Gw masih merinding ketika jari2 tangan gw merangkai kata di postingan kali ini. Gimana enggak, kejadian yang selama ini cuma ada di angan2 gw and cuma gw denger dari berita2 kriminal, ternyata harus dialamin sama orang di sekitar gw, which is sama orang yang tinggal serumah ma gw.
Kejadian berawal waktu sekitar awal ato pertengahan Oktober. Gw udah lupa pastinya kapan. Anak pengasuhnya Afa yang emang tinggal sama gw ngeluh kalo “bagian bawahnya” sakit dipake buat pipis. Ya namanya juga anak kecil, gw mikirnya mungkin sakit karena kegaruk ato apa kan bisa tuh. Si mbaknya Afa juga sempet cerita kalo celana dalam anaknya ada darahnya juga. Waktu denger itu, alarm gw langsung bunyi sih. Pasti kenapa2 dong. Cuma gw nggak mau bikin si Mbak panik ato mikir macem2. Gw cuma minta dia cek “bagian bawah” anaknya. Ada luka ato nggak. Sementara gw nunggu jawaban Mbaknya, gw intens nanya2 ke anaknya kenapa bisa sakit “bagian bawahnya”.
Waktu itu yang ada di kepala gw jangan2 si bocah di-apa2in sama orang di sekitar komplek rumah. Bukan kenapa2 ya, anaknya si Mbak baru beberapa hari ikut ngaji di TPA belakang mesjid. Trus akhir2 ini dia juga sering maen ke rumah temennya wihich is ada pembantu cowok yang gw denger reputasinya emang agak2 eror.
Jadi, mulailah gw “menginterogasi” anaknya si Mbak dengan gaya yang menurut gw bisa dingertiin sama anak kecil. Tiap gw tanya, dia cuma jawab intinya, nggak diapa2in sama orang lain, nggak pernah dipegang sama orang lain, nggak pernah digaruk, nggak pernah dipangku sama orang, nggak pernah diboncengin sama orang, pokoknya nggak ada kejadian apa2 yang menimpa dia. Ya wis lah. Gw pikir gw udah maksimal nanya2 selama hampir seminggu and jawabannya hampir2 sama. Dan pas gw nanya lagi, katanya “bagian bawahnya” udah nggak sakit buat pipis. Trus di Mbak juga bilang nggak ada luka sama sekali di “bagian bawah” anaknya. Jadi, intinya, gw pikir masalah udah selesai and nggak perlu diungkit2 lagi. Life goes on and gw lama2 juga lupa sama masalah ntuh.
Masalah mulai ada waktu gw pulang dari jalan2 selepas sholat Idul Adha. Waktu itu emang sampe sore gw jalans ama Ayah and Afa. Si Mbak and anaknya gw tinggal di rumah. Pas gw pulang, tiba2 si Mbak bilang ke gw kalo anaknya sakit gara2 maenan sama temennya. Pas itu muncullah 1 nama temennya, yang tinggalnya tetanggaan sama rumah gw. Gw langsung nanya kronologis ceritanya kok tau2 bisa dapet kesimpulan kayak gitu. Kata si Mbak, anaknya cerita ke pembantu tetangga yang cerita lengkapnya nggak perlu gw tulis di sini deh. Yang pasti anaknya si Mbak bisa cerita kejadiannya dimana, gimana dia disuruh melorotin celananya sama temennya itu, gimana jari  temennya di-masuk2in ke “bagian bawahnya”. Gw ngilu denger ceritanya, meski gw nggak denger langsung dari mulut anaknya si Mbak. Malemnya gw suruh si Mbak buat periksa ke dokter, ngecek gimana kondisi anaknya. Dan hasilnya seperti yang udah gw sebelumnya, selaput dara anak si Mbak udah robek karena kemasukan benda asing. Gw miris ngeliat si Mbak. Dia sampe pingsan2 dan gw tau bener gimana terguncangnya dia pas tau kondisi anak gadisnya yang masih kecil. Sebagai orang timur yang masih “njawani” buat si Mbak selaput dara yang utuh adalah bernilai segalanya. Dengan kejadian ini, mau nggak mau si Mbak shock mikir masa depan anaknya. Mana dokternya juga nggak mau kasih surat keterangan apapun.
Akhirnya, setelah diskusi sama Ayah, diputuskan gw perlu datengin rumah temen anak si Mbak. Cuma gw sendiri ditemenin sama pembantu tetangga. Kenapa bukan sama si Mbak, pertimbangannya biar di situ nggak maen emosi and gw perlu ngajak pembantu sebelah soalnya dia yang pertama kali denger cerita dari anaknya si Mbak. Lagian, kita mo dateng ke situ bukan mau nuntut apa2. Kita cuma mo ngasih tau kondisi anaknya si Mbak, syukur2 kalo mereka bisa bantuin kasih referensi dokter yang bisa bikin surat keterangan. Selain itu gw ngerasa perlu datengin nyokap tuh bocah biar doi tau kelakuan anaknya yang udah tergolong negatif.
Pas kaki gw nginjak rumahnya, si nyokap belom apa2 udah njelasin panjang lebar and sempet pake nada tinggi nanya kenapa kejadian udah lama kayak gini baru ngasih tau sekarang. Lhah, gw sendiri aja baru tau sehari sebelumnya and nggak kepikiran kalo anaknya si Mbak di-apa2in sama anaknya dia, pegimane?
Just info aja yah. Temen anaknya si Mbak itu cewek and umurnya masih 6 tahun. Bayanginlah, anak umur segitu udah bisa ngelakuin macem2 ke temennya yang umur 4,5 tahun. Entah dapet referensi dari mana tuh bocah, bisa tau cara masuk2in jarinya ke “bagian bawah”. Hadeeeehhh… Entah pendidikan maem apa yang diterima tu bocah sehari-harinya.
Gw maklum, sebagai nyokap tuh bocah, pastilah shock denger laporan anaknya dah bikin “rusak” anak orang. Dan denial sebagai nyokap yang ngebelain anaknya kliatan banget di situ. Dia juga katanya udah ngehajar anaknya pake ikat pinggang sampe biru2 lebam dan anaknya tetep nggak ngakuin perbuatannya. Oke, gw maklum. Siapa juga yang mau ngaku kalo udah dihajar kayak gitu. Lagian gw juga nggak nuntut apa2. Sekali lagi gw cuma mau kasih tau kelakuan minus anaknya yang udah bikin anak si Mbak secara nggak langsung kehilangan keperawanannya.
Gw udah konsultasi ke temen2 gw. Baik dari golongan dokter, akademisi, hukum, you name it lah. Mayoritas, mereka mendesak gw buat cepet2 bikin visum, laporan tuh bocah ke polisi, kasih pelajaran ke emaknya biar matanya kebuka kalo kelakuan anaknya udah ngerugiin orang laen. Tapi di sini, berkali-kali gw juga udah nanya ke si Mbak, mau nerusin kasus ini ato nggak. Cerita anaknya si Mbak juga lengkap direkam sama MIL gw pas maen ke rumah dan back up rekaman itu masih aman ada di tangan si Mbak. Dan setelah menimbang-nimbang, si Mbak katanya nggak nuntut apa2, masih sama2 bocah dan nggak ada gunanya nuntut macem2. Gw maklum sih, dia nggak melek hukum. Selaen itu, dia juga nggak mau bikin anaknya trauma sama kejadian ini. Dan emang syukur alhamdulillah, si anak juga nggak ada masalah apa2 dan nggak ngerasa trauma sama sekali. Kita sih nggak tau ke depannya ya. Tapi moga2 dia nggak kenapa2lah.
Nah, apa masalah selesai sampe di situ aja? Tentu saja kagak, Sodara2. Setelah pagi2 gw datengin rumah tetangga, tanpa sepengetahuan gw, ternyata si Mbak datengin lagi tuh rumah. Gw nggak tau mereka ngomong apa, yang pasti, sorenya gw diajak periksa bareng2 di dokternya tetangga. Eaaa…gw bukan orang bego yang mau2 aja ngikutin kemauan mereka. Gw suruh si Mbak bilang ke tetangga buat milih dokter yang netral. Paling nggak salah satu nunjuk rumah sakit, yang laen boleh nunjuk dokternya, biar fair. Tapi usulan gw nggak diterima, Sodara2. Malem itu malah jadi ribet abis soalnya ngelibatin keluarga besar and mereka sampe ngedatengin satpam komplek. Sempet ketar-ketir juga sih. Dari awal kita nggak pernah mau ngajak ribut, lha ini kenapa jadi banyak orang yang dilibatin, yak? Emang mereka nggak sampe nyamperin rumah gw. Tapi bentuk intimidasinya itu lho, yang menurut gw udah sampe pada taraf mengganggu.
Jadi, gw yang maunya adem ayem, terpaksa lapor ke sodara gw yang termasuk penghuni pertama komplek. And syukur alhamdulillah sodara bisa langsung bantuin dengan berkoordinasi dengan satpam buat minta mereka jangan memihak ke salah satu warga dan bikin warga yang laen ngerasa terintimidasi. Sodara gw sempet nggak terima and mau diramein sekalian. Kalo perlu lapor polisi. Weleh, kalo itu mah nyelesaiin masalah dengan nambah masalah. Untung sodara gw mau ngurungin niatnya. Jadi kita sama2 usahain biar masalah ini nggak usah digede2in.
Akibat dari masalah ini, yang pasti hubungan gw sama tetangga gw jadi retak lah ya. kita yang biasanya say hello kalo ketemu, sekarang diem2an. Trus mobilnya yang sering diparkir di samping rumah gw sekarang dah nggak ada lagi. Padahal gw biasa2 aja loh. Nggak masalah kalo dia mo parkir di samping rumah. Trus kalo ketemu sebenernya gw seneng2 aja say hello ke dia. Tapi dia yang ngindar. Ya gw nggak bisa apa2. Ada untungnya juga sih dengan sikapnya dia. Paling nggak si Mbak jadi nggak terlalu sakit hati lagi soalnya nggak terlalu sering berinteraksi sama dia and anaknya.
Banyak pelajaran yang gw dapet dari masalah ini. Sebenernya bukan pelajaran gw sendiri sih. Tapi pelajaran buat siapa aja yang ngebaca postingan gw. Yang pasti, gw sebagai orang tua tentu aja sedapet mungkin ngasih pendidikan sex sedini mungkin kepada anak gw. Daaaaannn, kayaknya gw bakalan selektif milih temen anak gw. Pengennya gw kekeup dah. Miris ngeliat pergawolan anak jaman sekarang. Tapi mosok si bocah gw rante di rumah. Tarik ulur saja lah. Tapi sepinter2nya pendidikan yang gw kasih ke anak gw, bakalan susah kalo nggak ada sinergi antar sesama orang tua. Jadiiiiii…tolong ya boibo, jaga anak kalian. Kasih pendidikan sex yang bener ke anak kalian, ke keponakan kalian. Soalnya ada kemungkinan anak kalian, keponakan kalian temenan ma anak gw. Amit2, jangan sampe ada kejadian macem2 yang nggak kita mau. Trus tolong yak, kalo mo bikin ulah aneh2 bin ajaib ma pasangan kalian, mo nungging kek, mo shaggy dog kek, mo kayang kek, please…DON’T DO IT di depan anak kalian. Inget, anak adalah copycat sejati. Pinter banget niru perbuatan orang2 terdekatnya. Dan nggak menutup kemungkinan dia bakalan praktekin apa yang dia liat meski belom tau arti and akibatnya. Jadi tolong deh, ati2 ya kalo mo ngapa2in di depan anak.
Sampe hari ini, gw masih penapsaran temen anak si Mbak bisa dapet pendidikan sex yang nggak bener itu dari manong. Bukan apa2 ya, seperti ulasan gw di atas, anak tuh copycat ulung. Nah, si anak bisa dapet referensi kayak gituan dari mana coba kalo bukan dari orang2 terdekatnya. Ya gw harap nyokapnya terbuka lah sama kelakuan minus anaknya. Ngarepin maaf dari dia kayaknya dah nggak mungkin. I hope, denialnya dia cukup dihadapan gw sajah. Di dalem rumah tangganya, gw ngarep banget, dia bisa ngerubah pola didik dia ke anak2nya. Jangan sampe kelakuan minus anaknya terulang lagi and ngerugiin orang laen. Bukan nggak mungkin, anak2nya bakal temenan ma anak gw and gw nggak bakal 24/7 ngawasin anak gw kan. Gw nggak mau anak gw kenapa2. Amit2 dah. Pengennya gw gembok rapet2 pintu pager and nggak boleh maen keluar dah si bocah.
Pesen gw ke emak2, keep on eye with your child. Jangan sampe our beloved child disakiti and nyakitin orang lain ya. Sama2 kita jaga anak kita dengan menjaga kelakuan kita sendiri. Oke?!