Masih inget nggak sih sama kejadian hari Senin kemaren? Yup. Jakarta diguyur ujan bo’. Dan pilihan waktunya tepat bener. Menjelang pulang kantor. Ujan gede disertai petir plus geludugnya. Walhasil, bisa ditebak kan? Macet dimana2. Banjir, ups bukan, genangan dimana2 (pan kagak boleh bilang banjir. Cuma genangan, kata pak mantan Gubernur Jakarte).

Nah, nasib gw gimana? Tenang, gw kan roker sejati. Ujan nggak takut. Macet? Cemen ah. Kan gw pake jalur khusus. Jalur rel maksudnya. Pulang kantor sengaja nggak langsung pulang. Ujannya masih deres, cuy. Nunggu saja lah. Pake kereta jam 5 juga masih oke.

Tapi etapi…ujan nggak reda2 dong. Begitu mulai gerimis doang, gw sama neng Son temen gw nekat turun nyari bajaj ke arah Gondangdia. Sampe di bawah, weleh, dah disambut banjir genangan di depan gerbang. Waks..kantor gw yang katanya ekslusif, depannya ada genangan juga? Ck..ck..ck…

Perjuangan gw nggak brenti sampe situ dong. Karena bajaj yang ditunggu dan dirindu kagak muncul juga, akhirnya jalan kaki ke Gondangdia. Menerjang banjir genangan jalan berbecek2 ria. Sampe stasiun walhasil kaki gempor, basah kuyup. Daaaaaaannnn, kereta nggak jalan, sodara2. Mogok. Manggarai kesamber petir. Hhh…nunggu berjam2 di sono. Untung dapet tempat duduk. Dari jam 6, baru jalan hampir jam 10 malem. Sampe rumah jam 10.30 malem. -___-“

Sempet baca status temen gw yang sesama roker tapi beda arah, dese juga ketahan. Sempet BBM-an and nanya jam berapa nyampe, ternyata nggak beda jauh ma gw. Dese jam 10 malem. Beda ½ jam. Padahal dese jam 9 kurang udah mulai jalan keretanya. Temen gw yang laen yang biasanya pulang naek kereta, akhirnya milih naek taksi. Ya doi mah enak yak, rumahnya dilewatin tol. Lhah gw? Terpaksa nerima nasib terkatung2 di stasiun. Ada lagi bos gw, dari gerbang kantor sampe ke Sarinah, makan waktu 2 jam. Eeerrrr… Sampe dia bilang sempet kena jetlag, soalnya pas bangun kok suasana kanan kirinya laen. Pas diperhatiin, ternyata masih diseputaran kantor. Wekekekek…

Besoknya, udah bisa ditebak dong topik pembicaraan hari itu. Yep, betul. Banjir Genangan dan macet. Rata2 semua pada nyampe rumah di atas jam 10 malem. Cuma ada 1 temen gw nyampe rumah jam 6.30, padahal dia dari kantor jam setengah enem kurang #sigh Beruntung yak doi naek motor. Jadi cepet.

Kalo gw perhatiin, ujan Senin sore itu, ngimbas juga ke Selasa pagi loh. Jalanan yang biasanya rame, jadi lumyan sepi. Depan stasiun yang biasanya macet, tumben lancar jaya. Kesimpulan gw sih, kayaknya pada nggak ngantor gara2 kecapekan. Ato malah yang lebih ekstrim, ada yang sampe nginep di hotel ato stay di kantor daripada capek di jalan. Neng Son temen barengan gw yang gw ceritain di atas juga paginya nggak masuk. Doi kena maag gegara kelaperan di kereta. Kesian kan.

Jadi penderitaan yang gw alamin Senin kemaren itu ternyata dialamin juga sama orang2. Mau ngeluh juga gimana gitu. Soalnya banyak yang ngalamin hal serupa. Akhirnya jadi bahan guyonan pagi2 di kantor. Dinikmati sebagai bagian dari konsekuensi hidup di Ibukota. Kejamnya kadang ngelebihin ibu tiri bo’. Tul nggak sih?

Alhamdulillah perjalanan kereta hari Selasa udah normal. Gw ontime sampe kantor. Pulang ke rumah juga lancar. Jam 6 kurang dah nyampe. Prestasi itu mah. Pagi ini juga oke jalanan. Lumayan lah…

So, ujan…kalo dateng jangan gede2 ya…trus jangan bawa pak petir juga. Pak Gubernur dan jajaran dibawahnya, tolong buru benerin sistem transportasi ibukota ya. Biar kami2 yang nggak bisa nyetir ini tetep nyaman di jalan, pulang seneng, bisa ketemu sama orang2 tercinta di rumah. Amin…