Kejadian afa kena aer panas dari dipenser kemaren, bikin aku sadar kalo emang pertolongan pertama itu bener2 jadi bagian yang super duper penting. At least, kudu siyap obat2an darurat, yang mana persediaan obat di rumah gw emang amburadul *sigh.

Okay, kalo gitu check wishlist obat2annya ya:

1.    Obat penurun panas paracetamol syrup (T*mpra, S*nmol)

Kenapa? Bayi rentan banget kena virus. Kalo demam masih dibawa 38,5 dercel sih, skin to skin udah cukup. Nah, kalo demamnya udah lebih dari 38,5 dercel, mau nggak mau aku kasih obat penurun panas. Skin to skin aja dah nggak nampol soalnya. Nah, kenapa kupilih syrup (bukan drop), nggak tau juga sih. Sebenernya gara2 trauma pas afa panas pertama kalinya trus kukasih penurun panas drop, malah muntah2 nggak karuan sampe keluar lewat idung. Kesian. Untung pas dikasih ama dokter pake syrup, lumayan gampang minumin obatnya.

2.    Obat penurun panas paracetamol dari anus (P*mol)

Ini dipake kalo anak bener2 demam tinggi (batas gw sih 40 dercel). Takutnya bisa kejang kalo nggak langsung ditanganin #amitamit. Cara pakenya, langsung dimasukin anus, soalnya banyak syaraf2 yang ada di situ berhubungan langsung sama sumber demam. Udah kubuktiin sih. Pas afa demam 40 dercel, dikasih itu langsung turun jadi 36 dercel kurang dari 30 menit. Makanya aku langsung stok ni obat yang aman kusimpen di kulkas

3.    Obat gosok (Tr*nspulmin BB)

Lumayan penting nih obat. Kalo anak lagi mampet idungnya, bisa diolesin di dada, perut and punggung. Somehow, bikin lega pernapasan.

4.    Obat luka bakar

Nggak tanggung2. Gw sampe nyiapin 3 jenis salep. Dari salep luka bakar tingkat pertama, tingkat kedua and ketiga. Sebenernya kalo emang di rumah lagi nggak ada, sambil nunggu obatnya dibeli, bisa dibasuh pake aer kran trus cepet2 diolesin ma salep tuh. JANGAN sekali2 diolesin pake odol. Gara2 kedodolan sok2an pengen bantuin, bukannya bikin reda panasnya, malah jadi membentuk bula and berair.

5.    Obat memar (Tr*mbopop)

Salepnya dingin kalo dipake. Yang sering make malah Selly, anaknya Mbak Rani sih. Saking pecicilannya, makanya sering jatoh sana sini. Yang perlu diinget, salep ini nggak boleh dipake buat memar yang ada luka terbukanya. Bikin perih kali ya.

6.    Obat luka luar (B*tadine)

Harusnya sih stok yang khusus buat anak. Tapi menurut gw, sama aja ah kandungannya. Yang penting bisa dipake pake tau2 jatoh sampe berdarah.

7.    Plester penutup luka (T*nsoplast, H*nsaplast)

Sediain yang berbagai ukuran dari yang kecil sampe yang paling besar. Buat jaga2 kalo lukanya perlu ditutup biar nggak kotor. Tau sendiri kan, polahnya anak2 kan nggak bisa ditebak. Uyek ae lah pokoknya. Makanya perlu siyap sedia nih barang.

8.    Kain kasa steril plus plesternya sekalian

Udah lama punya tapi nggak pernah dipake. Terakhir dipake buat nutup pusernya afa pas belum puput. Kemaren akhirnya kepake lagi buat nutup jarinya afa yang melepuh. Oya, plesternya jangan lupa disediain juga ya. Kalo cuma kain kasanya doang, gimana nempelinnya coba???

9.    Cairan steril plus jarum suntiknya

Baru kemaren beli. Siapa tau perlu buat nyuci ato ngompres luka. Yang paling penting, karena cairannya itu ditaro di tempat kayak tabung infus, ngambilnya harus pake jarum suntik. So, sediain juga jarum suntiknya.

Kayaknya itu deh perlengkapan obat darurat yang kudu ada di rumah. Gw inget2 lagi, ternyata persediaan no. 5 and no. 7 udah mo habis (apa malah udah abis ya? sigh!). Kudu beli nih. Jangan sampai ada kejadian dulu baru beli #notedtomyself

Nah, hal lainnya yang penting, sesiyap sediya tuh obat2an, kalo orang2 di rumah pada kagak tau kapan dan pegimana makenya, ya sama aja bo’ong. Makanya aku udah training Mbak Rani cara makenya tuh obat dan kapan kudu dipake. Tapi sampe sekarang masing kebolak balik tuh. Misalnya kemaren anaknya dia jatoh trus berdarah kepalanya, bukannya dikasih B*tadine tapi malah dikasih Tr*ombpop. Yang sukses bikin anaknya treak2 keperihan. Sigh! Balada pembantu kali yak. Dikasih tau, iya2 tapi pas giliran bener2 kudu diterapin, tetep aja nggak ngerti. Berarti Pe-eR gw ini buat nyuci otaknya biar nggak bebel kasih tau lagi cara2nya ke Mbak Rani sampe dia ngerti.

Ayok, dah jam segini. Time to work!!!