Hari Kamis sekitar jam 10 pagi, tiba2 BB ku bergetar. Kedip2 ngasih tau kalo bunda telepon. Memang di contact-ku nomor telepon rumah kukasih nama “bunda” (penting yak buat diceritain?) yang kalo sampe telepon di BB ku berarti pengasuh Afa yang telepon and mo kasih tau ada sesuatu dirumah. Biasanya sih nanyain mo masak apa, mo belanja apa. Dese cuma misscall. Emang aku yang suruh sih. Biar ntar aku yang telepon balik pake telpon kantor. Secara, telepon rumah ke BB kan mihil #emakmedit

Deringan pertama langsung diangkat sama Mbak Rani. Tumben. Pas kutanya ada apa misscall, dijawab Afa nangis dari pagi nggak brenti. Tret, teett… Alarmku langsung bunyi. Afa jarang nangis nggak brenti2. Emang dia hobi nangis sih, tapi model2 edisi bersambung gitu. Nangis trus brenti sebentar, trus lanjut lagi. Ini kok nangisnya beneran. Kedengeran di telpon sampe treak2 and kok tangisannya kayak ada yang dirasa. Ada apa ini?

Aku suruh Mbak Rani cek semua badannya Afa. Siapa tau ada luka kegores ato ada binatang yang masuk ke bajunya. Afa kan hobi maen di luar, sapa tau kegigit ketonggeng ato apa. Telepon kututup. 5 menit aku telepon lagi, kata Mbak Rani jari tangannya Afa merah2. Waduh, ada apa ini? Analisis pertama sih kena semut. Tapi kok di bagian jari. Kemungkinan kena sesuatu yang panas. Aku tanya ke Mbak Rani, sebelum Afa nangis ngapain aja. Kata Mbak Rani, Afa mulai nangis pas maen sendiri pas ditinggal ngungkep ayam. Alhasil, langsung bisa ambil kesimpulan kemungkinan besar Afa kena aer panas di dispenser. Aku suruh Mbak Rani ngecek sekalian tangan Afa dibasuh pake aer kran. Pertolongan pertama buat ngedinginin kulit, maksudnya.

Bener juga. Habis dibasuh kliatan ada luka bakar. Kusuruh olesin pake bi*placent*n salep luka bakar, yang sayangnya di rumah nggak ada persediaan #emakteledor. Terpaksa Mbak Rani kusuruh ke rumah budhenya buat minta tuh salep siapa tau ada di rumah. Udah kupesen jangan dikasih apa2 kecuali salep bi*placent*n sama aer.

Pas aku cek lagi, ternyata apa sodara2? Dengan suksesnya malah diolesin budhenya Afa pake odol which is bikin lukanya jadi melembung parah😦

Sempet kudamprat kutegur si Mbak Rani kok ngebiarin Afa diolesin odol. Akhirnya kusuruh dia beli salepnya. Alhamdulillah Afa agak tenang and bisa bobok pules. Tapi pas dikirimin foto tangannya Afa sama pakdhenya via BB, langsung shock (udah beraer and bengkak) and langsung kuputusin pulang buat bawa Afa di RSI Om*i Internasional di Polumas sanah.

Kita jalan ke RS jam 13.30an. Daaaaannnn pas sampe di RS, ternyata udah gak ada dokter anak yang praktek (bego, kenapa gak ngecek dulu seh. Kenapah???) Baru ada jam 5. Padahal pas gw sampai, baru jam 2 lewat. Gila aja nunggu 3 jam. Belom kalo dokternya molor datengnya. Bisa mati gaya di RS.

Akhirnya sama bagian resepsionis disuruh ke UGD. Okelah, gw turutin. Yang penting Afa cepet ditanganin. Pas sampai sana, daftar, langsung temuin dokternya. Daaaaannn…gw yang optimis dokter bakal kasih tindakan sumting gitu, ternyata gak diapa2in. Cuma diolesin obat luka bakar doang. Gubraksss… Gw dateng jauh2 cuma denger saran “bulanya jangan dipecahin ntar lukanya bisa infeksi, cairan dalam bula katanya bakal diserap lagi sama tubuh si anak”. GITU DOANG!!! Heh?! Teori darimana itu? Sejak kapan cairan luka bakar diserep lagi sama tubuh. Apalagi cairan sebanyak itu. Kapan keringnya coba? Bukan apa2 ya, sebelum ke RS, eikeh sempet nanya2 ke temen2 yang berprofesi sebagai dokter and kebanyakan mereka saranin cairannya harus dikeluarin biar gak jadi sarang bakteri. Lha ini udah sampai ke UGD, sama sekali gak diapa2in, cuma dioles2 salep dong. Heloooowwww…gw bayar situ mahal2 (belon ongkos taksinya, sigh!) punya ekpektasi anak gw bakal diapain gitu, ternyata malah gak diapa2in. Okelah, karena pesen si ayah nun jauh di sana ngikutin aja kata dokter (aslik, ga ikhlas sebenernya), ya akhirnya gw terima aja penjelasan si dokter (dengan segala keengganan dan penolakan bergejolak dibatin gw). Diresepin antibiotik sama anti nyeri alias parcet. Dan tahukah sodara2? Obatnya gak ada yang gw minumin ke Afa. Habis, secara Afa gak luka and belom perlu antibiotik. Trus, doi aktif2 aja tuh, gak ngeluh kesakitan, yang brarti gak perlu minum anti nyeri. Asli, gw bener2 parno kalo masukin obat ke Afa. Pengennya sih jadi emak2 bijak and nerapin RUM.

Kamis malemnya, bukannya kempes, jarinya Afa malah makin bengkak. Yang sebelumnya bulanya cuma seruas jari, makin melebar sampai seluruh telunjuk dan jari tengahnya. Hiks…sedih liatnya. Gw sama Mbak Rani  ngeri kalo bulanya sampe pecah. Gede banget soalnya. Mana modelnya Afa tuh gak bisa diem. Uyek abis. Walhasil, semaleman gw gak tidur buat jagain tangannya Afa biar nggak nglawe ke-mana2. Kesel abis sama dokternya. Ambil diagnosis gak liat2 dulu kondisi pasien. Okelah, gw bisa terima klo emang nggak perlu dipecahin bulanya dengan alesan kekhawatiran jadi infeksi. Tapi menurut gw, liat2 dulu dong bulanya segede apa. Klo cuma seuprit doang, dibiarin aja gw juga masih terima. Lha ini udah segede ini, tetep didiemin aja. Padahal klo malah pecah karena kebentur or anything, bukannya jadi lebih bahaya. Lebih berisiko kena infeksi. Sebel, kesel, capek, kemrutuk jadi satu. Hihhhh…

Ngeliat tangan Afa yang makin mengenaskan gitu, akhirnya gw kerahin BBM temen2 gw (yang menurut gw punya pandangan lebih luas dibandingin dokter UGD yang gw temuin), and gw putusin besok Afa mo gw bawa ke dokter bedah plastik, minimum dokter bedah anak (tnx to alvin, ita, n mbak iin). Masalahnya, dokter bedah yang praktek pagi jarang banget. Kebanyakan praktek siang antara jam 14.00-18.00. Nunggu sampai jam segitu menurut gw kelamaan and gw dah gak tega liat kondisinya Afa (padahal Afa nya nyantei2 aja. Lari sana sini. Pringas pringis. #tepokjidat). Karena bingung, akhirnya gambling. Gw bawa Afa pagi2 ke kantor, rencananya gw mo minta surat rujukan dari dokter poliklinik kantor gw. Sapa tau malah dapet dokter bedah yang oke and praktek pagi.

Jumat pagi, gw udah jalan jam 5.30 naek taksi. Begitu sampe, Afa langsung kudaftarin ke dokter umum di poli. Berhubung dokternya baru praktek jam 8 (lama bo’ masih sejaman), Afa kubeliin bubur ayam buat sarapan (cuma dimakan 5 sendok trus dilepeh, sigh!). Jam 8 lewat dikit kita sampe poli, trus confirm ke resepsionis buat pendaftaran. Pas ditanya sapa yang sakit and kutunjukin tangannya Afa, eeeehhhh…malah kita langsung diminta masuk ke ruang tindakan. Weleh…weleh…kok jadi diluar skenario gini. Mo diapain anak gw. Sempet sih, gw nanya, katanya cairannya di tangan Afa kudu dikeluarin. What? Emang situ bisa? Eikeh kan ke sini cuma mo minta rujukan doang. Tapi ternyata bener loh. Pertama, Afa ditanganin dulu sama asisten dokter. Ehhh…genitdotcom-nya Afa langsung kumat. Langsung lengket gitu sama si mbak. Emang gw akuin sih, dese jago nanganin anak2. Pas Afa di perut, asisten dokter kandungan gw juga dese. Mungkin Afa ngerasa dah kenal kali ya. Kikikik… Habisnya, pas liat si mbak, langsung meluk. Ato jangan2 bibit pleboi? #gubraks

Habis jarinya Afa selesai diolesin bi*placent*n, si dokter masuk and langsung ambil alih tugas. Sempet nanya2 what must dos and donts. Akhirnya bulanya Afa dipecah. Aer ngalir deres banget dari lukanya and ditampung di tissue. Miris juga liatnya. Mbak Rani sampe mo pingsan, pucet. Alhamdulillah Afa nggak nangis sama sekali. Duuhhh, pinter…. #hughug

Habis itu pulang. Kesempatan, gw ikut pulang dong. Mumpung ada alesan anter anak (nyeh…jelas2 anak loe udah ada yang jagain). Sampe rumah, langsung tepar. Tdur bareng ma Afa. Agak tenang soalnya dah kempes bulanya and dah diperban. Paling nggak bisa tidur tanpa kuatir tuh bula pecah (aduduh…merinding ngebayanginnya). Alhamdulillah Afa nggak rewel. Malah sempet lepas tuh perbannya. Padahal, jadwal perban diganti harusnya masih sabtu pagi. Terpaksalah gw dengan mringis2 nyalepin tangannya Afa pake salep antibiotik trus gw perban lagi (plis, jangan nanya hasil perbanan gw. Aslik, berantakan abiz).

Sabtu pagi habis mandi, gw mo ganti lagi tuh perbannya Afa. Eh, eh, eh, olala, telunjuknya Afa bengkak lagi. Ada lagi aernya. Untung bekas sobekan kulitnya belum ketutup, makanya bisa kukluarin lagi cairannya. Hadehhh…ada2 aja. Tapi kata ayah sih udah mendingan itu. Cuma kuatir aja ntar bengkak lagi. Untungnya sampai minggu malem kondisi tangannya Afa oke. Kata dokter, selasa kontrol lagi.

Berhubung gw ini termasuk emak2 nyang kagak sabaran, senen pagi gw cek dokternya praktek gak. Eh, praktek ternyata. Mbak Rani kusuruh nyusul ke kantor. Untungnya masih keburu. Alhamdulillah so far, hasilnya oke, and jarinya Afa tinggal rajin2 aja dikompres pake air steril trus dioles salep. Moga2 cepet sembuh ya, nak. Trus lukanya gak berbekas. Amin…

Oya, soal obat, akhirnya setelah melalui berbagai pertimbangan, akhirnya kuminumin juga tuh antibiotiknya. Bukannya apa2 ya, soalnya jarinya Afa kan disobek sedikit kulitnya. Pasti luka kan. Parno klo ntar kena infeksi, akhirnya kukasih aja antibiotik. Tapi 3 hari langsung kustop konsumsinya. #emakgakikhlasnyaminumobat

Betewe, gimana kondisi Afa sekarang? Lukanya udah mulai mengering. Bangun tidur tadi, tau2 kulit telunjuknya udah ngelupas merah gitu. Kayaknya ngelupas pas tidur semalem. Entah gara2 ketindihan gw #emakpecicilanato Afa nya yang guling koprol. Langsung aku kompres pake aer anget trus kukasih salep.

Cepet sembuh ya, nak…