Di postingan lanjutan ini gw mo bahas penyimpanan ASIP sama cara ngasih ASIP ke baby. So, cekidot…

 >> Cara nyimpen ASIP yang bener gimana ya?

Gampang bin mudah. Usahain habis diperah, pindahin ASIP ke botol kaca. Yang perlu diinget, jangan langsung naro ASIP di freezer, yak. Taro dulu di bagian chiller sampe suhunya turun. Habis itu baru dinaikin ke freezer. Jangan lupa kasih label tanggal plus nomor botolnya. Kalo gw sih begitu ASIP udah dingin, gw pindahin ASIP dari botol ke kantong ASIP baru gw pindah ke freezer. Nggak tau kenapa, botol kacar gw banyak yang retak pas gw taro di freezer. Makanya daripada kebuang ASIP yang udah susah2 gw kumpulin, mending gw simpen ASIP gw di kantong plastik aja.

Oya, di awal2 pumping, ASIP gw wadahin di kantong ASIP Natur. Tapi berhubung lama2 kok berasa mehongnya, akhirnya gw ganti pake plastik gula biasa. And I told you, it’s fine to use it. Nggak bakalan beracun kok. Yang penting pake plastik baru. Jangan yang bekas, yak. Aje gile. Kebangetan kalo sampe pake plastik bekas. Coba aja bandingin harga 1 pak Natur isi 30 sama 1 pak plastik gula isi 100. Kagak ada ape2nye. Percaya deh. Kalo plasti, gula masih dibilang mehong, kagak tau dah kudu pake apa lagi.

Nah, kayaknya untuk anak kedua, dari awal gw mau pake kantong plastik gula ajah. Jauh lebih murce. Bukannya medit, tapi alokasi buat beli Natur, bisa gw pake buat beli nyang laen kan. Lumayan buat beli Mama Soya. Hehehe… #emakiritluarbiasa

>> Emang kagak nape2 ya nyimpen ASIP di plastik gula?

Beneran kagak papa. Percaya deh. Dan tau nggak, ASI itu punya kandungan zat yang bikin nggak gampang kena bakteri. Asal nggak jorok2 amat and bener cara nyimpennya, aman kok disimpen di situ.

>> Sebenernya ASIP di freezer itu tahan berapa lama sih?

Jangan tanya gw masalah itu dah. Yang gw tau sih kalo ASIP di suhu ruang bisa tahan 4-6 jam. Di ruangan ber-AC tahan kurleb 8-12 jam. Di chiller tahan 2×24 jam. Di freezer kulkas 1 pintu tahan 7 hari. Di kulkas 2 pintu tahan 3 bulan. Di deep freezer bisa tahan sampe 6 bulan.

Itu teorinya ya. Dan gw nggak nerapin itu semua, terutama buat ASIP di suhu ruang sama suhu AC. Prinsip gw, selama ASIP belom basi and masih bisa diselamatkan, gw masukin ASIP gw di kulkas trus naek ke freezer. Sayang bo’ dah meres susye2 trus dibuang.

>> ASIP yang udah dikluarin, boleh dimasukin ke kulkas lagi nggak ya?

Boleh. Masukin lagi aja di kulkas. Tapi bagian chiller ya. Besoknya bisa dikasihin lagi ke baby. Cuman, kalo hari Jumat ada ASIP yang sisa dan udah terlanjur di kluarin, biasanya gw minta mbaknya Afa nyimpen di chiller trus kalo dah dingin pindahin ke freezer di kulkas dapur (bukan deep frezer) buat dikonsumsi hari Senin-nya.

>> Kok gitu sih?

Pan gw dah bilang. Gw nggak ketat2 amat nerapin teori2 ASIP. Prinsip gw ASIP punya antibodi yang bikin dia tahan lama kok. Jadi kenapa kita berpatokan pada teori to? Suhu ruang kan beda2 standarnya. Suhu ruang di Jakarte sama di Puncak sono jelas beda. Suhu AC apalagi. Bisa loe setel 25 dercel, 18 dercel. Nah loh? Bingung sendiri pan? Makanya patokan gw ASIP masih bagus ato kagak ya dari basi nggaknya tuh ASIP.

>> Ooo (bunder) oke. Tapi selama ini gw meres hasilnya paling cuma dikit. Mosok hasil seuprit dimasukin ke freezer juga?

Ya kagaklah. Menuh2in tempat kalo dikit2 loe simpen di freezer. Mending loe kumpulin hasil perahan loe yang dikit2 itu jadi satu, baru dimasukin ke satu wadah. Yang penting jarak perahnya nggak lebih dari 24 jam.

>> Emang kenapa?

Katanya sih biar zat2 gizi yang ada di ASIP isinya sama. Tapi gw nggak ketat2 amat nerapin prinsip ini. Pokoknya begitu kekumpul 1 wadah, ya gw campur aja. Lagian lebih2 dikit dari 24 jam menurut gw nggak masalah. Toh sumbernya dari PD gw sendiri kan?

>> Cara ngumpulinnya kayak gimana?

Hasil perahan seberapa pun, gw nggak sia2in. Jarang banget gw buang ASIP kecuali karena basi. Nggak masalah meski hasil perahan cuma 30 ml. Kumpulin aja. Kalo sekali pumping loe dapet 30 ml, dalam sehari pumping 5 kali aja, udah bisa dapet 150 ml kan? Dapet sebotol juga itu. Lumayan. Dalam seminggu pasti hasilnya lebih dari itu. Inget, makin rajin kita pumping, bakalan makin banyak hasilnya.

>> Oke, gw udah dapet beberapa kantong nih. Nah nyimpen di kulkasnya pegimane?

Habis loe kasih label tanggal plus nomor urut, taro urut dari kiri ke kanan di freezer.

>> Bentar, bentar… Kenapa harus pake nomor urut? Trus kenapa pulak nyimpennya dari kiri ke kanan?

Haish, cerewet banget dah. Tunggu gw selesai jelasin dong. Perlu pake nomor urut, soalnya kemungkinan besar dalam sehari di tanggal yang sama, loe bisa dapet lebih dari satu botol. Nah, prinsip ASIP kan FIFO (first in first out). Jangan sampe loe bingung sendiri mana yang ASIP yang mo loe kasih duluan ke baby gara2 ada beberapa kantong punya tanggal yang sama. Kasih aja nomor urut dari 1, 2, 3, dst. Sekalian buat ngitung dah berapa kantong yang loe hasilin plus berapa liter hasil ASIP loe. Percaya deh. Loe bakal terkaget2 ngeliat banyaknya ASI yang udah berhasil loe perah. Asyik kan?

>> Iya, iya. Subhanallah, ya. Trus pola nyimpen ASIPnya gimana tadi? Kenapa kudu dari kiri ke kanan?

Karena loe baca kan dari kiri ke kanan. Sebenernya biar gampang ngeluarinnya sih. Kalo loe pake botol sih lebih gampang kali ya nyusunnya. Tinggal loe bikin slot dari mika buar naro botol biar gampang ngeluarinnya. Tapi kalo loe pake kantong ASI Natur, cara nyimpennya gini nih:

  1. Isi sesuai yang loe mau (misal 150 cc). Usahain tiap kantong isinya sama ya. Biar loe nggak rempong nyusunnya.
  2. Lipet ke arah belakang, jadi label tanggal sama nomor urut tetep kliatan.
  3. Bekuin dulu di freezer bagian pintu kulkas.
  4. Setelah beku, pindahin ke rak ASI dan susun dari kiri ke kanan, mulai dari nomor urut yang paling kecil.
  5. Setelah satu deret penuh, tinggal loe taro kantong Natur di atasnya dengan posisi kebalik.

 Jadi gini, setelah loe lipet, bentuk kantong Natur bakalan kayak segitiga kan. Nah, dibagian yang lowong, loe tinggal isi lagi dengan posisi pantar menghadap ke atas. Lebih gampang kalo ada penampakannya ya? Tapi nyusul deh. Gw belom niat mindahin foto #emakmales

>> Lama2 freezer gw banyak banget bunga es nya. Gimana cara ngebersihinnya?

Emang sih. Nggak enaknya kulkas freezer tuh kayak gitu. Jadi numpuk bunga es-nya. Kalo loe mau sebenernya bisa pake kulkas yang model buat nyimpen es krim itu loh. Dulu gw niat mo beli yang model kayak gitu. Tapi kok dipikir2 susah banget ngeluarin ASIPnya ntar. Habis freezer model gitu kan mau nggak mau ditumpuk doang. Lha bingung eike ngambil ASIPnya.

Tapi tenang, Sodara2. Meski banyak bunga es-nya, bisa kok kita bersihin. Tapi emang kudu gerak cepet biar ASIP kita nggak keburu mencair. Biasanya gw minta tolong sama asisten (ceileh, padahal maksudnya tuh Mbaknya Afa. Nyahahaha…).

>> Caranya? Caranya?

Sabar dong. Sebelum gw terangin caranya gimana, loe kudu siapin:

  1. Kulkas biasa (gw nyebutnya kulkas dapur)
  2. Kipas angin (kalo bisa yang gede sekalian), dipasang di depan freezernya langsung and setel kecepatan maksimal biar cepet cair bunga esnya
  3. Tudung saji kotak ukuran besar 2 biji, berguna banget buat mindahin ASIP yang sekali angkut muat 48 kantong. Kalo punya wadah lain ya dipersilaken dipake. Kenapa gw pake 2 biji, soalnya biar bisa gantian sama asisten gw.
  4. Lap kanebo yang kemampuan resapnya masih maksimal. Jangan pake kanebo yang udah rombeng marombeng, yak
  5. Lap pel biasa, buat ngepel lantai yang basah kena tetesan bunga es yang mencair.

>> Udah gw siapin, cara ngebersihinnya trus pegimane?

Ini baru mo gw terangin. Caranya:

  1. Kluarin semua isi yang ada di kulkas dapur. Biasanya jauh2 hari sebelum gw mo bersihin bunga es di freezer, Mbaknya kusuruh jangan menuhin kulkas dapur (kayak ada isinya aja #sigh).
  2. Set kulkas dapur di posisi yang paling dingin.
  3. Kluarin ASIP per rak pake tudung saji dan JANGAN bolak balik nomor urutnya. Nggak masalah kalo cuma dibalik doang. Dari yang paling kecil ke yang paling gede, bisa dibalik dari gede ke kecil.
  4. Minta tolong asisten langsung pindahin ASIP per rak ke kulkas dapur ASAP.
  5. Sementara dia masuk2in ASIP ke kulkas dapur, loe kluarin ASIP di freezer pake tudung saji satunya.
  6. Ulangi sampe ASIP di freezer dah dipindah semua ke kulkas dapur.
  7. Matiin freezer ASIP yang mau dibersihin dengan cara cabut langsung colokannya.
  8. Setel kipas angin yang udah ditaro di depan freezer.
  9. Biar makin cepet cairnya, lap freezer pake kanebo sama sekalian buang bunga es yang gampang dilepas.
  10. Serap sisa aer pake kanebo sampe bener2 kering
  11. Nyalain freezer, trus buru pindahin ASIP yang ada di kulkas dapur.
  12. Lap lantai sampe kering biar si bocah nggak kepleset

Prosesnya kira2 makan waktu antara 30-45 menit. Kalo bisa usahain kurang dari itu. Soalnya ASIP loe kan cuma ditaro di kulkas dapur yang notabene berupa chiller. Waktu segitu aja dah bikin ASIP loe mencair loh. Tapi don’t worry. Selama masih ada bongkahan es di ASIP loe, alias nggak cair semuanya, masih bisa loe bekuin lagi ASIPnya.

>> Terakhir nih, kalo dines kita masih perlu pumping nggak sih?

YA PERLU LAHHHH. Inget rumus ASI, supply by demand. Nah, loe kudu tetep rajin2 meres. Jangan sampe gara2 dines loe nggak pumping trus batang otak loe nganggep loe dah nggak butuh ASI lagi. Bisa berabe tuh.

>> Gw kudu bawa apaan aja kalo dines?

Alat tempur yang kudu loe bawa:

  1. Cooler box yang agak gedean
  2. Ice gel 3 biji (1 biji ukuran gede, 2 biji ukuran kecil)
  3. Plastik gula, bawa sebanyak mungkin, minimal 30an lembar
  4. Botol UC 2-3 biji
  5. Apron, just in case diperluin
  6. Breast pump, saran gw sih bawa 2 macem BP, yang manual and elektrik. Tapi kalo loe nggak mau rempong bawanya, mending bawa yang manual aja deh. Kenapa, soalnya pake manual lebih praktis. Loe bisa pumping di mana aja, nggak tergantung sama listrik. Kalo perlu loe bisa pumping di pesawat. Asyik kan?!

 >> Trus pumpingnya kapan?

Sesering yang loe bisa. Pengalaman gw sebagai wanita karir yang sering dines beberapa kali dines, tiap ada kesempatan gw bakal pumping. Contoh nih ya, misal flight jam 10.30 siang, gw dah brangkat dari rumah jam 05.30 pagi dong (salahken kota Jakarte yang kagak ketebak macetnya). Nah sebisa mungkin gw sempet2in pumping. Dapetnya:

  1. Perjalanan naek taksi dari rumah ke pool DAMRI gw pumping (say thanks to apron yang sukses nutupin gw dari tatapan pak sop taksi)
  2. Karena gw berangkat pagi and DAMRI sepi, makanya gw sempet2in pumping juga. Tapiiiii, tunggu sampe kondekturnya meriksa karcis yak. Pan kagak lucuk. ASI lagi deres2nya loe pumping, tau2 Pak Kondek mintain tiket loe.
  3. Sampe bandara habis check in, gw langsung melipir ke nursery room yang menurut gw sekarang jauh lebih nyaman dibandingin sebelum2nya. Udah ngendon aja di situ sampe mo boarding.
  4. Di pesawat, kalo kebetulan kagak ada jejerannya, bisa juga pumping di situ.

Walhasil, pas landing, dapet juga 2-3 kantong ASIP. Tutup kuping rapet2 dari omongan orang2 yang bilang “sampe segitunyaaaaaa”. Ya eyalah. Demi kelancaran stok ASIP, emang kudu kayak gitu kaleeeeee…

>> Emang boleh ya bawa ASIP di kabin?

So far, selama gw dines domestik, boleh2 aja tuh. Yang penting, buat jaga2 loe bungkus aja per kantongnya diisi 100 ml ASIP. Siapa tau maskapai penerbangannya agak strict. Kalo loe bungkus @100 ml, tetep boleh dibawa ke kabin.

Pernah sih kejadian pas gw dines ke luar. Sempet nggak dibolehin bawa ASIP di kabin. Katanya baru boleh kalo gw bawa babynya (yeeee…kalo itu mah, gw kagak perlu repot2 pumping. Langsung disedot aja ma anak gw). Akhirnya daripada debat panjang, akhirnya gw ngalah and gw masukin cooler box gw di koper. Untung pas itu koper gw masih muat banyak and nggak kelebihan muatan.

Itu dulu deh ya. Dah kepanjangan ini postingannya. Judul awal yang rencananya mo bahas pemberian ASIP, kayaknya diskip di postingan selanjutnya aja deh. Termasuk cara nyuci botol asip, ngangetin asip, ngasih asip ke baby dan kawan2nya #notedtomyself