Dari dulu gw pengen banget review pengalaman gw kasih ASI Afa. Bukan apa2 sih ya. Menurut gw, kalo pengen sukses bisa kasih ASI ke anak sampe umur 2 tahun, manajemen ASI-nya kudu cihuy. Kalo nggak, bisa2 nggak ngejar stok ASIP-nya. Apalagi nasib working mom kayak gw. Cuma ngandalin hasil peresan di kantor, bakal kebat kebit kejar2an sama stok ASIP yang ada di rumah. Makanya gw pengen cepet2 tulis manajemen ASIP gw pas afa masih piyik sampe sekarang udah mo masuk bulan 17. Daripada lupa. Kalo tau2 hamil dalam waktu deket sih nggak masalah ye. Insya Allah masih nyantol di otak tuh manajemen ASI gw. Tapi kalo dikasihnya masih ntar2, bisa2 nge-hang and mulai lagi dari awal. Ya maklum lah. Daya ingat emak2, kayaknya udah menurun kapasitasnya.

Berhubung banyak banget yang kudu diperhatiin, manajemen ASIP ini gw bagi jadi beberapa part aja deh. Biar gampang gitu. Part 1, gw mo review apa yang harus dipersiapin biar bisa sukses maksimalin hasil ASIP. Yang pasti alat tempur ASIP kudu lengkap dong. Dulu gw nyiapin:

  1. Kulkas khusus freezer buat nyimpen ASIP.
    Buat mommy yang target nyimpen ASIP buanyak, menurut gw penting banget nih kulkas ada di rumah. Daya tahan simpannya bisa sampe 6 bulan, cuy… Daripada kulkas 2 pintu, cuma tahan kurleb 3 bulan. Apalagi kulkas 1 pintu, cuma tahan 3 bulan maksimal.
  2. Botol UC
    Gw sempet sedia banyak di rumah. Maksudnya buat nyimpen ASIP. Tapi entah kenapa kok setelah dipake 3-4 kali, kadang retak. Makanya akhirnya banting setir nyimpen ASIP pake kantong ASIP sekali pake
  3. Kantong ASIP
    Gw pake merk NATUR. Selama make nggak ada komplain sih. Beberapa kali ada yang bocor. Tapi mungkin gw aja nyimpennya yang kurang bener.  Tapi pake kantong ASIP sekali pake, lama2 berasa borosnya bo’. Sekotak isinya 30 harganya Rp35.000,-. Padahal pas lagi banyak2nya, sekotak gitu paling habis nggak nyampe seminggu. Makanya akhirnya gw ganti pake kantong plastik gula.
  4. Kantong plastik gula
    Nah, ini rekomen banget buat emak irit kayak gw. Gw mulai pake kantong plastik gula pas umurnya Afa setaun lebih. Lumayan sih. Irit.
  5. Breastpump
    Gw pake merk medela. Gw udah coba dari yang minel, trus harmony yang manual (emang ada yang elektrik??) trus pake swing #emakmaruk . So far oke sih hasilnya. Gw pake Minel hasil pinjeman dari temen gw. Selama pake nggak ada masalah sih. Pas diminta balik tuh breastpump, akhirnya gw beli swing. Juga nggak masalah. Trus beli juga harmony, buat jaga2 kalo meres di tempat yang kagak ada colokan listriknya. Oke juga hasilnya.
  6. Botol beling
    Gw beli yang sekotak isi 3 yang harganya Rp45.000,-/Rp50.000,- (lupa) tapi sekarang tinggal 2 gara2 pecah dibanting Afa  *__*”. Ulirnya cocok buat breastpump Medela.
  7. Ice gel
    Awal2 gw blue ice nya medela (hasil pinjeman juga). Tapi pas dibalikin, gw beli merk G-ice. Gw beli 1 biji ukuran 15 cm and 2 biji ukuran kecil. Lumayan, bisa bikin ASIP dingin lebih lama. Kalo ke kantor gw cuma ice gel yang kecil.
  8. Tas ASIP
    Awal2 gw bener2 pake tas ASIP. Tapi lama2 berat bo’. Akhirnya pake tas biasa. Jarak rumah kantor juga nggak nyampe 2 jam. Jadi pake tas biasa juga oke. Yang penting jangan lupa masukin ice gel di tasnya.
  9. Ice box
    Yang ini bener2 ice box ya. Gw beli merk Claris. Berguna banget kalo lagi dines. Apalagi pas ASI lagi banyak2nya, nyimpen ASIP di sini aja. Lagian boleh dibawa ke kabin.
  10. Booster ASI
    Ini barang2 yang 100% gw perluin and kudu ada pas ASI gw belom maksimal hasilnya. Gw pake merk Lancar ASI, Molocco, Lactamam, sampe Domperidone

Kayaknya udah semua sih. Buat manajemen waktu ASIP-nya ntar aja di review selanjutnya.