Tags

, ,

Kemaren pagi sempet liat tayangan tv tentang pola asuh anak oleh Nenek. Di situ dibilang anak2 cenderung lebih senang kalo diasuh sama nenek(/kakek)nya. Kenapah oh kenapah? Soalnya kebanyakan, pola asuh nenek(/kakek) cenderung lebih longgar dibandingkan dengan pola asuh Bundanya. Ibaratnya nih, apa2 lebih dibolehin deh sama nenek(/kakek). Misalnya, kalo sama Bunda biasanya dibatasin minum es krim, maem permen, maen gadget, kalo sama nenek(/kakek) pasti peraturannya lebih longgar. Anak2 lebih bebas maen gadget, maem macem2. Lah, kalo udah gitu gimana dong???

Yang bikin pusing, gimana ya Bunda tetep bisa menegakkan disiplin yang udah dibuat tapi bisa tetep nyaman nitipin anak2 diasuh sama nenek(/kakek)nya? Itulah. Gw sendiri juga bingung. Heileeeehhhh, kayak gini kok katanya mo bagi2 ilmu pola asuh. Gubraksss…

Habwesss, terus terang, gw belom pernah nitipin anak gw buat diasuh full sama nenek(/kakek) si bocah. Pernah sih beberapa hari si bocah diasuh sama MIL and nyokap gw gegara Mbaknya Afa belom balik dari kampung. Tapi waktu itu kendali masih ada di tangan gw sih. Secara, posisi si bocah masih ada di rumah, sedangkan MIL dan nyokap gw yang dateng. Nah, gw nggak bisa bayangin gimana jadinya kalo si bocah gw titipin di rumah nyokap ato MIL gw. Mungkin rambut gw bisa berdiri saking stress-nya. #lebay

Believe me, Mom. Meski gw belom pernah mempercayakan sepenuhnya anak gw diasuh sama MIL even nyokap gw sendiri, gw ngerasain juga loh yang namanya jomplangnya pola asuh yang gw terapin ke si bocah sama pola asuh nenek(kakek)nya. Contoh kecil nih ya, si nenek bakal ngelakuin apapu  demi si bocah diem. Kalo bisa jangan sampe tuh si bocah nangis. Nangis sebentar aja, langsung dikasih macem2 biar si bocah diem. Yang pasti digendong sih minimal. Kalo nggak ya apa mau si bocah diturutin. Padahal kalo sama gw, buat bikin si bocah diem, gw liat2 dulu apa sebab si bocah nangis. Kalo nangisnya udah lari ke arah lebay, cenderung gw cuek bebek si bocah nangis. Apalagi kalo udah keluar tantrumnya. Yasalam. Jangan harap gw bakal nurutin maunya si bocah. Gw biarin aja si bocah diem sendiri. Silakan bilang gw emak sadis yah. Tapi gw nggak mau “diperbudak” sama anak gw sendiri.

Nah, dengan diturutinnya semua maunya si bocah sama nenek(/kakek)nya, udah kliatan jelas si bocah milih ikut siapa. Di mana2 emang emak dipilih yang terakhir. Si bocah cenderung milih sekutu yang bikin dia hepi dengan diturutin semua keinginannya. Dan ini udah kliatan lho. Waktu pulang ka pung tahun lalu, si bocah bener2 nggak mau ngikut mobil gw. Padahal waktu itu kita udah mau balik ke Jakarta. Si bocah nangis gerung2 pilih naek mobil eyang kakungnya. Kenapa? Ya itu tadi. Dia ngerasa lebih secure kalo ikut kakek(/nenek)nya. Si bocah seneng karena maunya diturutin and merasa lebih disayang.

Trus, apa kabar aturan yang ditetapkan Bunda? Ya dadah baibeh. Susah jalan kalo dua2nya nggak imbang. Nyokap gw sendiri pernah ngomong ke gw, tiap dia liat Afa (terlepas dari dia cucu pertama ya), pasti jatuhnya kesian aja. Kesian liat Afa tiap hari ditinggal Bundanya kerja, kesian liat Afa yang cuma ketemu ayahnya 2 minggu sekali. Hasilnya? Nyokap pengen kasih semua sayangnya dia ke Afa. Imbasnya? Si bocah jadi “dimanja”. Gw nggak mau anak gw dibesarkan dengan cara seperti itu. Manja dengan mengatasnamakan sayang, nggak ada di kamus gw. Gw nggak mau anak gw besar tanpa merasakan kecewa, nggak ngerasaian kata “tidak”. Sekali lagi, sebut gw nyokap sadis. Tapi gw mau si bocah tau yang namanya kecewa. Gw pengen dia ngerasain yang namanya ditolak. Kenapa? Karena gw tau, gw nggak akan selalu ada di samping anak gw. Gw pengen kalo tiba saatnya nanti dia melangkah sendirian, dia bisa melangkah tegak, percaya diri menengadahkan kepala menatap kehidupan.

Dari uraian gw di atas tadi, makanya sampe sekarang gw belum sepenuhnya percaya lebih memilih mempercayakan anak gw diasuh sama asisten gw di rumah. Kenapa? Simpel sih. Gw bisa lebih leluasa “memasukkan” pola kedisiplinan lewat asisten gw. Susah2 gampang sebenernya. Apalagi si mbaknya sayang bener sama si bocah. Jadi ya teteup…manja2an masih ada juga. Tapi lumayanlah, dikit2 si mbak ngerti sama maksud pola asuh gw.

Trus gimana jadinya kalo sampe suatu saat nanti si bocah terpaksa diasuh sama nenek(/kakek)nya? Jangan nanya ke gw deh. Ngebayanginnya aja gw udah mumet duluan. Yang pasti gw yakin kasih sayangnya nenek dan kakek ke si bocah nggak perlu diraguin lagi. Nah, tinggal diarahin gimana caranya menyalurkan kasih sayang mereka ke si bocah tanpa nabrak aturan2 yang udah kita buat sehingga sesuai dengan keinginan kita. Kalo sampe seperti itu, sebisa mungkin gw komunikasikan aturan2 yang selama ini udah gw bikin dan disiplin2 yang harus dipatuhi sama si bocah. Intinya, gw akan berusaha sekeras mungkin agar nenek(/kakek)nya ngerti tujuan pola asuh yang gw terapin. Emang pasti gak gampang sih. Secara, ngasih pengertian ke nyokap and bokap gw lebih milih kasih susu UHT prefer sufor aja syusyehnya minta ampun. Against-nya habis2an lho mereka. Dari yang mulai dibilang pencernaannya belom kuat (gw jelasin dengan bilang, sama aja kok dengan sufor, malah zat gizinya masih asli karena diproses dengan cara dipanasin sebentar dengan suhu super tinggi trus langsung dikemas). Dibantah lagi dengan bilang, susu UHT nggak ada AHA, DHA, vitamin, de el el (gw jelasin AHA, DHA, de el el itu semuanya tambahan dari zat kimia. Which is kandungan gizi UHT semuanya lebih alami). Dibilangin lagi kalo hasilnya tetep beda hasil kepinterannya ntar, karena anak mereka yang pertama (suami gw) dikasih sufor mahal yang kandungan gizinya super komplit jadinya pinter, nah adeknya yang kedua cuma dikasih sufor murah, pinternya kalah jauh (kok malah jadi ngebeda2in anak gitu. Gw bilang, itu mah tergantung pola didiknya ke anak. Anak pertama lebih diperhatiin makanya jadinya lebih pinter). Terakhirnya gw bilang, coba pergi ke luar negeri, nggak ada tuh yang namanya susu bubuk. Karena mereka tau susu cair lebih bagus dibanding susu bubuk kandungan gizi alaminya (sama mereka dijawab, karena di luar negeri jarang terjadi kontaminasi. Makanya susu cair lebih direkomendasiin). Maksud loe susu UHT yang kita minum sekarang ini kemungkinan terkontaminasi??? Errrr… Ya, itulah. Susah berdebat sama orang dengan pola pikir masih tradisional yang nggak mau update informasi terbaru. Intinya semua dilakukan berdasarkan pengalaman. Dulu Ibu/Bapak gini buktinya nggak papa kok. Dulu dikasih susu bubuk nggak papa kok. Dulu…dulu…dan dulu. Damn with dulu. Untung nggak salah ketik ulat bulu. Tapi dasarnya eikeh yah, cuex bebex. Sebodo teuing rejectionnya mereka. Toh nggak tinggal serumah ma gw. Gw tetep kasih UHT dengan pertimbangan2 yang udah gw pikir masak2 sebelumnya.

Nah loh, kalo mereka tetep nggak ngertiin juga trus nggak ketemu jalan tengahnya gimana dong? Ya jangan sampe berantem di depan si bocah. Takutnya malah si bocah jadi bingung dan malah jadi ngerasa dibelain. Gunain pengaruh Ayah dong. Suruh doi maju ke depan. Huehuehue… #colekAyah