Masih lanjut soal postingan gw sebelumnya, sempet terbersit rasa kuatir kalo masalah between me and my neighbourhood bakal bikin musuh and bikin gw nggak tenang hidup di kompleks gw. Awal2 emang sempet berasa nggak enak sih. Si Mbak masih sakit hati and belom ngelupain kejadian yang menimpa anaknya. Gw juga masih berasa jengah tiap liat rumah tetangga gw. Was2 aja bawaannya. Tapi lambat laun perasan gw makin lama makin enteng. Entah kenapa ya. Tapi gw ngerasa toh hidup gw and hidup si Mbak termasuk anaknya nggak tergantung sama dia. Emang dia mikirin kita kalo kita ngerasa sedih gara2 kejadian itu? Emang kalo kita sedih trus dia ikutan sedih sebagai bentuk empatinya dia? NGGAK sama sekali. Hidup tetep jalan terus kan? Nolak nggak nolak, bumi tetep berputar and kita nggak bisa tetep diem aja nggak ikut muter (ini apaan sih? Kalimatnya muter2). Nah, karena itu makanya lama2 gw sebodo teuing amat sama tetangga gw. Mau dia jumpalitan, mau nungging, mau sempoyongan, gw nggak urus. Meski kadang dapet laporan dari si Mbak kalo dia kadang dia ngomong ke pembantunya ngungkit masalah kemaren, sengaja treak biar kita denger, gw nggak bakal kepengaruh. Gw nggak mau jatohin harga diri gw ke level sama rendah harga dirinya. Hal itu juga yang gw tekankan ke si Mbak. Syukur alhamdulillah dia masih sama warasnya ma gw sehingga nggak ngeladenin bentuk intimidasi yang dilancarkan ke Mbaknya.

Oke, kesimpulannya gw udah tutup buku, tutup kuping and tutup mata ma my neighbourhood. Kalo udah mulai ada itikad baeknya, bolehlah gw buka mata kuping ma telinga gw lagi. Jadi bye bye ya, Kakak…

Trus apa hubungannya sama goes and comes dong? Hmmm…ada dong. Goes di sini gw artiin gw kehilangan satu kenalan gw di kompleks. Yaelah, lebay bener. Eh, tapi bener loh, punya satu kenalan itu berharga banget buat gw. Paling nggak kalo ada apa2 bisa saling bantu. Iya kan?! Makanya pas ada masalah kemaren sempet sedih juga. Pengennya nambah temen, eh malah jadi punya musuh. Tapi kegalauan gw ternyata bisa diredam ama sodara gw. Masih inget kata2nya yang ngasiih tau gw ngapain orang kayak dia dipikirin. Temen juga bukan. Sekedar kenal aja. Masih banyak tetangga laen yang lebih baek yang bisa diajak temenan. Tapi masih ada keraguan juga sih. Gimana kalo keluarga gw diapa-apsin coba? Di jaman edun kayak gini, ngeri juga kalo sampe kita punya musuh kan? Habwesss…bukannya gw SARA, tapi persaudaraan doi kuat je. Trus persatuan qgamanya dia juga nggak maen2. Lagi2 kegalauan emak macem aye ditepis ma sodara gw. Dia bilang, sini kalo berani. Kalo sampe ada apa2 sama kluarga loe kan kliatan bajget gara2 dia. Tinggal tangkep. Toh satpam di sini tau masalah kalian and dah biasa koordinasi sama polisi. Hmm…bener juga sih. Makanya gw kekuatiran and kegalauan gw lenyap sudah.

Nah, seiring ilangnya 1 kenalan gw, nggak dinyana, hari Minggu rumah gw kedatengan malaekat2 kecil dari blok sebelah. Pada maen ke rumah. Rameeee… Lumayan bisa ngobatin kegalauan gw selama ini. Hikmahnya, gw kehilangan 1 kenalan, nambah 2 kenalan baru. Seiman lagi. Kapan2 tinggal kenalan sama nyokap bokap tuh bocah2.

Masih ada 1 kekuatiran gw sih. Bocah2 yang kemaren maen ke rumah ternyata temenan juga sama anak tetangga gw. Takutnya doi nyebar cerita yang enggak2 biar anak gw sama anaknya si Mbak nggak punya temen. Kalo sampe ada indikasi ke arah situ, gw nggak bakal tinggal diem pastinya.

Jadi, welcome children…be a good boys and girls yak. And bye bye, Kakak. See you after we hear your appologize. Amiiiinnn…