Tags

, , ,

Pertama kali gw pake testpack, perasaan da dig dug jeder nggak karuan. Positif enggak positif nggak. Jangan2 negatif. Siap mental nggak terima hasil negatif? Hufff… Aslik, deg2annya gelebihin perasaan gw waktu ujian skripsi dulu. Ya, nggak muna-lah. Secentil Selugu Secuek apapun gw, tetap aja pengen cepet2 dikasih kepercayaan sama Allah buat menimang baby. Percaya deh, 4 bulan gw “kosong” berasa seperti 4 tahun #lebay. Yabwes, gimana. Selama ini any plan yang gw bikin kan sedikit banyak bisa keliatan hasilnya dari awal. Coz sedikit banyak gw yang megang kendali. Lhah, kalo soal pregnancy? Kita bisa apa coba? Cuma modal bismillah, trus bikin, hasilnya? Bener2 out of control kita. Rite? Mangkanya, selama awal2 bulan gw nikah, tiap kali gw kedatangan tamu, hadeh, sedihnya jangan ditanya deh. Bukan apa2 ya. Buat pasangan kayak gw and si Ayah yang pisah rumah jauh2an, kehadiran anak menurut gw perlu banget buat jadi perekat rumah tangga. Bener nggak-nya relatif sih. Pokoknya itu pemikiran gw saat itu. Suami tercinta sih nyantai2 aja. Nggak harus buru2, katanya. Tapi kan…tapi kan… huhuhu… Emang sih, kalo emang belum hamil juga, gw bisa bikin alesan pembenaran semacam: gimana bisa hamil, wong suaminya aja nggak ada pulang nggak tiap hari. Makanya, lama2 target gw yang pengen cepet2 isi, gw ganti dengan: paling baru 2 tahun jadi. Gitulah. Lebih nyantai sih jadinya.

Tiba waktunya gw testpack karena udah 10 hari telat (dodol ya. buat orang freak kayak gw, masih harus nunggu 10 hari, baru berani pake testpack). Dan alhamdulillah nggak nyampe 10 detik udah kliatan kalo gw hamil. Duenggg…syenang dwong. Secara, apa yang gw damba2in selama ini terkabul. Sujud syukur sama Allah, langsung ngasih tau orang tua. Apa kabar suami? Gw simpen rapet2 sampe ayah dateng buat jadi surprise. Meski si ayah nggak ngeh juga waktu gw tunjukin testpack gw. Malah nanya: “apa sih ini? Buat apa Bunda ngasih ini ke Ayah?” Dwoeeenggg. -____-“

Trus setelah itu apa? Terus terang, habis itu gw langsung berpikir, emang gw udah siap ya jadi seorang ibu? Emang gw udah siap mengemban tugas mulia ini? Emang gw bisa mengasuh anak gw? Emang gw bisa membimbing dia jadi anak yang sholeh, tau agama? Gw baru 4 bulan nikah loh. Pisah rumah lagi sama suami gw. Cepet bener hamilnya. Yang bener? Percaya deh, pikiran itu yang berkecamuk di hari gw. Even sampe hari ini masih belom ilang lho pertanyaan2 itu. Apalagi barusan gw ngobrol sama enyak sebelah yang lagi rempong milih sekolah SMA buat anaknya. Denger harga masuknya, bikin gw mabok. 75 jeti bo’. Duit dari menong coba? Nah, kayak2 gitu, bisa nggak ya gw ngadepinnya?

Sampe saat ini gw belom tau jawaban dari pertanyaan2 gw itu. Yang kepikir sih, kayaknya gw emang belom siap jadi ibu. Nah, berhubung gw itu tingkat kelemotz-annya naudzubillah buat move on ke sesuatu yang baru, mungkin Allah kasih kepercayaan nitipin Afa biar gw bener2 langsung belajar (entah siap ato nggak) buat jadi ibu. Bener gitu nggak sih? #diemsebentarcariwangsit Trus kalo udah tau nggak siap gitu, apa yang harus gw lakuin. Ya mau nggak mau harus belajar dong. Mosok gw udah dititipin makhluk kecil mungil imut nan lucu gitu mau gw sia2in? Yang pasti gw berusaha lakuin apapun yang gw mampu buat si bocah kecil imut nan ngegemisin ntuh. Emang sih, gw bukan emak yang sempurna. Jauh bener dari emak oke. Tapi gw berusaha jadi ibu yang sempurna buat si bocah. Boleh dong, gw dicap emak serampangan, emak cuex, emak egois medit nggak mau kasih sufor buat anaknya, tapi yang penting, si bocah bangga punya nyokap kayak gw. Maen guling2an bareng, sharing bareng, gw ajak ngobrol masalah kantor (kalo ini keterlaluan kali ya), macem2lah. dan yang bikin gw amazed, bounding antara gw sama si bocah ternyata bener2 bounding antara ibu dan anak ya. Paling seneng kali gitu pelukan bareng and si bocah ngedekep gw erat2. #hughug

Buat gw yang ngerasa 4 bulan nikah baru bisa hamil itu lama, sekarang relatif. Buat ukuran rumah tangga yang jauh2an model gw gini, cepet banget itu. Mungkin emang dikasih cepet biar gw sama suami gw tetep lengket kali ya. Tapi buat beberapa orang, 4 bulan itu juga lumayan lama juga. Ya eyalah, mereka langsung bunting begitu nikah #ketokpalu Yang pasti, buat temen2 gw ato kalian yang sampai sekarang belom dikasih kepercayaan sama Allah, bersabar aja. Gw yakin Allah punya rencana yang lebih baik buat kita semua. Jangan salah lho, pasangan yang cepet punya anak belom tentu seneng dikasih anak. Apalagi kalo mereka belom siap (semisal gw). Harus belajar instant and langsung diterapin. Coba kalo dikasih beberapa bulan lagi hamilnya. Paling nggak ada waktu buat belajar teori2nya, nyari metode pengasuhan yang paling baik menurut kita, ato nabung2 dulu. Bikin anak sih gretong, ngedeinnya yang butuh biaya mehong. Gw tau, mungkin gw nggak bakalan bisa ngomong nulis kayak gini kalo sampe sekarang gw belom punya anak. Tapi karena gw sekarang udah punya anak dan udah ngerasain jadi ibu selama almost 2 years bikin gw bisa nulis ini semua.