Tags

, , ,

Ada nggak sih yang namanya penyakit phobia suara. Setahuku sih phobia emang ada and jenisnya macem2, which are phobia yang umum kayak takut ma ketinggian, ama aer, ama api sampe phobia yang aneh-aneh macem takut ma cicak, ama serangga (klo ini mah gw juga, takut ma kecoak) sampe takut ama karet. Welehhh… ada-ada aja. Tapi bener loh, ada artes sapa getoh namanya, eike lupa, doi takut ma karet #tepokjidat

Nah…yang mau gw omongin sekarang ini adalah phobia sama suara. Mending suara apa kek gitu, yang nyeremin semisal ringikan nenek gombel, tangisan si kunti, ato apalah yang agak kerenan. Tapi phobia yang gw alamin ini jenis phobia akut yang takut sama suara orang yang masih idup. Iyah, catet sodara-sodara. Gw takut sama suara seseorang yang sebenernya kata orang-orang, dese tuh suaranya gak jelek2 amat kalo gak boleh dibilang merdu. Tapi mo gemana lageeeeee…dunno wai klo kuping gw kemampiran suara tuh orang, haduuuuhhhh…badan langsung merasa lemez, meriang, mual, mo muntah (yaelaaahhh…lebay. Ato jangan2 gw??). Yang ada daku jadi males kerja, males ngerjain yang pending2. Pengennya ngenet doang, browsing2 gitu (haish…alesan aja itu mah).

Nah, kenapa bisa begitu, sodara-sodara? Gw jug heran kenapa ya kok bisa anti banget sama suara tuh orang. Klo dirunut2 sih, kayaknya kejadiannya sejak gw ngerasa antipati sama tuh orang. Entah juga sih. Habis sepenilaian gw, tuh dese sengeneh banget ma gw (and others ofkors). Makanya, lama2 jadi numpuk…numpuk…trus eneg and keterusan bablas jadi phobia kek gini. Silakan klo gw dibilang misis lebayatun. Tapi itu yang gw rasain. And gw yakin klo ada juga di antara kalian yang ngerasain hal yang sama. Rite? Mungkin keresean dese gw posting lain kali deh. Aslik…bisa berkalimat2 dan berbaris2 klo ditulis, sementara gw lagi nggak mood buat nulis yang panjang2. Mending kalo nulis sumting yang menarik gitu. Rada2 enjoylah. Lha ini, mosok nulis keresean dese yang menurut gw dah nggak bisa ditolerir. Hadehhh…bisa2 mood gw ilang poreper dah (yaelaaaahhhh…plis deh. Stop lebay-nyah)

So…adakah yang punya pengalaman sama (mirip) ma gw?

Sekian tulisan yang gak penting ini aku buat. Berantakan biarin. Yang penting gw tulis dari hati yang paling dalam (haiyah…emang sedalem apa hati situ?).

Ditulis tanggal 4 Sept ’12 sore hari, ditengah2 penantian kereta yang entah kapan datengnya and diselesaiin besoknya (pagi) pas sampai kantor (nyolong2 waktu ceritanya). Habhweeeezz…mo nulis pas diperjalanan, ternyata penuh bo’ keretanya. And secara, penumpangnya pada barbar (minjem istilah temen chat gw), jadinya gw kayak bandeng pepes yang dipresto, nggak bisa obah sama sekali T_T