Alhamdulillah keputusan gw milih Mbak XXX jadi asisten and pengasuh Afa di rumah gw, bener2 tepat. Afa bisa deket banget sama Mbak XXX. Bahkan kadang emaknya juga dicuekin, mending milih Mbak XXX daripada ma emaknya #tepokjidat

Emang nggak selalu mulus ya hubungan gw sama Mbak XXX. Ada aja yang bikin gw esmoni jiwa ma doi. Ya bukan apa2 sih, masalah sepele kadang bikin gw kesel setengah mampus gara2 kondisi gw yang capek ato eneg. Kalo di list, mungkin the story of Mbak XXX bisa jadi cerita novel ala telenovella and sinteron2 nggak mutu kayak di tipi ntuh.

Story 1

Dimulai pas lebaran 2 tahun lalu. Pertama kalinya gw mudik ma Afa. Mbak XXX udah gw suruh mudik duluan. Soalnya awalnya gw nggak ada rencana buat mudik. Waktu itu Afa masih umur 3 bulan lebih dikit. Kesian kalo jalan jauh pake mobil. Pake pesawat nggak diaminin ma Ayah. Akhirnya, daripada pusing mikirin transport, mending nyantei di rumah aja. Tapi etapi, rencana awal skip mudik, tau berubah setelah Ayah kekeuh pengen ngajak mudik bawa mobil. Ya wes, manut ngikut meski kebat kebit deg2an mikirin macetnya (30 jam bo’).

Pas mo balik ke Jakarta, gw suruh Mbak XXX ikut bareng ma gw. Daripada misah2 pulangnya, mending barengan kan. Pas besoknya gw mau pulang, Mbak XXX tau2 dateng ke rumah nyokap and bilang kalo HP suami gw disita ma lakinya suaminya. Terpaksa malem2 gw sama suami gw plus nyokap and Afa dateng ke rumahnya buat ambil tuh HP. Bukan apa2 ya, data2 masih ada di HP suami gw, and gw ngerasa bertanggungjawab buat ambil tuh HP soalnya gw yang minjemin tuh HP ke Mbak XXX.

Sampe di rumah Mbak XXX, gw disambut dong sama suaminya yang lagi mabok. Jiper juga sih. Tapi ternyata kooperatif, suaminya langsung kasih tuh HP tanpa banyak nanya.

Drama yang gw hadepin selanjutnya adalah, Mbak XXX sukses dihajar ma suaminya di depan mata gw. Suaminya bilang Mbak XXX selingkuh, malah pacaran sama cowok laen (emang iya sih, errrrrr…). Anaknya Mbak XXX yang paling kecil, si Piyik sampe nangis sesenggukan gara2 ketakutan. Akhirnya saat itu juga, Mbak XXX cabut dari rumahnya and diputusin si Piyik ikut ke rumah gw sampe hari ini.

Story 2

Another dramatic story is Mbak XXX kesengsem sama cowok yang usianya 10 tahun lebih muda dibanding dia. Pollin in lop sama brondong, Cyiiinnn… Bener2 kesengsem satu sama laen sampe kayak liat ABeGe labil lagi pacaran. Tiap hari yang diceritain diaaaaaaaa mulu. Kalo dari ceritanya, tuh cowok kesannya guanteng, keyen, cuakep, and de bre and de bre dah pokoknya (padahal aslinya jangan ditanya dah, kurus, item, pendek). Bisa dibilang tai ayam berasa coklat. Tiap weekend jalan bareng. Kadang maen sampe ke Bogor buat dikenalin ma nyokap bokapnya si cowok. Gw sih nggak masalah sebenernya. Cuman yang bikin gw keberatan waktu itu, Mbak XXX masih punya laki and si Piyik dah panggil tuh cowok pake sebutan Ayah. Berabe kalo suami Mbak XXX telpon trus si Piyik cerita dah punya ayah baru. Bisa2 digorok lehernya si Rani sama suaminya.

Hadeeeehhh, yang ada waktu itu kuping gw pengeng. Tiap hari, tiap jam, tiap detik (lebay) dengerin cerita2 doski tentang cowoknya, rencana mo nyeraiin suaminya, rela makan terasi tiap hari gara2 bonyok cowoknya termasuk golongan and the mis and the kin alias miskin nggak punya duit buat beli lauk. Dan parahnya cowok Mbak XXX ini cengeng abhwes. Dikit2 nangis. Dikit2 nangis. Pernah bo’ doi nganterin Mbak XXX pulang sampe ke rumah gw, doi kagak mau pulang gara2 takut diputusin ma Mbak XXX. Trus nangis guling2 bombay gitu di teras rumah gw. Hadeeeeeeehhhhh…

Sekarang sih, Mbak XXX udah putus ma cowoknya. Katanya nggak dapet restu dari bonyok cowoknya. Ya eyalah, secara cowoknya masih perjaka ting2 umur belum ada seprapat abad. Eee, kok mau dapet janda cewek beranak tiga. Siapa juga orang tua yang rela. Akhirnya, bye bye dah.

BTW, masalah Mbak XXX mau makan terasi tiap hari itu akhirnya dikoreksi ma dia. Katanya dia kilap, masih kesengsem ma cowoknya, jadinya dikasih makan apa aja berasa kayak makan masakan bintang toetjoeh yang terpercaya

Story 3

Mbak XXX itu ndableg banget dibilangin disuruh makan sama minum. Sehari makan paling cuma sekali. Trus minum paling nggak nyampe segelas. Bisa dibayangin kan? Akhirnya suatu pagi dia ngeluh perutnya sakit. Dia bilang mungkin turun berok. Gw sih curiga doi kena infeksi saluran kencing (ISK). Tapi dia ngotot minta dipijit aja, nggak mau ke dokter. Okelah gw turutin. Akhirnya dipijit and katanya mendingan. Tapi habis itu sakit lagi dong. Siang2 dia ke klinik minta dianter ojek. Pas gw pulang, gw tanyain dikasih obat apa, malah dikasih obat keputihan. Hadeeeeeewwwwwwwwww… Rasanya pengen gw guyurin tuh obat ke rambutnya biar lurusan dikit. Yang ada obatnya nggak diminum. Akhirnya gw beliin obat ISK, tapi katanya jantungnya berdebar2. Ya gimana bisa kuat coba. Makan aja kagak, langsung minum obat. Disuruh minum banyak alesannya mo muntah kalo minum banyak2. Huhuhu…esmoni..esmoni..esmoni. Rasanya pengen gw banting aja dia.

The drama is over when she went to the doctor at the puskesmas. Dikasih obat, gw tebus pake jenis yang generiknya ajah. Ogah gw beliin obat mahal2 jatohnya nggak diminum gara2 nggak kuat lambung ama jantungnya. Eh, malah cucok, cyin. Sembuhlah dia.

Story 4

Nah, setelah putus sama cowok brondong, akhirnya kesangkut lagi sama cowok laen. Kali ini sama anak pakdhenya. Ya gitu deh. Dapet sodara sepupunya. So far, gw nggak ngikutin jauh perkembangan hubungan mereka. Gw dah janji ma diri gw sendiri kagak mau ngurusin urusan pribadinya lagi. Nggak mau involved terlalu dalem lah. Jatohnya gw sendiri yang capek. Nggak ikut campur aja ceritanya dah bujubuneng banyaknya, apalagi kalo gw nanya2. Tiap hari makan cerita kisah kasih cinta mereka kali. Yang pasti dari cerita terakhir sih mereka pengen nikah. Sempet mo nikah siri duluan. Gw yang dari awal dah nggak mau ngurusin, mau nggak mau jadi orang pertama yang ngotot nentang. Habweeesss, Mbak XXX kan masih keiket pernikahan. Yang bener aje. Sejak kapan agama kita menganut poliandri toh? Ya kita doain yang baek2 aja lah buat mereka. Dah pada tuirrrr, moga2 makin inget ma umur, janga kayak ABeGe labil, cinta2an ala monyet. Inget kalo ada buntut 3 nyang kudu diurusin, ga bisa seenak udel and perutnya mereka. Aminnn…

Story 5

Yang terakhir and truste me, it won’t be the end, akhir2 ini Mbak XXX ngeluh punggung dan perutnya sakit kayak kebakar. Kemaren dah periksa ke dokter, trus dirujuk buat USG buat liat ada nggaknya batu ginjal. Aya2 aelah si Mbak XXX ini. Susah nyuruh dia buat ngerawat diri sendiri. Disuruh makan susah, disuruh minum ampun2an. Sehari paling makan cuma sekali minum cuma segelas. Gimana nggak remuk lama2 badannya. Ya, liat aja hari Rabu besok. Kenapa lama amat USGnya? Ya itulah, Jakarta, dokter2 pada sok sibuk, jadinya baru dapet giliran hari Rabu. Mohon doanya ya mantetemans. Moga2 hasilnya oke. Nggak perlu ambil tindakan macem2 bin aneh2. Nggak kebayang repotnya, Cyinnnn, kalo dese pulang kampung, trus gw ngurus rumah and Afa sendirian. Hohoho…bisa kuyus ane ntar.

 

Yah, begitulah. Meski banyak drama2 model sinteron alay lebay, so far, gw puas sama hasil kerja Mbak XXX. Umurnya doi yang lebih tua berguna banget buat gw kalo butuh temen curhat. Banyak yang bilang mending gw cari asisten laen yang ngegantiin dia. Tapi masih kusampingin dulu usul orang2 yang sirik ma gw yang dapet asisten oke mereka. Bukan apa2 ya, buat TWM macem eikeh gini, kriteria asisten yang paling utama tuh yang jujur dan bisa deket ma anak gw. Jujur asli penting banget buat gw. Bisa aja asisten deket ma anak kita, tapi kalo nggak jujur ya sami mawon, jatoh2nya kita dibo’ongin juga. Alhamdulillah selama ini yang gw liat, tingkat kejujuran Mbak XXX belom ada yang ngalahin. Urusan duit, bener2 teliti, semuanya dicatetin. Jadi sama2 enaklah karo gw ada urusan utang sama dia. Trus doi jujur banget ma perkembangan maemnya Afa. Kalo si bocah nggak mau makam, pasti dia miscall ngasih tau gw and nanya boleh nggak masak menu yang laen buat si bocah. Itu semua yang gw appreciate dari dia. Nggak semua emak2 beruntung dapet asisten kayak dia kan.

Jadi kesimpulannya, dengan segala kelakuan minusnya kelebayannya kekurangannya, gw puas dengan dia. Ada share pengalaman, Ibu2?