Ngeliat pengeluaran akhir2 ini, bikin jiper juga. Kebanyakan minus bo’. Alhamdulillah kami termasuk golongan pasangan double gardan. Syukur alhamdulillah dah pokoknya. Duluk pas belom ada si bocah and gw masih ngekos, nabung tuh perkara gampil. Eazy thing. Nyisihin 20% gaji hayok aja, hajar bleh. Lha sekarang? Boro2 dah. Bukannya ngeluh gara2 ada si bocah trus pengeluaran membengkak ya. Tapi menurut gw dengan adanya sih bocah, kami ngerasa bener2 menjalani apa yang disebut mengelola rumah tangga yang sebenernya. Kami jadi tau apa aja yang kudu dikeluarin buat kelangsungan rumah tangga kami. Yang pasti beda jauh dari waktu gw ngekos dulu. Nggak perlu bayar listrik. Asisten dah include ma biaya kos. Ke kantor tinggal ngesot. Bayangin, dengan duit Rp850rebu, gw dah bisa tidur nyenyak, nggak pusing ngurusin bersih2, makan tinggal beli di warteg, ngga perlu ngeluarin duit transport (paling sehari 1500 perak buat ke kantor). Kalo dipikir2, surga bener ya.

Begitu si bocah lahir, mau nggak mau gw harus hijrah dari comfort zone gw ke belantara rumah gw kami yang selama ini cuma kami singgahin tiap 2 minggu sekali. Trus kudu nyari asisten yang bisa ngurus Afa and rumah bersamaan. Alhamdulillah, Allah baek banget ngirim Mbak Rani jadi asisten kami. Urusan rumah beres dipegang ma dia.

Tantangan gw selanjutnya adalah gimana nyari transport yang nyaman and cepet buat moving dari rumah ke kantor and sebaliknya. Awal2 sempet nebeng ma ponakan gw. Tapi nggak efektif. Tiap hari gw paling telat harus dah cabut dari rumah jam 5.30. Itu aja kadang telat karena dah ketinggalan bus #sigh. Buat sebagian orang jam segitu mungkin dah biasa kali ya. Tapi buat gw yang mental urban gini, pengennya berangkat dari rumah agak siangan and nyampe rumah sebelum maghrib. Tapi lagi2 kesulitan gw tertolong setelah temen nyaranin gw naek kereta. Alhamdulillah sampai sekarang bisa menuhin salah satu kriteria transport gw yang cepet. Kalo nyaman, kayaknya masih jauh ya bo’. Kita tunggu kiprah Gubernur Jakarte nyang baru. Siapa tau jadi lebih nyaman. Aminn…

Trus apa hubungan postingan ini ma judul di atas dong? Bukannya udin jelas yak, mosok belom ngeh juga sih? Hmmm, nggak ada sih. Haiyah, jawaban apa pulak ini. Oke, gw jelasin ya. Setelah gw pindah ke rumah yang sekarang gw tempatin ini, mau nggak mau gw harus ngurus rumah plus isinya kan. Yang sebelumnya nggak pernah belanja kebutuhan rumah tangga, sekarang hampir 2 minggu sekali minta anter Ayah ke supermarket buat beli apa gitu. Trus bayar tagihan listrik, telepon, PAM (kalo ini bagiannya si Ayah sih). Belom lagi buat bayar cicilan rumah, gaji asisten, transport, and belanja belanji kebutuhan si bocah. Dan itu semua ternyata nggak sedikit loh. Cukup menguras kantong akun gaji gw. Beruntung ada Ayah yang bener2 support menyambung hidup gw and orang2 rumah.

Makanya, mulai bulan September kemaren, setelah berkonsultasi sama Ayah, akhirnya gw bertekad mulai lagi mencatat pengeluaran dan pemasukan bulanan. Bukan apa2 sih. Kayaknya memang kudu dipantau dan perlu ada manajemen dalam urusan pengeluaran dan pemasukan dana dalam rumah tangga ini. Kenapa oh kenapa? Ya biar jadi tertib anggaran dan biar nggak jebol mulu akun tabungan kami.

Sekarang jadi mikir tiap pergi belanja. Bener2 ambil apa yang diperluin. Sebelumnya, gw sekali belanja biasanya buat 3 bulan sekalian. Biar irit gitu. Tapi kok lama2 kayaknya bukannya irit malah jadi makin boros. Habwesss, tiap minggu pasti mau nggak mau tetep kudu belanja soalnya ada aja persediaan yang habis. Ya wes lah. Sekarang belanja secukupnya aja. Dan sementara, kayaknya strategi ini lumayan berhasil menekan pengeluaran rumah tangga.

Dan strategi ini berlaku juga buat diskon supermarket. Dulu, begitu liat ada diskon, langsung deh belanja gila2an. Pikir gw, mumpung diskon kan, sekalian aja beli yang banyak, sekalian belanja2 yang laen. Kapan lagi bisa belanja semurce indang. Tapi gw nggak mikir kalo nggak seberapa lama, gw bakal balik lagi ke toko itu dan jatohnya tetep aja belanja lagi. Pengeluaran malah jadi dobel2. Makanya sekarang kudu pinter2 milih apa yang harus dibeli. Meski diskon, kalo gw lagi nggak butuh tuh barang, ya diusahain jangan dibeli #kekepdompet. Pokoknya harus bisa jadi istri yang pinter mengelola manajemen perduitan lah. Jaman sekarang ini menurut gw, jangan sampai manajemen keuangan kita kalah sama manajemen iklan produsen produk konsumsi. Be a smart costumer pastinya lebih masuk akal daripada kita ngegerutu kenaikan harga yang nggak bisa kita prediksi dan serbuan diskon yang makin gencar ngitik2 dompet kita supaya isinya kita belanjain. Iya nggak sih? Ato ada tips laen biar bisa irit and ada pemasukan tambahan? #kekepdompet