Lanjutan dari postingan gw sebelumnya, sekarang gw mau lanjut ngebahas segala sesuatu tentang menyusui, memerah, ASIP, dan sebangsanya.

Kapan sih waktu yang tepat buat nyusuin baby kita?

Pengalaman gw, setiap 2 jam sekali, gw susuin Afa sampe kenyang. Meski begitu, nggak langsung lancar prosesnya, Sodara2. Berhubung gw sempet kena baby blues, produksi ASI gw nggak sederas yang gw bayangkan. Baby blues bener2 bikin produksi ASI gw seret. Tapi alhamdulillah, gw berhasil skip baby blues gw setelah 10 hari Afa lahir.

Dan bener lho, setelah baby blues go away and Afa sering banget nyusu, produksi ASI gw makin lama makin banyak, meski nggak sampe muncrat2. Paling nggak bisa buat nyukupin kebutuhannya dan say gudbay sama yang namanya sufor.

Karena Afa lahir dengan berat badan kecil (2600 gr), dia masuk kriteria tipe baby tidur. Buat baby dengan kriteria itu, penting banget kita susuin tiap 2 jam sekali, maksimal 3 jam. Kenapa, soalnya baby lebih sering boboknya daripada nyusu. Makanya kita kudu yang rajin2 ngebangunin buat kasih ASI, biar nggak kena dehidrasi dan mempercepat pertambanhan berat badannya.

Trus kapan mulai memerah?

ASAP alias as soon as possible alias secepatnya. Makin dini kita memerah, produksi ASI makin banyak dan hasil perahan kita tentunya makin banyak juga. Tahap awal sih bisa dari mulai nampung ASI yang netes2 dari PD sebelah yang lagi nggak disusu ma baby. Lama2 bisa mulai perah pake breast pump and ditampung di plastik ato botol trus disimpen di freezer.

Habis disusu kok PD berasa kosong. Trus gimana dong?

Tenang, Buibu. Meski berasa kosong, tetep yakin aja kalo PD kita ada isinya. Nggak mungkin sampe kering kok. coba aja peres pake tangan ato BP. Setetes dua tetes pasti masih ada yang keluar. Berarti masih ada kan? Nah, coba aja tetep diperes. Emang kudu sabar sih. Meski cuma dapet 5 cc, ditampung aja. Lama2 jadi banyak juga. Inget pepatah, dikit2 lama2 jadi bukit.

Gimana sih cara merah yang efektif?

Hmmm, gimana yak. Gw sendiri kalo ditanya kadang2 bingung. Beda2 sih ya. kalo gw sih biasanya tandem. PD satu nyusuin, PD yang lain ngueng2 diperah pake Minel. And it works loh. Menurut gw lebih jitu pake cara itu daripada nunggu si bocah selesai nyusu trus baru kita perah. Hasilnya lebih banyak.

Kalo ternyata si bocah habis nyusu 1 PD ngerasa masih kurang trus gimana dong? Padahal PD satunya udah habis kita perah kan?

Sekali lagi, tenang, Buibu. Memerah pake alat beda sama dikuras langsung sama si bocah. Kasih aja PD satunya yang barusan diperah. Percaya deh. Pasti masih keluar kok dan bisa memuaskan laper and dahaga si kecil.

Kapan sih jam2 terbaik buat merah?

Beda2. Tapi usahakan di awal2, perah PD setiap 2 jam sekali. Penuh nggak penuh tetep diperah aja. Soalnya kalo nunggu PD kita penuh baru diperah, batang otak kita yang mengendalikan produksi ASI akan bilang, “Hei, PD. Loe nggak usah produksi banyak2 dulu. Tunggu sampe diperah, baru loe produksi lagi. Kayaknya si Ibu kagak butuh ASI banyak2.” Nah, sebelum batang otak kita ngomong kayak gitu, mending kita duluan yang “mengendalikan” produksi ASI kita dengan menjadwal jam memerah kita biat produksi ASI kita lancar.

Gw akuin karena keterbatasan pengetahuan gw tentang ASI, gw baru mulai merah 2 minggu sebelum gw masuk kerja. Itu aja setelah ditraining habis2an sama sodara gw yang dokter ngerangkap konsultan laktasi. Udah telat sebenernya. Tapi daripada nggak sama sekali kan. Jadi 2 minggu itu tiap Afa nyusu, pasti gw sambi merah. Alhamdulillah pas gw masuk kantor kekumpul 19 botol UC di freezer.

Nah, mulai ngantor, jam2 gw merah selama umur Afa hampir setahun kayak gini nih:

  • Jam 8.30 – 09.00 pagi, di kantor
  • Jam 11.00 – 12.45 siang, di kantor
  • Jam 13.30 – 14.00 siang, di kantor
  • Jam 16.00 – 16.30 sore, di kantor
  • Jam 18.30 di rumah sambil nyusuin Afa
  • Jam 21.00 di rumah sambil nyusuin Afa
  • Jam 00.00 – 00.30 di rumah, merah sendiri
  • Jam 03.00 – 04.00 di rumah sambil nyusuin Afa
  • Jam 05.30 – 05.45 di rumah sambil nyusuin Afa

 Oke, oke. Kliatan banget maniaknya yak. Gw aja ngeliatnya ngerasa, kok bisa ya gw nerapin kayak gitu. Tapi hasilnya worth it kok. ASIP gw di kulkas freezer jadi menggunung sampe bingung mo naro ASIP dimana lagi. Akhirnya kulkas biasa jadi tempat gw nyimpen ASIP.

Dan produksi ASI tuh tergantung demand bener banget loh. Dengan jadwal merah yang aku terapin sedisiplin mungkin, produksi ASIPku lama2 makin banyak. Luber2. Malah sebelum 2 jam udah berasa penuh aja tuh PD. Produksi ASI paling paling banyak pas Afa umur 8-9 bulan. Sehari semalam bisa dapet hampir 1 liter.

Emang produksi ASIP nya berapaan sih sehari?

Kalo dikantor, awal2 belum terlalu banyak sih. Paling banter bawa pulang ASIP tuh antara 450-550an cc. Lama2 produksi ASInya makin meningkat. Dari yang cuma 3 botolan UC pas di kantor, naek jadi 4 botol UC. Sekitar 600-700 cc lah. Di rumah merah lagi dapet hampir 300an cc. Kalo ditotal, sehari rata antara 800-950an cc. Banyak yah. Makanya ASIP surplus mulu and freezer lama2 jadi penuh.

Caranya ASI biar banyak gimana sih? Pake booster apaan?

Awal2 gw mulai merah (2 minggu sebelum masuk kantor), gw diresepin domperidone 4xsehari @2 butir. Lumayan ngaruh sih. I know, itu obat buat mual dan di Amrik sono udah nggak dibolehin dikonsumsi banyak2. Tapi karena tuh obat punya khasiat laen yang bikin produksi ASI makin banyak, ya gw hayok2 aja minum. Intinya waktu itu gw rela ngelakuin apa aja biar ASI gw banyak and Afa nggak perlu disambung sufor. Tapi karena side effect domperindone bisa bikin radang otak ato apa gitu, gw cuma boleh minum selama 2 minggu ajah. Habis itu stop diganti minum lactamam dengan dosis yang sama.

Berhubung gw kreatip suka nyampur2 obat, akhirnya minum juga booster ASI yang laen sebangsa Lancar ASI and Molocco. Sampe gw bikin reminder di BB gw buat ngintein jadwal minum obat gw. Ini nih kalo mo tau:

  • Jam 05.30 pagi Lactamam 2 biji
  • Jam 09.00 pagi Molocco 2 biji
  • Jam 12.00 siang Lactamam 2 biji
  • Jam 03.00 sore Lancar ASI 2 Biji
  • Jam 18.00 sore Lactamam 2 biji
  • Jam 21.00 malem Molocco 2 biji
  • Jam 00.00 malem Lactamam 2 biji
  • Jam 03.00 dini hari Lancar Asi 2 biji

 Itu minum obat ato doyan yak??? Pas 2 minggu pertama, Lactamam diganti sama Domperidone. Banyak banget yak? Tapi nggak gw konsumsi terus2an kok. Kayaknya gw mulai kurangin dosisnya pas Afa umur 5 bulanan. Yang pasti, pas Afa umur 8 bulan, udah bener2 brenti konsumsi obat2an. Ngeri sama side effect nya juga sih.

Trus loe minum apa lagi biar ASInya banyak?

Hmmm…apa ya? Oya, gw konsumsi susu Mama Soya. Nggak tau ngefek apa nggak, tapi sehari gw bisa konsumsi 4 gelas sebagai pengganti booster obat. Menurut gw ngaruh sih. Bikin ASI makin banyak and nggak bening. Sampe sekarang gw juga masih konsumsi. Tapi cuma sekali doang sehari.

Trus, gw makan sayur2an ijo tiap hari. Entah pecel, sayur bayem, pokoknya tiap hari makan sayur. Pikir gw sih, sayuran ijo baek buat tubuh and kata orang bikin ASI jadi makin banyak. Tapi jujur, ampe sekarang, gw belom pernah makan yang namanya daun katuk. Selama nyusuin, gw paling Cuma makan sayur bayem doang. Paling banter makan tumis kangkung ato gule daun singkong. Makanya gw nggak tau khasiat daun katuk bisa bikin ASI banyak itu bener ato kagak.

Satu lagi, banyakin minum aer putih. Tiap sebelum and sesudah merah, gw biasain minum segelas aer putih anget. Habis itu, tiap setengah jam ato paling lama sejam, minum segelas aer putih anget. Jadi bayangin berapa liter gw minum aer putih tiap harinya. Gw stop minum es. Selama setahun pertama, gw cuma konsumsi aer putih anget. Sampe sekarang pun gw jarang minum es. Beser sih jadinya. Tapi ngebantu banget buat banyakin produksi ASI.

Intinya, tiap2 orang beda booster ASI nya. Yang pasti, banyak nggaknya produksi ASI kita tergantung mindset kita sendiri. Kalo kita udah jiper duluan and ngerasa ASI kita sedikit, ya produksi ASI kita ikutan dikit. Kalo kitanya yakin ASI kita buanyak and bisa nyukupin kebutuhan baby, Insya Allah ASI kita bakal ikut melimpah.

Booster gw yang paling efektif sih aer putih sama susu Mama Soya. Soalnya murce bo’ #dasaremakmedit. Tapi balik lagi, tergantung sama mindset gw sendiri. Kadang hasil perahan bisa banyak, kadang cuma seuprit doang. Tergantung juga sama mood sih. Untung kantor gw support jam2 gw merah. Mereka nggak komplain banyak. Paling kalo ternyata ada rapat, ya pinter2nya gw lah cari waktu buat merah. Entah dimajuin ato dipersingkat waktu merahnya.

Oke, sementara itu dulu kali ya. Buat cara nyimpen ASIP, cara ngasih ASIP ke baby dan kawan2nya, nunggu postingan berikutnya deh. Udah panjang bener ini #notedtomyself