Tags

,

Barusan gw liat propict sepupu suami ditemani alunan lagu tempo dulu di perjalanan Bandung-Jakarta. Entah kenapa, hati gw berasa mak nyes pas liat propict Weni, sepupu gw. Dia pasang foto almarhum baby D yang lagi bobok dicium sama Ayahnya. Gw terharu. Entah kenapa gw trenyuh liatnya. Liat bibir baby D yang mungil, liat matanya yang lagi merem terlelap tidur. Ah, gw rindu. Gw rindu memeluk Afa semasa kecilnya dulu. Selama ini gw selalu menyangkal belum mau hamil dulu dengan segambreng alaasan. Tapi nggak tau kenapa, begitu liat propict sepupu suami gw, kok gw ngerasa selama ini gw egois. Mau enaknya sendiri. Sok ngatur2 takdir yang udah ditetapin sama Allah. Apa kuasa gw buat mutusin belum mau punya anak lagi? Bukannya keinginan itu merupakan doa juga meski tak terucapkan? Ya Allah, hamba ikhlas kapan pun Kau beri lagi hamba kepercayaan untuk menerima titipan-mu yang indah. Hamba percaya apa yang digariskan adalah yang terbaik bagi hamba dan hamba tak berhak untuk menyangkal bahkan menolaknya.

Inget temen gw yang sekarang lagi hamil. Bener2 ngejaga kandungannya karena dia menunggu hampir 1 tahun sebelum diberi kepercayaan sama Allah ditanamkan benih janin di rahimnya. Dia sempet bedrest karena sering mengalami kram perut. Trust me. Gw pernah ngalamin semua itu. Gw pernah takut setengah mati karena jatoh dari bus. Gw sempet nangis2 karena tiba2 ada cairan bening keluar ketika gw pipis. Trus kenapa gw masih nggak terima kalo gw harus ngelahirin janin di rahim gw dengan cara caesar? Apa gw udah begitu terobsesinya dengan kelahiran normal hanya karena pengen dapet cap sebagai ibu sejati? Toh kelahiran caesar nggak nurunin derajat gw sebagai seorang ibu. Ibu dari bayi lucu bernama Syauqi Afkar Putra Setyawan. Toh gw tetep pontang panting nyari cara gimana bisa kasih yang terbaik buat anak gw. Dunia gw sebagai Ibu nggak berakhir begitu aja hanya gara2 gw ngalamin caesar. Jadi kenapa gw masih dengan sombongnya bilang belum mau punya anak dengan alasan yang di-buat2 hanya karena gw mau nunggu sampai 2 tahun agar gw bisa ngalamin kelahiran normal? Ya Allah, sebegitu egoisnya gw. Padahal banyak yang berdoa setiap hari, rela ngelakuin apa aja, bahkan rela berobat ke-mana2 hanya demi ngalamin apa yang gw rasain. Di benak mereka nggak ada pikiran akan melahirkan normal ato caesar. Mereka hanya ingin menjadi seorang ibu. Menjadi wanita sempurna. Menjadi wanita yang mengejarkan akhlak ke keturunan mereka agar bisa mendoakan mereka ketika tiba waktunya mereka kembali ke Illahi. Ya Allah, hamba ikhlas. Apapun keputusan-Mu, hamba yakin itu yang terbaik. Buat hamba, suami hamba, putra hamba, keluarga hamba.

Jadi, apa artinya sekarang gw udah siap kasih adek buat Afa? Hmmm…terserah Allah aja deh. Yang penting, kapanpun itu, gw ikhlas.

* ditulis jam 21.34 hari Jumat pas lagi di mobil sepanjang tol Bandung-Jakarta dengan berlinangan air mata.

** nggak sabar pengen ndekap si bocah yang mungkin sedang terlelap di kamar tidur gw

*** kangen pengen meluk ayah dan ngerasain hangat dekapannya

**** jangan mikir ngeres ya…

***** eh, kok malah makin dipikir. Hush..hush…