Tags

, , , ,

Gw nggak yangka, di awal tahun gini, gw udah dipusingin sama urusan ART. Emang sih udah jauh2 hari dia bilang kalo dia mau resign. Intinya mau fokus dulu sama urusannya dia di rumah. Gw sih buka  tipe2 nahan orang ya. Jadi kalo memang yang bersangkutan memutuskan untuk mundur, ya monggo. Gw nggak bakalan ngelarang. Dan gw konsekuen begitu dikasih tau dia mau resign, gw langsung hunting ART baru yang ngegantiin posisi mbaknya yang sekarang. Dan alhamdulillah Allah kasih kemudahan. Nggak berapa lama gw ditawarin asisten sama temen gw. Sebut aja Mbak Sri. Dia memenuhi kriteria gw banget. Calon asisten gw itu ternyata anak dari asisten temen gw. Pas gw interview, orangnya juga lumayan oke. Intinya, gw sreg lah sama orangnya. Tinggal gw jemputlah.

Tapi etapi, apa yang terjadi sodara2??? Pas tiba waktunya gw jemput, tau2 gw di-sms sama orang yang ngaku suaminya Mbak Sri yang bilang kalo Mbak Sri nggak bisa kerja dulu soalnya anaknya sakit. Oke. Gw konfirmasi ke Mbak Sri lewat telepon, katanya anaknya udah 3 hari demam. Ya wes lah. Gw undur jadwal jemputnya sampai 2 minggu. Nggak masalah sih. Toh, si Mbak yang sekarang masih ada. Gw pantau perkembangan sakit anaknya lewat sms, sekalian gw tanya masih tetep ikut gw ato nggak. Jawaban Mbak Sri masih konsisten tetep mau kerja ma gw. Seminggu sebelum gw jemput, gw konfirmasi ulang dong. Biar Mbak Sri siap2 maksud gw. Tapi gw sms nggak dibales, ditelpon nadanya sibuk, trus nggak diangkat. Lama2 ill feel juga gw.

Akhirnya gw kontak temen gw yang rekomendasiin dia. Gw disuruh keep positive thinking. Sapa tau hp-nya lowbat ato apa. Gw sudah feeling nggak enak sebenernya. Tapi ya gw ikutin saran temen gw. Pas gw lagi wasap-an sama temen gw, gw iseng nelpon Mbak Sri lagi. Eh, nyambung and diangkat sama cowok. Pas gw bilang mo ngomong sama Mbak Sri, katanya sebentar mau dipanggilin, tapi nggak berapa lama, dia bilang Mbak Sri lagi keluar. Makin ill feel gw. Jelas2 dia bilang tadi Mbak Sri-nya ada kok. Selang berapa menit, temen gw wasap, katanya hp Mbak Sri nggak aktif. Jadi mungkin beneran lowbat. Gimana bisa lowbat, wong barusan gw telepon and nyambung. Analisis gw sih, setelah gw telepon, dia matiin hp-nya. Dan tau2 gw terima sms yang mengatasnamakan suami Mbak Sri ysng bilang kalo Mbak Sri nggak jadi kerja karena lagi hamil muda. Eaaaaa… Mbok ya ngomong dari awal gitu lho. Antara percaya nggak percaya sih. Soalnya sebelumnya Mbak Sri bilang dia pasang KB, nggak mau punya anak dulu dari suaminya yang sekarang. Ya hanya Allah sama mereka yang taulah. Kayaknya sih (lagi2 dari hasil analisis sotoy gw) Mbak Sri nggak boleh kerja sama suaminya. Ya sutralah. That’s not my bussiness.

Nah, sekarang gw puyeng. Kudu nyari lagi asisten yang ngegantiin Mbaknya Afa yang sekarang. Udah mengerahkan daya upaya yang ada sih. Tapi belom keliatan hasilnya. Yang pasti, gw udah minta pengertiannya si Mbak buat mundurin tanggal resign-nya dia sampe gw dapet gantinya. Alhamdulillah dia ngerti and mau nunda sampe April. Gw sih tetep konsekuen, mo cepet2 cari gsnti si Mbak. Nggak enak nahan dia lama2. Tapi siapa ya yang bisa gantiin dia? Susah nyari ganti Mbak yang sekarang. Mrantasi banget kerjanya. Dan jujurnya itu loh, belom ada yang ngalahin. Sayang jodoh gw sama dia cuma sampe April.

Trus sekarang gimana??? Ada yang bisa bantukah??? Gw nggak nyangka, nyari asisten ternyata lebih susah dibandingin nyari suami. Serius lho ini. Dulu pas ketemu sama Ayah, at the first sight dah yakin kalo dia jodoh gw. Klik gitu. Habis itu set set set, nikah deh. Lha ini, nyari asisten kok rempong bener ye…

Jadi, kalo ada kandidat yang oke, hubungin gw ya. Yang penting dia jujur and telaten. Gaji bisa negolah…