Someone (S): “Aish…judulnya kok kek gitu sih, Bun?”

Bunda (B): “Iya, nih. Habis baca status FB sodara gw.”

S: “Emang doi pasang status apaan?”

B: “Lupa sih pastinya. Tapi isinya kasih tau kalo dia lagi hamil sekarang.”

S: “Trus emang kenapa kalo doi hamil? Loe pengen hamil lagi, Bun?”

B: “Haish…kagak. Malah belom kepikiran buat hamil lagi. Belum siap lahir batin buat punya anak (lagi)”

Obrolan di atas emang fiktif sih. Sekedar hasil curahan hati gw yang menggalau. Habis gw lagi galau abis ini. Intinya kemaren gw baca status FB sodara gw yang bilang kalo dese hamil. Lebih tepatnya dia itu istri sepupu dari Ayah (ribet yak). Seneng sih dengernya. Soalnya doi pernah kehilangan anak pertamanya karena kena PJB (Penyakit Jantung Bawaan). Allah lebih sayang sama baby D sehingga cuma menitipkan baby D di pelukan sodara gw kurang dari 2 bulan. Sedih memang dan itu udah dari takdir Allah SWT.

Jadi inget kejadian2 sebelum baby D nggak ada. Mungkin sekitar pertengahan April. Tau2 ditelpon sama MIL dan di BBM SIL gw kalo baby D nangis mukanya jadi hitam. Sama dokter dirujuk ke RSCM karena ada kemungkinan ada kelainan jantung (dese posisinya di daerah). RS di daerah belom bisa nanganin PJB buat baby umur 1 bulan. Dari hasil diagnosis dokter (yang menurut gw, gawat), rencananya sore itu juga mereka mau berangkat ke Jakarta dan mo nginep di rumah selama pengobatannya baby D.

Malem harinya, MIL kasih tau kalo rombongan baby D udah sampai di Semarang. Dengan pertimbangan masih terlalu kecil, baby D dibawa via darat pake mobil. Selama di perjalanan katanya tidur terus soalnya dikasih dokter obat tidur biar nggak nangis and mengurangi risiko sesak napas.

Nah, nah…mengingat rumah gw bakal kedatengan tamu and ngepasin suami lagi nggak pulang (yaiyalah…wong hari kerja) gw dah nyuruh mbak rani beresin kamar tamu. Tapi eh tapi, MIL gw kasih kabar kalo rombongan baby D nggak jadi nerusin perjalanan. Soalnya pas di Semarang mampir nyari pengobatan alternatif punya suami arteis terkenal ntuh dan katanya cocok soalnya baby D jadi lebih tenang, nggak nangis2 lagi and jadi tidur nyenyak (ya eyalaaaahhhh…secara dari pagi nangis2 mulu trus dikasih obat tidur sama dokter, ya eyalah baby D capek trus tidur gara2 efek obat tidurnya)

Asli, sebel sedih banget gw dengernya. Bukan sedih karena baby D nggak jadi ke rumah ya. Tapi ya Allah, baby D itu sakit dan sakitnya nggak maen. Berpacu sama waktu, nyawa taruhannya. Kudu cepet ditanganin dan kalo perlu langsung dioperasi. Lha ini malah dibawa ke pengobatan alternatif soalnya yakin bisa nyembuhin baby D. Emang situ Gusti Allah yang bisa ngatur sembuh enggaknya penyakit? Dan hellooowww…heran gw sama ortunya bisa kebujuk rayuan tuh pengobatan alternatif. Ya jelas dong dia bilang yakin bisa nyembuhin. Kalo bilang, “Wah, maaf, Pak, Bu…kayaknya saya nggak bisa nyembuhin deh.” Ya nggak bakalan laku.

Ya mau nggak mau gw kudu hormatin keputusan sodara gw dong. Mereka kan ortunya baby D. Semoga beneran cocok sama pengobatan alternatifnya meski gw pesimis abis sama tingkat keberhasilannya dan pasti orangtuanya tetep konsultasi ke dokter nyari tau gimana baiknya. Siapa tau dibukakan pintu kesadaran dan cepet2 bawa baby D ke RS yang dokternya kompeten. Aminn…

Agak lama nggak denger kabarnya, mungkin sekitar 2-3 mingguan lah. Dan gw udah pasrah silakan baby D mo diapain sama ortunya. Lagian gw juga gw bukan ortunya nggak ada di sana, beda kota.

Awal bulan Mei, pas Ayah dateng, posisi lagi jalan2 di ITC, ada BBM masuk. Dari SIL gw. Cerita kalo doi, MIL dan FIL lagi maen di rumah baby D, nengokin ceritanya.  Dan SIL gw nanya suara napasnya Afa pas umur sebulanan bunyi “grok-grok” nggak. Gw bilang kalo napas baby bunyi itu normal karena katup paru2nya belum sempurna. Trus dia bilang baby D nangis terus sama sekali nggak bisa diem. Tau2 dia ngirimin file ke gw dan pas kubuka isinya ternyata suara tangisan baby D (masih ter-ngiang2 sampai sekarang. Hiks…). Dia minta gw dengerin suara napasnya baby D. Karena ITC rame, susahlah dengerinnya.  Iseng2 Afa kusuruh dengerin rekaman suara baby D. Inget banget Afa lagi becanda sama Ayah, ketawa2. Begitu denger tangisan baby D, langsung diem cep, nggak respon becandaan ayah sama sekali. Matanya Afa cuma ngliat ke gw trus pindah ke BB gw. Trus bilang “uh..uh..” kayak mo ngomong sesuatu. Tapi berhubung gw kagak punya dictionary bahasa baby, ya sutralah.

Sorenya, mau Maghrib, dapet BBM dari SIL kalo baby D kritis. Ya Allah, kenapa lagi itu. Tengah malem lewat, ada sms masuk di BB Ayah yang ngbarin kalo baby D udah nggak ada. Yang bikin nyesek, hasil konfirmasi gw ke SIL gw itu. Ternyata selama ini baby D udah nggak pernah kontrol lagi ke dokter. Alesannya ortunya nggak tega baby D ditusuk. Yaelah, ditusuk kan buat dicek kondisinya kek gimana. Tindakan apa yang kudu diambil. Ortu macam apa sih mereka, egois bener malah lebih mikirin perasaannya dibandingin berjuang demi anaknya. Belom habis sampe di situ. Ternyata sore setelah MIL, FIL and SIL gw pulang dari nengokin baby D, baby D sempet dibawa ke RS dan dah diminta opname buat observasi. Ehhhh, malah dibawa pulang lagi. Lagi2 dengan alesan nggak tega. Pas mo dibawa ke RS buat kedua kalinya sore itu, bukannya dibawa langsung ke RS yang lebih gede, tapi malah mampir buat dipijit dulu dengan analisis sotoy sapa tau baby D kena sawan. Yang ada bukan setannya pegi, tapi malah malaekat maut yang dateng. Akhirnya pas sampe di RS, udah telat. Baby D udah kritis, lemes, nggak bisa ngapa2in. Dan ternyata dari hasil pemeriksaan baby D kena diare juga (kok bisa2nya ortunya nggak tau). Paru2 udah membengkak. Miris gw denger beritanya.

Pas gw denger berita kalo mommy-nya alm. baby D hamil lagi, terus terang, perasaan gw antara seneng dan kesel sedih. Gw masih ngerasa, coba kalo baby D sejak awal ditanganin yang bener, mungkin nggak kek gitu hasilnya. Gw maklum ya kalo semisal ortunya baby D itu orang yang nggak mampu. Lha ini kayaknya uang nggak jadi masalah buat mereka, bisa dong mereka did something., meski mo mudik ke kampung ajak mikirnya ratusan kali, mikirin biaya.

Yah, semoga kehamilan kali ini ortunya bener2 ngejaga janinnya. Pelajaran yang dikasih sama baby D di usianya yang dini banget semoga bener2 ngeresap buat mama papanya. Nggak sok2an cari pengobatan alternatif and nghubung2in urusan sama makhluk gaib kalo ada apa2. Bisa lebih dewasa dan berpikir semua yang terbaik buat anak.

Jadi, kejadian yang menimpa sodara gw dan baby D ngebuka mata gw di banyak hal. Yang pasti, kita kudu berusaha keras, sekuat2nya buat kasih yang terbaik buat anak. Kalo anak sakit, jangan sekali2 bawa ke pengobatan alternatif deh. IMO lho ya. Apalagi dikait2in sama kesurupan and de bre and de bre. Berpikir rasional ajalah. Bawa ke dokter. Kalo perlu cari 2nd opinion. Habis itu bolehlah ke pengobatan alternatif. Tapi tetep pengobatan medis yang utama. Plis deh ah. Kita sekolah tinggi tujuannya bukan buat dibegoin sama urusan kesurupan sama pengobatan alternatif via doa dan perantaan jin biar bisa berpikir rasional kan. Jangan sedikit2 panik trus berpikir nggak jelas juntrungannya aneh2.

Apalagi ya…kayaknya kudu bener2 belajar tentang RUM deh. Soalnya 3x Afa demam dan gw bawa ke RS kok sama dokter dikasih antibiotik langsung. Tanpa ba bi bu. Maksud gw, antibiotik itu kan buat ngebunuh matiin bakteri. Kalo cuma kena virus, dikasih parcet aja udah nampol kan. Antibiotik emang bikin cepet sembuh, tapi yang ada bakteri baeknya juga ikut mati. Padahal bakteri baek itu penting banget bagi tubuh buat ngelawan penyakit. Gw nggak mau Afa jadi produk antibiotik kayak emaknya. Gara2 melek mata tentang RUM, gw baru sadar, kalo jaman gw kecil dulu sering sakit mungkin gara2 keseringan minum antibiotik kali ya. Seminggu sembuh, habis itu sakit lagi. Minum antibiotik, sembuh, sebentar sakit lagi. Amit2…jangan sampe deh Afa kek emaknya. Dan ini kejadian pas Afa dikasih antibiotik. Temen2 yang pro RUM gw calling semua buat nanya perlu nggak diminum. Walhasil, numpuk tuh antibiotik di laci. Kagak disentuh. Tapi Afanya oke2 aja tuh. Alhamdulillah.

Sebenernya masih banyak yang mau gw tulis. Tapi kayaknya stop dulu segini deh. Ini draft udah seminggu nggak diposting gara2 kelamaan nulis. Ntar aja disambung lagi.