Iseng aja posting tulisan ini. Kejadiannya dah hampir 2 tahun yang lalu. Kenapa juga diinget2. Tapi daripada dipendem terus di hati and nggak ada tempat pelampiasan, ya sutralah, mending curhat di sindang. Sapa tau bisa jadi referensi kalo ntar dikasih kepercayaan buat hamil lagi sama Allah. Amiiinnn…

Susah nih mo mulai dari mana. Sebenernya kesimpulan gw kena baby blues habis kelairan Afa baru gw dapet akhir2 ini sih. Setelah gw berdamai sama hati gw. Bisa terima klo lairan Afa lewat sectio cesar itu udah takdir Allah. Mulai bisa berpikir jernih kenapa habis lairan kok berasa eror sensi abis. Ya, salahkan baby blues, sodara2.

Tapi etapi, baby blues gw bukan dateng tiba2 lho. Nggak. Menurut versi gw, yang semoga diamini sama emak2 yang laen, lingkungan and orang2 di sekitar gw juga megang andil sebab gw bisa kena baby blues. 3 minggu sebekum HPL, gw balik ke kampung buat lairan di sana. Pertimbangan gw waktu itu, ini kehamilan gw yang pertama. Si Ayah ada di nun jauh di Pulo Sebrang sonoh. Semua kluarga ada di kampung, baik kluarga gw maupun si Ayah. Nah, kalo lairan di kampung, paling nggak banyak yang bisa bantuin kalo ada apa2 pas HPL ntar. Lagian ini cucu pertama toh. Begitu sampai di kampung, langsung dong gw nyari referensi dokter yang oke. Sama MIL gw disaranin ke dokter G yang katanya dokter senior di seantero kampung. Gw jabanin check up ke sana, tapi hasilnya bikin gw samsek nggak respek sama doi. Bener2 tipikal dokter senior. Nggak mau didebat diajak diskusi. Gimana nggak, mastiin HPL aja ngotot banget. Jelas2 gw udah bawa hasil doagnosis HPL sama dokter gw di Jakarta sesuai waktu pembuahan. Tapi doi ngeyel abis. Katanya perhitungan tanggal pembuahannya salah. Gimana bisa salah coba. Wong gw tau bener kapan bikinnya. Secara gw ma Ayah kan nggak serumah, jadi tau pasti dong kapan tuh janin “jadi”. Tanpa basa basi langsung coret, ganti dokter.

Nyari sono sini, akhirnya dapet juga dokter yang lumayan oke. Meski rada ill feel gara2 pas gw check up ke sana trus gw tanya detak jantung anak gw permenit, sistol diastol, keruh nggaknya ketuban, tekanan and aliran darah (cerewet bener nih emak2), cuman dijawab, “Aduh, alatnya nggak bisa baca kek gituan, Bu. Yang penting normal semuanya”. Hah? Pegimane eike bisa tau anak gw normal kalo doi kagak bisa jawab pertanyan2 gw yang mendasar. Tapi akhirnya nerima juga sih setelah dikasih tau sama Ayah kalo dokter di kampung beda ma dokter Jakarta. Di kampung dokter dianggep yang paling bener and pasien kudu terima apapun penjelasan dokter. Sengeneh. Enak aja, sebagai klien pasien, gw juga butuh informasi to. Gw bayar datengin dokter buat ngejawab pertanyaan2 gw. Bukan cuma buat nelen mentah2 penjelasannya tanpa dibuka ruang diskusi. Not me at all. Tapi mo gimana lagi. Berhubung waktu makin mepet, Bismillah pake dokter ntuh.

2 minggu jelamg HPL gw masuk rumah sakit gara2 asma gw kumat dong. Sejak eSeMA kagak pernah kumat, tau2 malah kumat di saat yang nggak tepat. Masalahnya sepele sih. Gara2 nggak tahan sama bau apek jarik MIL waktu gw nginep di rumahnya. Ditambah kondisi gw waktu itu lagi kecapekan setelah ikut sesi senam hamil. Ya udin, akhirnya malem makin parah, gak bisa napas. Walhasil paginya gw digotong ke RS. Hampir seminggu gw ngendon di sonoh.

Habis itu divonis ma Sp.Og gw lairan SC dengan alesan gw punya riwayat asma. Yeeee…samsek nggak nanya sebab asma gw kumat, tau2 ngomong gitu. Enteng banget ngomongnya. Tanpa penjelasan babibu, tau2 disuruh nyari tanggal buat dibedah. Nggak kasih kesempatan gw buat nyoba normal. Pikir gw, enak aja loe ngomong gitu. Mending gw nyari 2nd opinion dong. Setelah berkoordinasi (ceileh bahasanye…) sama SIL gw, akhirnya gw mutusin mending nunggu ada kontraksi and milih normal. Lagian perkiraan anak gw lairnya kecil. Nggak nyampe 3 kilo.

Kondisi aman terkendali, sampai tau2 ada flek. Gw parno aja tuh, jangan2 udah mo kluar baby di perut. Tapi kok nggak ada kontraksi. Pas di cek ke RS katanya normal and belum ada bukaan. Oke, buat pastinya gw temuin dong Sp.Og gw. Pas itu yakin banget cuma flek and nggak ada cairan sama sekali yang keluar. Sama spog diperiksa dimasukin alat. Hasilnya sama kayak sebelumnya, belum ada bukaan. Tapi doi bilang, kalo ada rembesan kayak aer kudu cepet2 dibawa ke RS. Dan begitu gw sampai rumah, langsung ada rembesan. Gw tunggu sampe 2 hari sebelum gw cek lagi ke dokter.

Senin pagi, 23 Mei 2011 gw periksa lagi. Katanya aer ketuban gw udah mo abis and kudu langsung dibedah. Asli shock banget gw. Sama sekali nggak nyangka kalo hari itu gw bakal di cesar. Rencana buat kontrol kok jadi berakhir di ruang operasi. Huhuhu… Sampe sakarang gw masih curiga kalo kantong ketuban gw dibocorin pas kontrol sebelumnya biar gw tetep dicesar. Habis, sebelum diperiksa ma tuh dokter, nggak ada rembesan samsek. Habis diperiksa langsung rembes ketuban gw.

Gw dikasih waktu buat siap2. Si Ayah posisi masih di Pulo Sebrang sonoh. Belom pegang tiket. Cuma telpon2an aja sebelum operasi. Pas jam 14.33, kluar baby mungil berat 2600 gr panjang 47 cm (emang bener2 mungil). Ahamdulillah…

Mungkin waktu itu gw udah mulai ngalamin baby blues kali ya. Belom siap mental buat lairan, tau2 disuruh SC, si Ayah belom dateng, suasana hectic heboh gedubrag gedubrug, ditambah keinginan gw buat IMD nggak berhasil soalnya si baby milih tidur pas di dada gw (errrr…). Asli, gw nggak ngalamin senengnya jadi ibu dari seorang baby lutchu. Yang ada waktu itu gw berasa apa ya? Kosong.

Gw yang udah mulai stress, nggak nyangka kalo pasca operasi cesar bakal sesakit itu. Yang ada tambah stress dong. Belom ngadepin kamar RS yang ternyata gerah abis dan ketemu ma banyak orsng. Wedewwwww…pusyiangggg!!!

Perasaan gw waktu itu apa ya. Nggak ada yang ngerti perasaan gw. Nggak ada yang usaha dikit aja buat bikin gw tenang. Nggak bisa tidur. Nggak bisa istirahat. Jahitan sakit, sumuk, gerah. Makin stress dah.

Daaaannnnn, puncaknya pas Afa (waktu itu belom dikasih nama. Boro2 mikir nama, ngurusin diri sendiri aja dah mo mati rasanya) gw susuin, ternyata nggak berhasil. Doi dengan suksesnya malah pules. Gw masih berusaha sabar. Tapi hari kedua, kata MIL Afa demam. Jadi mau nggak mau kudu dikasih sufor. Nggak denger pendapat gw dulu, cuma ngomong ke Ayah trus Ayah digiring sama suster buat tanda tangan persetujuan Afa dikasih sufor. Mau nggak mau gw nyerah. Nggak berdaya Afa dikasih sufor di tegukan pertama mulutnya.

SAMPE SAKARANG GW MASIH SAKIT HATI! NYESEL. PENYESALAN SEUMUR HIDUP GW NGGAK BISA KASIH CAIRAN EMAS PERTAMA KE MAKHLUK MUNGIL TITIPAN ALLAH YANG LAHIR DARI RAHIM GW.

Entah gw yang kurang pengetahuan ato RSnya yang kurang pro ASI. Gw nggak kepikiran minta donor ASI ato Afa dikasih NaCl. Ato skin to skin sama baby. Coba kalo di Jakarta, nggak mungkin kejadian tuh anak gw dikasih sufor. Hufff…

Selama 5 hari di RS, 3 hari Afa minum sufor. Gw makin stress, yang ada tiba2 nangis sendiri, ASI diperes cuma netes doang (udah kek gini kok ya nggak nyadar kena baby blues #emaklugu). Gw pengen cepet2 pulang. Pulang ke rumah mama dong. Pengen istirahat. Pengen nyoba nyusuin Afa di kamar gw yang tenang, adem. Tapi etapi, pas giliran gw bisa pulang, dengan alesan mo aqiqahan, bukannya pulang ke rumah nyokap, GW MALAH DIBOYONG KE RUMAH MIL GW!!! Helllooooowwww, coba ya dipooling, berapa orang cewek habis lairan, pulang ke rumah MIL. Sedeket2nya mantu sama MIL, habis lairan pasti milih pulang ke rumah nyokapnya ndiri. Iya kan?! IYA KAN?!

Rencana gw yang maunya istirahat, nguatin bounding sama Afa, GAGAL TOTAL. Iya, iya, gw tau. Kenapa nggak bilang ke suami gw minta dipulangin ke rumah nyokap. Udah gw coba, sodara2. Dan hasilnya NOL BESAR. Plus suami gw udah diracunin sama emak-bapaknya juga megang prinsip toh dikasih sufor baby juga nggak papa. Padahal, Bunda kasih tau ya Ayah. BUNDA RELA MATI WAKTU ITU DEMI BISA KASIH AFA ASI. Tapi lagi2, salahkan baby blues, gw nggak berdaya.

Oke, yang gw alamin selama 5 hari di rumah MIL adalah kaki bengkak segede gajah (bukan lebay, tapi beneran), ASI nggak keluar, gw nggak bisa bebas meluk and gendong Afa (gimana bisa gendong, orang dibawa mulu sama MIL), Afa kesulitan nyusu, mandi belom boleh kena aer semuanya, nggak bisa ketemu nyokap and curhat ma adek gw tersayang, ketemu ratusan orang, suasana rame, nggak punya waktu buat ngobrol sama Ayah, usaha gw kasih ASI nggak didukung samsek. GW BUKAN MANUSIA SUPER yang bisa nanggung itu semua. Gw makin sutrisna. Hasilnya, gw MELEDAK.

Malem terakhir sebelum Ayah balik ke Pulo Sebrang, gw minta dipulangin ke rumah nyokap. Gw dah nggak peduli sama semuanya. Gw mau tenang. Gw butuh temen curhat. POKOKNYA gw mau pulang, meski Afa terpaksa gw tinggal di rumah MIL. Masya Allah, mungkin gw udah ilang akal waktu itu. Bisa2nya gw kepikiran buat ninggalin anak gw yang gw lairin dengan bertaruh nyawa. Tapi pas itu gw udah sampai di titik batas kesabaran. Udah cukup. Gw ngerasa udah gila waktu itu. Huhuhu…

Maapkeun Bunda ya, Ayah. Udah semestinya Bunda sujud di kaki Ayah buat minta maaf atas kejadian waktu itu. Sekali lagi, salahkan serangan dahsyat baby blues yang melanda.

Alhamdulillah Ayah dengerin teriakan2 histeriscurhatan Bunda. Akhirnya gw dianterin pulang hari Selasa, sehari setelah Ayah balik, dengan pertimbangan sekalian gw and Afa kontrol ke dokter. Teteup nggak langsung dipenuhin juga permintaan gw #sigh

Entah kepengaruh sama stress ato apa ya, berat Afa turun 100 gram seminggu sejak lahir. Tapi itu normal kan. Jadi gw nyantai aja. Lagian gw seneng, habis dari RS gw bakal pulang #dancing#sujudsyukur. Dan bener loh. Begitu sampai rumah, gw belum ganti baju, belom cuci tangan, belom cuci kaki, belom naro pantat, eee…Afa nangis. Kata nyokap, coba aja susuin, tapi kudu tenang. Oke, Bismillah, gw coba susuin. Subhanallah, ASI gw ngocor ngucur deresss dan Afa cegluk cegluk pinter banget nyusunya. Terharuuuuu… Makasih ya, Allah. Akhirnya gw bisa nyusuin anak gw. Gw bisa kasih titipan-Mu air kehidupan yang Kau beri ditubuhku. Dan hasilnya, dalam seminggu berat Afa naek 400 gram!!!

Sejak saat itu, gw bertekad mati2an bakal kasih Afa ASI. Meski gw masih dendam kesumat Afa sempet kena sufor, nggak bakalan gw ijinin SIAPAPUN kasih sufor lagi selama ada gw. Gara2 itu, gw jadi maniak ngelahap abis ilmu manajemen ASI, siap2 bertempur ngumpulin tetes demi tetes ASI gw buat Afa and nyetok buat persediaan selama Afa gw tinggal kerja.

Nah masalah ASI dan sebangsanya, gw posting laen kali aja yak. Udin malem. Gw mo tidur. Sementara gw simpen dulu ni postingan di tab gw. Besok pagi baru gw posting.

Bye..bye…

Wassalam.

*mewek cium Afa inget kondisi baby blues gw waktu itu*