Tags

, , , , , , , ,

Bersyukur emak slebor macam gw ini dikasih anak yang tahan banting. Nggak gampang sakit, gampang ditinggal ke mana2, nemplok sama Mbaknya (yang kadang bikin gw iri), maem juga lumayan gampang, masih minum ASI sampe umurnya almost 2 yo. Kurang baek apa sih Allah ma gw?

Syukur alhamdulillah, bisa diitung jari berapa kali dia sakit. Banyak temen2 gw yang bilang paling nggak sebulan sekali anaknya harus ke dokter, entah karena flu, batuk, pilek, batpil (gabungan dari batuk pilek maksud gw), ato entah sakit apa lagi. Dari yang sembuh berapa hari, eh, sakit lagi. Udah sembuh dari pilek, gantian ada anggota keluarganya yang ketularan, trus anaknya ketularan, trus gantian ayahnya yang kena, trus gantian temen gw yang ketularan, karena masih nyusuin, anaknya ketularan (again). Nah loh. Lingkaran setan jadinya. Ya apa mau dikata, emang virus itu susah dilawan kecuali harus ada yang dikarantina sampe bener2 sembuh.

Bukannya rumah gw bebas virus ya. Sering banget kemasukan virus. Mbak-nya Afa entah berapa kali kena batpil. Apalagi dia bawa anak. Kalo Mbak-nya Afa kena, walhasil anaknya pasti ikut kena. Giliran gw yang harap2 cemas, anak gw sebentar lagi bakalan ketularan. Tapi alhamdulillah loh, hampir belom pernah ketularan si bocah sama virus Mbak-nya. Paling siang meler doang, habis itu ilang nguap entah ke mana. Kadang gw bikin riset kecil2an kenapa anak gw lumayan bisa tahan banting. Sekalian jadi tips buat sapa aja yang baca tulisan gw kali ini. Dari Afa lahir udah gw biasain dia close to nature. Gw jemur tuh pagi2 sehabis mandi. Prinsip gw, sinar matahari kan anget. Jadi lumayanlah buat merangsang antibodi-nya dia. Selain itu, gw biasain anak gw nggak pake bedong, selimut or any kind of it. Bahkan seringnya cuma gw pake kaos singlet sama celana. Malah kadang cuma pake kaos singlet sama pampers. Until now kebiasaan itu masih gw lakuin. Emang sih banyak yang bilang gw tega banget ngebiarin anak ote2 nggak pake baju. Tapi gw yakin kok anak gw tough. And gw sebagai emaknya juga nggak bego2 amat ngebedain kapan anak gw harus pake baju, kapan anak gw cukup pake singlet and pampers doang. Kalo emang kondisinya lagi nggak fit, ya gw bakalan pakein baju lengkap (menurut versi gw) dari mulai singlet, kaos lengan pendek sama celana pendek. Kenapa gw anti nggak milih baju lengan panjang ato celana panjang? Ini Jekardah, cyin… Puanas bo’. Kesian aja liat si bocah mandi keringat tiap gw pakein baju aneh2. Jadi ya gw pakein baju yang (menurut gw) nyaman aja buat si bocah. Dan hasilnya apa? Kliatan lho. Kalo kena udara dingin dia tahan. Paling kaki sama tangannya aja yang adem. Flu sih nggak pernah. Kalo kena udara panas, dia nggak rewel karena biasa pake singlet doang. Paling jadi mandi keringat. Dan pastinya si emak jadi lebih irit karen nggak perlu nyetok baju panjang banyak2 (padahal emang nggak ada di rumah alias nggak pernah beli. Wakakaka…) dan yang lebih penting, si bocah jadi lebih kuat kondisi fisiknya.

Alhamdulillah sampe sekarang Afa baru sekali kena flu. Itu gegara dia kecapekan habis pulang kampung and ketularan si Ayah #sigh. Cuma gw kasih obat flu dari dokter dan nggak gw minumin antibiotiknya, dalam 3 hari si bocah udah baikan and maemnya juga udah banyak. Yang sering ke di Afa tuh demam. Emang beberapa kali dia demam sampe 39 dercel. Paling banter gw minumin parcet anak sih udah cukup. Cuma was2 aja ni bocah mo sakit apa kok bisa sampe panas. Yang perlu diinget ya, demam itu bukan penyakit, tapi gejala penyakit. Jadi yang gw lakuin pertama kali sih fokus turunin demamnya, baru habis itu pantau penyakit yang muncul after demam. Kebanyakan selama ini habis demam ya udah aja. Nggak ada penyakit2 lain yang ngikut. Cuma kemaren itu sempet demam, trus habis itu kok diare. Gw nanya2 ke temen katanya dikasih zinc aja. Emang langsung oke sih. Tapi setelahnya kok dia garuk2 punggung. Pas gw liat, alamak…kena campak (lagi). Heh? Emang sebelumnya pernah kena campak? Pernah. Huhuhu… Demam tinggi juga waktu itu. Tapi karena udah divaksin jadi nggak berat2 amat sakitnya. Eh, kok kemaren kena lagi. Ya wes lah. Mo gimana lagi. Meski udah diimunisasi emang masih bisa kena sih. Jadi ya pasrah aja. Penyakit karena virus ini. Jadi ya susah2 gampang buat nghindarinnya.

Sampe sekarang tingkat kemanjaan gw ke bocah yang masih gw lakuin kalo pada mau tau, gw masih mandiin si bocah pake aer merah alias aer secang. Yang mana buat bikin aer secang itu, gw harus ngerebus secangnya sampe mendidih, yang mana mau nggak mau anak gw mandinya pake aer anget2 kuku. Tapi nggak papa lah. Nggak ada alesan khusus kenapa gw ngelakuin itu sih.

Jadi, kesimpulan dari riset kecil2an gw, ngegedein anak janganlah terlalu dimanja dijaga. Siapa sih yang nggak sayang sama anak sendiri? Kucing aja bakal nyakar kalo anaknya diganggu. Apalagi kita? Iya kan? tapi jangan mengatasnamakan kesian trus kita jadi over protected sama anak. Banyak lho di luaran sana yang harus di eksplor sama anak kita. Kesian kalo kita terlalu ngelindungin dia dengan kasih all about comfort zone yang hasilnya malah bikin si bocah nggak tough. Selama ini gw biarin aja si bocah maen aer di kamar mandi sampe tangannya keriput. Toh kalo kedinginan dia pasti mentas. Tinggal diblonyohin pake minyak telon sama lotion. Trus susuin sampe puas biar perutnya anget. Beres. Ato gw biarin si bocah nyeker lari2 di aspal kalo jalan2 tiap sore. Emang dipakein sendal. Tapi kalo di tengah jalan doi minta dilepas, ya sok aja. Silaken lari2 sambil nyeker. Bahkan guling2an di aspal pernah juga si bocah. Trus sholat di jalan, sujud sambil jilat2 aspal (oke, kalo ini jangan ditiru yak). Biarin aja si kecil dengan dunianya. Semua yang dia temuin merupakan hal yang baru buat dia. Dan dia pengen menjelajah semuanya. Jadi kita sebagai orangtua cukuplah sebagai the watcher. Jangan batasin maunya anak dengan bilang: “ih, kotor”, “ih, dingin, ntar sakit lho”, “ih, ayok pake baju angetnya (or sendal, or sepatu, endebre endebla)”. Begitulah. Kalo gw sih, gw bebasin si bocah mo ngapain aja. Asal nggak bikin bahaya jiwanya, gw mah tenang2 aja. Hidup itu indah lho. Apalagi buat anak kita yang masih polos. Buat dia, lari2 di lapangan basket aja udah amat sangat bikin dia bahagia. Nggak usah mikir yang terlalu ribet buat nyenengin anak. Temenin aja eksplor lingkungan sekitar. Sudah cukup jadi kegiatan yang menantang buat dia.

Jadi, gimana ibu2 sekalian? Apakah pola kalian sama dengan pola hidup yang gw terapin ke anak gw?