Ternyata alay alias anak layangan, bukan cuma menjangkiti ababil doang loh. Terbukti dalam perjalanan gw dari rumah ke kantor, gw nemuin alay yang (seharusnya) udah melewati masa2 labil alias udah berumur. Yang gw maksud alay di sini bukan cuma kelakuan ABeGe yang suka joget nggak keruan denger musik, ngedance ala kaki keriting, treak2 ngomentarin hal yang nggak penting. Alay yang gw maksud di sindang tuh termasuk kelakuan nyeleneh yang harusnya semua orang tau, tapi entah doi pura2 nggak tau ato emang saking kupernya sampe bener2 nggak tau. Jadi pengen banget gw siletin satu2 dah. Grrrr… Roaaaarrr…

Contoh nih ya…

  1. Transit dari kereta. Menurut gw, kalo loe emang mo transit, gampang bin gampil kan. tinggal turun dari kereta yang loe tumpangin, turunnya lewat tangga dari seng yang udah disediain, trus nyebrang peron, naek kereta transit. Tuh, simpel toh? Yang sering gw temuin, ada 2 orang mbak2 tiap doi turun dari kereta tuh maunya dorong2an. Habis itu gedubrakan nurunin tangga kayak pantatnya kesurupan. Balom cukup sodara2, dese naek kereta transitan pake acara sikut sana sikut sini kayak itik kebelet kencing. Pokoknya heboh lah. Myapah??? Biar dapet tempat duduk dong. Tapi tingkahnya itu loh. Bikin geleng2 kepala. Mana kadang dese pake rok di atas lutut. Belom ngerasain rok robek kali yak???
  2. Turun dari kereta mo naek metromini yang udah ngetem. Nggak perlu buru2 nape? Ini puluhan roker lari2 bak dikejar godzilla rebutan mo naek metromini. Tenang bok ibok pak bapak. Kagak bakal ditinggal kok. Takut amat ketinggalan. Si sopir kan pengen busnya penuh juga. Nggak mungkin doi jalan sebelum penumpang udah bejubel di dalem. Nggak nyalahin penumpang yang rebutan dapet tempat duduk sih. Tapi kalo emang dari pintu stasiun udin kliatan tempat duduk udah keisi, kagak usah lari2 nape??? Kepleset, malah belepotan lumpur, kagak jadi ngantor loh…
  3. Turun dari metromini. Biasanya sih nggak ada masalah and nggak ketemu sama alay yang perlu gw siletin. Tapi tadi pagi, entah apa salah eikeh, malah ketanggrok sama ibu2 bermental alay. Mending cakep or seksi. Ceritanya gw berdiri di belakang tuh ibu2 antri mo turun dari bus. Tapi etapi, ni ibu kok nggak jalan2. Tebak kenapa coba? Ternyata dari arah depan, ada ibu2 laen yang kayaknya bosnya deh. Jadi, dengan muka muaniezz semanis madu tapi sepahit terasi, doi minta bosnya turun duluan. Yang bikin kesel, si bosnya nggak ngeh and malah turun dengan metode slow motion, yang bikin gw tadinya nggak kebelet pipis jadi kebelet pipis dah. Maksud gw, okelah situ ketemu bos. Tapi kan ini public area. Kayaknya kemungkinannya kecil loe bisa naek pangkat hari itu juga gegara mempersilakan bos loe turun duluan. Yang ada bos loe berhasil turun, loe keangkut lagi naek bus yang udah terlanjur jalan. -___-
  4. Naek pake lift di kantor. Entah gara2 gw semalem makan nasgor mawut ato entah apa. Yang ada hari ini ketemu sama makhluk aneh2 dah kelakuannya. Pas mo naek lift, ada ibu2 udah mencet tombol up. Layar nunjukin masih di angka 5. Masih lama dong. Begitu angka 1 trus pindah ke M (mezanine), eh doi nggak sabar nunggu sampe layar ganti ke D (lantai dasar). Walhasil, doi pencet2 lagi tuh tombol up-nya. Bukan cuma sekali loh. Ada tuh 5-6 kali. Kagak sabaran banget sih. Jelas2 tombol up-nya masih nyala. Tunggu sebentar pasti pintu lift juga kebuka. Keburu pup kali ya…
  5. Di lift. Masih dengan orang yang sama. Ternyata doi naek ke lantai 1, yang mana dari D kudu naek ke M dulu baru ke lantai 1. Lhah ini baru di M, doi udah turun. Pas nyadar salah lantai, masuk lagi. Hadeeeehhh, entah ketlingsut di mana tadi matanya. Mungkin belom dikeluarin dari tas kali ya?

Ya begitulah. Masih banyak sih sebenernya. Tapi kok tadi pas turun dari metromini gw kualat. Sempet kesandung sepatu sendiri. Eeerrrr… Untung nggak sampe jatoh. Malunya itu lho yang nggak nahan. Mana harus brenti di pos satpam buat benerin tuh sepatu. Hikkksss… Gw nggak mau nyilet banyak2. Takut tambah kualaaattt.. yok bai baih..