Alhamdulillah, segala puja dan puji syukur kupanjatkan ke hadirat Allah SWT (apeu sich?!) akhirnya kelar juga acara hari. Meski penuh diwarnai esmoni jiwa dan nggak gampang buat nyelenggarain acara ini (terutama bagian tetek bengek urusan teknis yang bikin rempong marempong), ternyata lumayan sukses lho acaranya.

Gw akuin sih, gw and temen2 senasib jadi kompak and solid buat nyiapin penyelenggaraan acara ini. Dengan segala keesmonian jiwa masing2, ternyata bikin kita makin gampang berkoordinasi satu sama lain. Bagi2 tugasnya juga makin jelas, meski nggak perlu hitam putih diomongin. Masing2 dah tau porsinya kudu ngerjain apa. Ya ada sih yang bikin jadi ribet, (apalagi kalo kami2 ini didatengin sama pembawa angin topan badai) tapi alhamdulillah kelar juga ni acara.

Sempet kebat kebit ngeliat banyaknya peserta yang hadir. Buset spare makanan yang udah kita siapin, hampir nggak cukup lho. Padahal dari rumah gw and the ganks dah bela2in bawa plastik buat bungkus. Wakakakak… Untung nggak semua peserta diskusi makan siang. Jumat2 bo’. Peserta bapak2 pada sholeh semua, jadi kebanyakan pada langsung cabut ke mesjid begitu acara kelar. Sisanya yang ikut makan siang, ternyata tetep kebagian and stok makanan cukup. Syukur…syukur… #ngelapkeringet

Jadi apa pelajaran yang gw dapet hari ini? Sujud syukur dah kelar semuanya. Bisa nikmatin liburan weekend dengan tenang. Nggak dikejar2 sama PING! PING! di BB. Nggak ada yang special sebenernya. Tapi gw lega semua dah berakhir. Pengen istirahat. Makanya gw milih nge-blog dibandingin ngerjain kerjaan di map yang numpuk. Capek. Besok Senen ajah gw ngerjainnya. Pokoknya, sampe pulang nanti, gw ogah nyentuh tuh map biru😛

Apa kabar weekend kali ini? Nggak ada yang special sih. Si Ayah juga nggak pulang minggu ini. Bahkan kemungkinan minggu depan juga nggak pulang soalnya sekalian dirapel pas liburan Idul Adha. Hiks.. Ya weslah. Masih banyak juga kok yang bisa dikerjain. Gw mo nyuci motor. Debunya dah tebel. Kesian liatnya. Trus? Paling maen2 sama si bocah. Trus, puas2in tidur deh. Gulang guling di kasur. Huaaaahhhh…syurga…

Masih ada yang ngeganjel sih. Mbak Rani masih nunggu kabar kapan dia bisa rontgen. Kemaren dapet rujukan dari dokter supaya USG (rontgen ato USG sih? Yang bener dong. Jauh banget tuh bedanya) buat liat ada batu ginjal nggak di tubuhnya. Ngenes sih. Kesian juga kalo sampe kena batu ginjel. Risikonya kudu dibedah, labih buruh sampe gagal ginjal. Haduhh, merinding ngebayanginnya. Belom lagi gw pasti pusing juga. Soalnya dese dah minta pulang ke Solo aja kalo perlu ambil tindakan. Dese mo pake kartu Jamkesmas. Operasi tumor sebelumnya dia gratis tis nggak bayar sepeser pun. Makanya daripada berobat disini yang harganya ampun2an, mending dia pulang. Ya apa mau dikata kan. Mosok gw larang. Yang pasti selamat datang kerempongan yang laen dah. Siap2 ngedatengin nyokap tercinta dah ke sindang. Padahal dilema juga lho. Nyokap kan punya kewajiban ngurusin bokap and adek2 gw yang ada di rumah. Kalo gw minta ke sindang, ya rumah pasti keteteran. Makanya hopefully Mbak Rani nggak kenapa2 dah. Cepet sehat, pas dirontgen nggak ada apa2 di badannya. Aminnn…