petugasnya juga  masih ngorok ajib. Huhuhu…nunggu dah gw di luar. Gelap2an, dingin, nyamuk menyerang. Bentol semua. Dari kaki, tangan, muka. Hufff… Pipiku sempet dicium nyamuk and makin cubby jadinya #halah Yang pasti, entah kenapa alergi gw kumat di saat yang nggak tepat. Bersin2, idung meler. Huahhh…derita mendera dah. Mungkin karena bangunnya kepagian plues udara pagi yang dingin. Sukses dah bikin gw meriang. Untung bawa bekel doping wedang campuran dari susu, kopi item, kopi instan sachet, creamer, gula, coklat. Lengkap. Luman bikin anget and jadi doping di mobil.

Jam 5.30 kantor pool udah buka. Gw langsung masuk, satset beli tiket dengan harga cukup 80 rebu sajah trus duduk manis lanjut nulis deh. Nulis sambil dengerin tipi (dengerin lho ya. Bukan nonton). Acara Khazanah kalo nggak salah. Yang di Trans 7 ntuh. Temanya kehidupan Rasulullah SAW waktu bayi. Cerita tentang ibu susunya beliau. Gw terkesan. Gw yang emang dari awal usah ngefans berat sama ASI, makin takjub aja sama cerita yang dialamin Nabi. Dari ASI yang dikasih sama Halimah, ternyata membawa keberkahan berupa makin melimpahnya ASI Halimah yang sebelumnya nggak terlalu banyak. Bahkan kambing2nya pun jadi makin gemuk dan menghasilkan susu yang banyak (apa hubungan ASI Halimah sama susu-nya kambing, jangan tanya eikeh ye. Namanya juga berkah. Percaya aja deh). Keluarga Halimah yang sebelumnya pas2an jadi hidup berkecukupa. Nah, nikmat apa lagi yang kau dustakan coba?

Di acara itu juga dibahas keunggulan ASI yang nggak perlu ditanyakan lagi deh ya. Yang pasti ilmu gw makin nambah dengan informasi bahwa kandungan W dalam ASI lebih tinggi dibanding kasein. 65 banding 35. Beda sama sufor yang kandungannya 20 banding 60. Makanya sufor gizinya lebih susah diserap dibanding ASI. Itu pula menurut gw yang bikin pup baby jadi lebih banyak and keras kalo minum sufor.

Banyak sih yang dibahas. Gw nggak mungkin tulis semua cos bentar lagi travel gw brangkuts. So, googling sendiri ya tentang keajaiban ASI. Nggak rugi kok kasih our beloved baby ASI 2 tahun lamanya. Percaya deh, kandungan sufor yang katanya ada AHA,DHA, endebre endesoy lewat babai tralala. Sejelek2nya ASI (emang ada ASI yang jelek???), pasti tetep yang paling oke dibanding susu buatan manusia. Siapa sih yang bisa nyangkal kehebatan ciptaan Allah? Nikmat apalagi yang kau dustakan, hai manusia???

 *jatoh2nya tulisan gw tentang ASI maning ASI maning. Yabwessss, gw pengen banget FIL & MIL orang di luaran sono sadar ASI. Jangan terobsesi sama msnisnya iklan sufor ntuh…