Tags

,

Kadang gw nanya ke diri gw sendiri, apa sih kerjaan gw sebenrnya? Okelah, officially gw kerja di tempat yang (katanya) presticious. Tapi sebenernya apa yang gw lakuin di kantor gw ini? Kenapan gw nanya kayak gini, just because my job is really important and I just don’t know what the important is. Gw kerja sesuai disposisi Bos gw dan kadang sekedar kerja tanpa mikirin sebenernya yang gw kerjain ini penting loh. Amat sangat penting. Bahkan bahasa kerennya bisa mempengaruhi kondisi bangsa kita tercinta ini (ceileh…). Tapi ya itu tadi, karena nggak dapet feelnya, kadang gw kerja ya emang karena ini kerjaan gw. Dan gw ngerasa sebenernya everybody can do my job too. Wong gampang. Asal tau masalahnya apa, trus tau referensi gimana mecahin masalahnya. So, problem solved. Apa coba kerennya? Biasa aja kan? Kadang gw nggak ngerti kenapa orang berpikir kerjaan gw itu keren. Padahal kalo disuruh nyebutin, gw nggak tau loh dimana kerennya #tepokjidat

Pernah temen gw bilang, “Loe hebat bener sih, Nda. Tiap rapat pasti ngebahas hal2 yang penting. Tiap ada review, yang loe bahas isu yang berbobot. Lha gw? Cuma disuruh ngerjain kayak ginian doang. Jarang rapat penting kayak loe. Kadang gw ngerasa nggak dianggep sama orang2 di sini.” Dan loe tau siapa yang ngomong gitu? Temen sekantor loe kan, Bun? Kok tau? Yaelah, pan udin loe sebut tadi. Doi temen setim gw yang selama ini gw ngerasa kerjaannya doi keyen abwes. Gimana nggak coba? Doi dipercaya sama Bos gw rapat sendirian tanpa pendamping. Pemikirannya out of the box. Sering dapet kerjaan model planet yang gw tau I can not do it myself. Trus dari kerjaannya, doi dapet kesempatan go abroad paling nggak 2x setaun. Kurang keyen apa coba? Dan dia masih iri sama kerjaan gw? Helloowww…yang boneng??? Seringnya malah gw lho yang jadi serepnya dia. Bukannya gw yang harusnya ngiri yak?

Ya gitulah, akhirnya gw ambil kesimpulan peribahasa rumput tetangga lebih hijau itu bener adanya (meski gw rasa meski rumput gw ga ijo2 amat, paling nggak halaman gw banyak pot2 bunga yang lebih bagus). Gw iri ma kerjaan temen gw yang menurut gw lebih keren. Temen gw sendiri malah ngiri sama gw. Nah loh, sebenernya mana yang keren coba? Teteup temen gw dwong. Jadi mungkin diri kita sendiri (baca: gw) yang harus berusaha supaya rumput gw sama ijonya sama rumput sebelah gw bisa enjoy sama kerjaan gw. Paling nggak, secemen apapun kerjaan gw, kalo gw kerjain bener2 hasilnya lebih bagus. ‘Tul ga? Kalo dipikir bener juga sih, ngerjain kerjaan cemen sebangsa bikin undangan aja kadang ada typo-nya. Gimana mo bener ngerjain tugas yang berat? Malu2in sajah emak satu inih.

Trus apa inti postingan kali ini? Sebenernya cuma ungkapan kegalauan hati gw aja sih. Yabes, Kamis nanti gw disuruh rapat full 2 hari 2 malem yang mana gw sama sekali nggak ngerti masalahnya apa. Boro2 nyari solusi, denger masalahnya aja gw udin pusyiang duluan. Huhuhu…kudu banyak2 diskusi buat persiapan nih. Mana gw tuh sebenernya jadi sopir tembak. Yang harusnya berangkat ya temen gw ntuh. Tpi berhubung doi ada IHT yang nggak penting, akhirnya gw yang disuruh berangkuts. Padahal doi pernah ikut rapat ini loh. Kenapa bukan gw aja yang ikut IHT? Kenapah??? Jadi, kliatan kan sebenernya yang lebih keyen? Temen gw lah, teteupppp….