Selasa sore pas gw balik dari rapat, di meja gw udin nangkring 1 slice rainbow cake. Yummy.. pengen gw langsung santap sih sebenernya. Tapi kok ternyata masih kudu diskusi masalah kerjaan ma Nelam *sigh. Pas liat, jam…alamak, dah jam setengah enem aja tuh. Buru2 gw cabs ngejar kereta. Rainbow cake-nya gw simpen aja di kulkas buat sarapan besok.

Tapi etapi, udah dibelain naek sijack, ealah…teteup ketinggalan kereta dong. Baru dateng lagi tuh kereta jam 6 lewat. Huhuhu… sebel. Padahal dah pengen buru2 pulang ketemu Afa.

Lumayan sepi lho keretanya. Gw naek dari Sta Gondangdia. Tumben2an. Apa ini imbas dari naeknya harga tiket dua rebu perak. Makanya orang2 pada milih naek ekonomi. Habwesss…selisihnya jauh bo’. Harga tiket komet sebelum naek Rp6500,- setelah naek jadi Rp8500,-. Berasa banget kan. Bayangin aja, kalo kita kerja 5 hari seminggu (20-25 hari sebulan). PP naek kereta. Trus naek dua rebu. Naeknya kerasa kan. Coba itung ya…

  • Harga lama:
  • Rp6500,- x 2 (tiket PP) x 5 (hari) x 5 (minggu) = Rp325.000,- dalam sebulan
  • Harga baru:
  • Rp8500,- x 2 (tiket PP) x 5 (hari) x 5 (minggu) = Rp425.000,- dalam sebulan

See??? Selisih seratus rebu. Belum termasuk transport dari rumah ke stasiun and dari kantor ke stasiun. Wedew, emang kudu siap duit ekstra buat transport ini. Alhamdulillah, selama ini bisa dibilang gw lumayan ngirit transport. Jadi alokasi gaji buat transport sih nggak terlalu berat. Coba deh gw itung ya transport per hari gw ya, dengan estimasi sebulan gw kerja 20 hari

  • Tiket kereta PP: Rp8500,- x 2 x 20 = Rp340.000,-
  • Rumah-Stasiun naek motor, isi bensin seminggu sekali: Rp10.000,- x 4 = Rp40.000,-
  • Stasiun ke kantor naek metromini (PP): Rp1500,- x 2 x 20 = Rp60.000,- (bukan gw ngembat Rp500,- ye. Tapi emang deket jarak tempuhnya)
  • Parkir motor: Rp3000,- x 20 = Rp60.000,-
  • TOTAL = Rp500.000,-

Murah? Mahal? Tergantung sih ya. Kalo buat orang yang tinggal ngesot ke kantor rumahnya deket dari kantor, ya pasti mahal ye. Menurut gw sih rata2 lah ya. Alhamdulillah rumah gw gampang soal transport. Paling jadi agak membengkak kalo gw dari kantor ke stasiun naek sijack gara2 lembur ato ngejar kereta. Nah boros banget jadinya. Bersyukur, gw termasuk cewek mandiri bisa bawa motor. Trus dari transport stasiun-kantor PP bisa gw tempuh naek metromini Rp1500,- perak. Bayangin kalo gw naek sijack ato taksi. Bangkrut. Buat ongkos ojek, gw itung2 habis:

  • Dari Rumah ke Stasiun PP: Rp15.000,- x 2 x 20 = Rp600.000,-
  • Dari Stasiun ke kantor PP: Rp10.000,- x 2 x 20 = Rp400.000,-
  • TOTAL: Rp1.000.000,-

SEJUTA??? WHAT??? YANG BONENG??? Mehongggg… Harga segitu belom termasuk ongkos kereta loh. Mending duit segitu gw alokasiin buat nyang laen #kekepdompet.

Hufff…bersyukurrr…bersyukurrr… Gara2 masalah sepele kagak naek sijack, duit sejuta selamet. Tapiii…namanya juga manusia ya. Ada up and downnya. Kadang2 ngerasa capek juga liat kondisi transportasi Jakarta ini. Asli, belom ngerasa hommy meski udah 6 tahun gw kerja di sindang. Semrawut. Belom kalo macet, kereta gangguan sinyal. Hadeeeehhh, yang ada ESMOSI. Tapi dari 1,5 tahun yang lalu gw milih naek kereta, alhamdulillah ngalamin gangguan sinyal bisa diitung pake jari. Tapi kalo ngaretnya jam kereta, beeeuugghhh…tiap hari kali ya. Apalagi jam pulang kantor #pengenjitakKAI

Masih inget kejadian Selasa malem. Dapet kereta lumayan sepi. Tapi pas di stasiun Manggarai, bujubunenggg…diserbu ma penumpang, cuy. Meski masih berasa longgar tuh kereta, tapi tetep berasa penuh juga. Pas kereta mulai jalan, olala…sayup2 kedengeran 2 orang cewek treak2. Berantem, gitu. Sampe jambak2an. Ya tipikal ceweklah ya. Kalo berantem jarang berakhir pukul2an. Padahal gara2nya sepele loh. Cuman gara2 dorong2an pas naek kereta. Habis itu untung dipisahin sama petugas. Ilang deh tontonan seru #nyeselkagakgwpoto

Tapi ngeliat kejadian ntuh, bikin gw mikir. Mungkin si mbak berdua itu udah capek pulang dari kantor. Dimarahin sama Bos yang rese (kayak gw). Ato kagak jadi dipromosiin, mungkin? Entahlah. Yang pasti IMO kalo badan udah capek, ditambah kondisi jiwa rapuh tadi itu, ya nggak heran kalo orang pada gampang kepancing emosinya. Padahal sebenernya kalo pas masuk kereta kita kedorong, tinggal ngomong, “Mbak, sori, saya kedorong. Pelan2 yak” ato sebangsanya, pasti kejadian kayak kemaren nggak bakal terjadi. Makanya, tolong deh, buat Pak Pejabat2 yang duduk di posisi strategis, tolongin nasib eikeh and nasib orang2 yang senasib sama eikeh, buru dibenerin kondisi transportasi Jakarta ini. Malu dong, masa Ibukota sistem transportasinya nggak bisa dibanggain. Kita2 sebagai customer jadi serba salah. Mau naek transportasi umum, masih semrawut. Ngaret mulu jamnya. Belom kalo ada copet, nggak aman #ngeritutupmuka. Kalo bawa mobil sendiri, eike kagak bisa nyetir maceeeetttt… -___-“

Intinya, gw rasa, kita2 nggak masalah kok kalo tarif kereta naek. Toh buat kebaikan kita semua. Tapi ya itu tadi. Kudu konsekuen. Bagusin sistemnya. Jangan ngaret. Dirapiin lagi. Oke?! Karena kami gw nggak mau kejadian kereta kemaren malem itu keulang lagi. Kami Gw pake moda transportasi umum khususnya kereta karena pengen nyaman.

Alhamdulillah, meski jiwa emosi gw naek turun di jalan, tetep bisa senyum ngeliat sambutan Afa pas gw nyampe rumah. Langsung meleleh ilang semua deh rasa capek tuh.